25 November 2017

Campione! v1 4-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 3
Poseidon, penguasa laut dan badai adalah musuh bebuyutannya.

Begitulah mitos Yunani.

Kebenaran bahwa Athena ini tidak membenci lautan, karena laut dan daratan merupakan bagian menonjol dari kualitas yang hilang darinya, dan sumber keberadaannya.

Apa yang dia benci adalah matahari.

Cahaya yang bersinar, kecemerlangan takhta yang menyilaukan di langit; Ini adalah irama yang sebenarnya bagi ratu malam ini.

Tapi, itu menjengkelkan. Setidaknya itu tak ada yang benar-benar mengancam.

Matahari juga merupakan api semangat, bagian penting dari kehidupan dan kematian, yang bertahan akan kecemerlangan ini juga bagian menjadi ratu.

—— Tidak.

Cara berpikir ini salah dalam kebenaran, dan salah dalam hal yang benar. Karena dia masih [Dewi Sesat] Athena, karena dia masih belum mendapatkan kembali posisi ratu tripartit-nya.

Sambil mengayuh sisa ingatannya, ada desahan ibu, teguran sang ratu, dan kebijaksanaan si nenek tua.

Di dalam tubuh yang hancur dulu mulia ini, hanya sisa-sisa pikiran untuk menyerang ayahnya — raja langit, pengendali matahari, Zeus.

Hanya sebentar lagi.

Yang dia butuhkan hanyalah untuk mengambil kembali perwakilan kuno [Ular], Gorgoneion, dan dia benar-benar akan menjadi 'Athena'.

Berdiri di atas angin dan ombak, dia mencari aroma [Ular]. Dimana itu? Dimana itu menunggunya? Di Timur? Di tanah yang jauh ke Timur, apakah dengan orang itu?

Dia tersenyum tipis.

Gorgoneion memang berada di dekat aroma orang yang sudah dikenal.

Pada akhirnya, dialah yang mencuri [Ular]. Terakhir kali dia bertemu dengan Campione sudah lama dulu sekali; Mungkin ratusan, tidak, ribuan tahun yang lalu.

Menghadapi musuh bebuyutannya, Athena, dalam aspeknya sebagai dewi perang, meletus dengan teriakan haus darah.

——————————

"Ahh... Anna-san, terima kasih banyak."

Godou merangkak keluar dari kursi belakang mobil yang sangat terburu-buru dengan gusar.

Sungguh segar udara di luar!

Kembali dari ambang kematian, siapapun akan percaya hal yang sama.

"Aku tidak pernah menduga akan duduk di kendaraan gila bunuh diri itu lagi. Tidak, aku mungkin akan berada di dalamnya beberapa bulan lagi." — Godou telah menyerahkan dirinya pada takdirnya, tapi tak pernah menyangka 'Teror' akan datang padanya setelah beberapa hari saja.

Tatapan wajahnya pasti mengerikan.

Bahkan Erica, yang baru saja keluar mengejarnya, juga sangat pucat; tatapan tak nyaman di wajahnya benar-benar pemandangan yang langka.

"Sama sekali tidak, karena melayani Godou-san dan Erica-sama adalah kesenanganku."

Senyuman Arianna mekar di wajahnya, dan keluar dari kursi pengemudi.

Dia bisa bertindak begitu biasa saja setelah menyetir seperti orang gila. Jadi dia juga tidak normal.

—— Setelah mereka tahu tentang Athena.

Godou segera keluar dari Kuil Nanao,

Tentu saja, itu untuk mencari sang Dewi. Lagi pula, Erica mungkin sudah menemukan lokasinya. Memintanya, Godou tidak kecewa.

Saat dia hendak pergi dengan Gorgoneion, Yuri meneriakinya.

"Bagaimana kamu bisa membawa benda yang sedang dicari Athena langsung padanya!? Apa yang ada di tengkorakmu itu? Tolong serahkan itu padaku untuk saat ini. Astaga... aku tidak tahu harus berbuat apa padamu!"

Yuri mendesah putus asa, dan mengambil Gorgoneion dari Godou.

Namun, apa yang dia katakan itu benar.

Godou tiba-tiba menyadari betapa sedikit perencanaan sebenarnya yang telah dilakukannya untuk ini, dan merasa sangat buruk bagi Yuri, yang berusaha membantunya.

Meninggalkan kuil, Erica langsung menelpon Anna.

'...kukira itu sudah diduga, huh?'

Tentu saja dia akan membawa seseorang fasih berbahasa Jepang bersamanya.

Godou bisa menerima apa yang sedang terjadi sampai saat itu. Yang mengerikan adalah Anna muncul di mobil 4-wheel besar.

"...Kita tidak punya waktu. Kalau aku punya pilihan, aku juga tidak akan duduk di mesin kematian itu, tapi satu-satunya cara kita pergi ke Athena dengan cepat adalah dengan naik mobil."

Erica berteriak cukup keras agar Godou bisa mendengarnya. Ekspresi langka di wajah [Diavolo Rosso] adalah ketakutan.

"Apakah Anna-san bahkan memiliki lisensi internasional...? Lupakan itu— pasti ada yang salah dengan orang Italia, memberinya lisensi duluan!"

"Kalau kamu penasaran, ternyata dia mendapatkan lisensinya di Jepang."

Jadi mereka berdua saling menyalahkan satu sama lain. Sayangnya, tidak ada gunanya menangis karena susu sudah tumpah.

Jadi Godou dan Erica menghibur diri dengan pepatah lama, dan memasuki kursi belakang. Saat ketika keduanya mengenakan sabuk pengaman, kendaraan yang sederhana tiba-tiba menjadi kilat petir.

Mereka mungkin ke sana sekitar satu jam?

Mungkin lebih pendek lagi, tapi tubuh mereka terasa seolah-olah mereka telah menderita selama itu.

Selain itu, meski ini otomatis, kecepatannya terasa tidak berbeda dengan pengalaman Godou sebelumnya.

Mobil yang melaju hampir seratus kilometer per jam, berhasil melewati jalan tanpa menimbulkan kecelakaan, dan karena itu Godou hampir menangis dengan sukacita.

"Sudah lama sekali aku mencium angin laut."

Paling tidak, itulah yang dipikirkan Godou saat melihat hamparan pasir tanpa nama yang jauh dari kota Narashino.

"Athena ada di dekat sini. Godou, ikutlah denganku. Arianna, tunggu disini."

Erica berbicara, sambil mengambil rantai dari ujung jam saku kecil.

Lalu dia membungkusnya di jari tengahnya, lalu mengguncangnya di sekitar area itu.

Itu tampak seperti semacam sihir investigasi.

Kapanpun dia ingin menemukan sesuatu, Erica sering menggunakan mantra semacam ini; Sebenarnya, dia mungkin melakukan hal yang sama untuk menemukan Godou di Kuil Nanao.

"Aku mengerti. Harap hati-hati, oke?"

Anna membungkuk dalam-dalam, dan melihat keduanya pergi.

Erica berjalan menuju garis pantai, dan Godou hanya mengikutinya.

Dia melangkah dengan tujuan yang pasti; Sepertinya dia sangat yakin di mana Athena berada.

"Hei, apakah Anna-san selalu menyetir seperti itu?"

Godou bertanya kapan dia memastikan Anna tidak terlihat lagi.

Saat itu sudah lewat pukul lima.

Keduanya berjalan di atas semak berwarna oranye di dekat laut.

Meski pemecah gelombang mencuat ke dalam air dan dinding laut di pantai sehingga kamu tidak bisa begitu saja terjun ke laut, pemandangan itu tetap cukup menakjubkan.

"Tentu saja! Arianna itu menakjubkan— seseorang yang menyetir seperti itu tapi belum pernah mengalami kecelakaan atau menyakiti orang lain, dalam arti sebenarnya adalah jenius alami dalam berkendara."

"Aku merasakan hal yang sama... walaupun awalnya kamu tidak melihatnya, bukankah dia sangat bodoh? Dia sama sekali tidak tahu tentang dirinya sendiri."

"Tidak ada yang salah dengan itu. Arianna cerdas, berdedikasi, pekerja keras dan bahkan lucu—pada dasarnya dia sempurna. Meski memiliki empat kekurangan, itu hanya masalah kecil."

...Mari jangan dengarkan kata 'cerdas', apa maksudmu dengan 'lucu'?

Jika kata 'lucu' keluar dari mulut Erica, itu berarti setara dengan 'racun mematikan' bagi rata-rata orang.

"Hanya karena ketertarikan, dapatkah kamu memberi tahuku empat kekurangan ini?"

"Mengemudinya sangat berbahaya, dia tidak memiliki bakat dalam seni bela diri dan sihir, semur dan supnya cukup buruk untuk membuat bocah menangis dari baunya, dan meski pekerjaannya sempurna, sebuah kecelakaan besar akan terjadi setiap tiga hari sekali —— ini adalah empat poin."

'...Kekurangan ini adalah hal-hal yang seorang ksatria dan maid tidak mampu miliki, bukan?'

'Tapi Erica selalu memilih (paling tidak, begitulah yang kulihat) hal-hal menghibur dan lucu dengan cara yang sederhana dan praktis. Jika begitu, itu lebih masuk akal.'

Keduanya membahas topik yang sama sekali tidak relevan saat mereka berjalan bersama.

Pertemuan dengan gadis berambut perak — [Dewi Sesat], sekitar sepuluh menit setelah itu.

Mereka tidak tahu bagaimana dia mendapatkannya, tapi dia mengenakan jaket wol tipis, rok mini dan kaus kaki setinggi lutut, dan di atas rambut keperakannya dia mengenakan topi rajutan.

Angin laut menyinari rambutnya yang berkilauan, seolah mencerminkan kecemerlangan bulan.

— Tidak ada keraguan tentang itu

Dewi kecil ini selalu membuat Godou memikirkan 'kegelapan'.

"Lama tak jumpa, Campione. Aku senang dengan reuni kita."

Gadis itu mengucapkan kalimat kuno dengan suara yang jelas dan feminin.

Godou menjawab dengan merengus, bahkan dengan dingin:

"Yah, aku kesal, karena kalian mengganggu kehidupan orang yang tenang dan bahagia tanpa alasan yang jelas. Terus terang saja, kau menjengkelkan."

"Bagi anak dewata Epimetheus yang memiliki nada moral seperti itu, kau benar-benar Campione yang unik."

Dia menyipitkan matanya sebagai jawaban.

Meski Athena tidak mengeluarkan atmosfer tempur, bukan berarti mereka sekarang bisa rileks. Tindakan dan pemikiran para dewa tidak bisa dipahami oleh manusia.

"Mari kita uji dulu. Seseorang membawa gelar dewata Athena— sebaiknya kau mengingatnya."

Akhirnya, namanya berasal dari orang itu sendiri.

Lupakan Yunani, bahkan di antara negara bagian di sekitar Mediterania itu adalah yang terbesar di antara para dewi di sana. Kalau saja dia memberikan nama lain...

"Campione dari Timur, ungkapkanlah namamu. Sebelum kontes supremasi kita demi relik [Ular], seseorang harus tahu nama lawannya."

Mata gelap yang tidak memiliki perasaan.

Athena berbicara tanpa emosi.

"Aku seharusnya tidak punya alasan untuk bertarung denganmu."

"Engkau telah mengambil Gorgoneion dari kota metropolis kuno. Para... conjurer(penyihir) membuatmu siap, bukan? Barangsiapa mengambil [Ular] dari seseorang, memenuhi syarat sebagai musuh seseorang. Pertarungan kita tak terelakkan."

Meski Godou yakin dia mengacu pada mage, Athena bahkan tidak melirik Erica.

Sementara dia memiliki gagasan tentang organisasi sihir, dia sama sekali tidak peduli siapa mereka; Di matanya, hanya Godou yang penting.

"Daku dengan murah hati menunggu tata nama engkau."

"Kusanagi Godou, dan dia adalah Erica Blandelli. Walau kau seorang dewi, tetap saja sangat kasar untuk mengabaikan seseorang sama sekali."

Godou menatap Erica, lalu memberikan namanya.

"Kusanagi Godou— nama yang tak biasa. Gelar maskulin orang asing, kan? Daku akan mengingatnya dengan baik."

Tidak mengherankan, Athena hanya mengabaikan penyebutan Erica.

Gadis di sisi Godou mengerti, tentu saja, dan dia pelan tapi pasti menciptakan celah, sehingga dia tidak menghalangi Godou dan Athena, sementara bergumam pada dirinya sendiri dengan pelan ——

Godou bisa melihat jelas bahwa dia pasti tidak cocok dengan sang dewi.

Tatapannya berkata, 'berhenti mengobrol dan saling mengalahkan saja!'

Tentu saja, Godou mengabaikannya, dan melirik sekelilingnya.

Tidak ada seorang pun di sekitar. Meskipun tidak ada yang menghentikan orang untuk datang ke sini, kecuali Godou dan Erica, tidak ada manusia lain — apakah ini karena Athena?

Mungkin dia tidak menginginkan perhatian yang tidak perlu.

Aura dewata hanya membutuhkan pemikiran untuk mempengaruhi manusia.

Selama Athena ada di sini, orang-orang tidak akan pernah datang ke sini. Selama para dewa berada di sekitar, mereka bisa dan akan mengubah tindakan dan pemikiran manusia sekitar.

Tentu saja, kebanyakan dewa tidak akan berada di alam manusia, tapi ada beberapa pengecualian yang jelas.

Mereka yang familiar dengan para dewa memanggil mereka [Dewa Sesat].

"Dan jika itu menyenangkan engkau, Kusanagi Godou, daku akan memintamu lagi. Dimana Gorgoneion sekarang tersimpan?"

"Tolonglah... apa menurutmu aku akan memberitahumu?"

"Tidak, tapi perlu konfirmasi. Bagian dari seseorang yang sekarang merindukan benturan senjata, mengonfirmasikanmu sebagai musuh, haus tuk membunuh nafsu perang. Tapi bagian lain dariku, dewi kebijaksanaan, ingin membuat peringatan ini."

Mata gelap Athena berputar ke jurang maut, tapi tampak berkedip-kedip dalam kegembiraan.

Godou mengira dia ingat melihat tatapan seperti itu sebelumnya... di mana itu?

"Engkau sungguh Campione yang amat berbeda, Kekuatan yang engkau rampas dari sejenisku seharusnya kecil, namun kebijaksanaan daku bilang bahwa engkau adalah musuh yang sangat berbahaya, dan daku mungkin menderita luka yang sangat dalam... seperti perangkap yang menyebabkan seseorang merasa terancam."

Burung hantu

Godou tiba-tiba punya pikiran itu.

Mata Athena tampak sangat mirip dengan burung hantu.

Dewi dalam bentuk manusia dan burung nokturnal tentu memiliki mata yang sama sekali berbeda. Namun, instingnya sebagai Campione mengatakan kepadanya bahwa keduanya sama —— tapi kenapa?

"Jadi, daku akan mengajukan sebuah pertanyaan. Bagaimana jawaban engkau akan menentukan hubungan kita selanjutnya? Salah satunya adalah Athena, dewi dari bela diri dan intelektual. Engkau mungkin akan menyerah atau menghadapi tantangan. Katakanlah, apa jawabanmu?"

"Kalau kubisa, aku juga ingin menyelesaikannya dengan damai, tapi..."

Meski merupakan kompromi yang mengejutkan, dia tidak bisa hanya menyerahkan Gorgoneion.

Godou memutuskan untuk mencoba pilihan lain dengan putus asa.

"Aku menolak keduanya. Aku punya ide lain — menyerah saja pada Gorgoenion, dan kembali. Alih-alih membuat kita berdua menderita, inilah pilihan yang lebih manusiawi."

Seseorang tidak bisa mengukur kekuatan dewa.

Seseorang tidak bisa menggambarkan kekuatan dewa.

Bahkan dalam bentuk manusia, kekuatan Athena yang tersimpan dalam tubuhnya tak terduga. Bahkan hanya bertemu dengan dewa, hanya berbicara dengan seseorang, bisa menyebabkan hati dan pikiran manusia berfluktuasi.

Menghadapi Athena yang sudah sekuat ini, Godou bertekad untuk tidak membuatnya menggunakan kemampuan yang lebih kuat lagi.

Meski begitu, Godou tetap ingin menghindari pertarungan; Bisakah setiap orang menemukan kelonggaran di dalam hati mereka, dan sampai pada kesimpulan tanpa merugikan siapapun? Menghadapi dewi yang sangat mengejutkan tersebut, dia menyampaikan gagasan ini dengan tulus.

...ini gawat.

Menghadapi Athena yang terus-menerus mendekat, Godou masih melemahkan pengawasannya.

"Engkau bilang yang sebenarnya. Pertempuran antara dewa dan Campione hanya bisa membawa keduanya tuk berduka— tidak mungkin ada hasil nyata. Namun, ada cara lain untuk menyelesaikan masalah ini."

Saat ini mereka berjarak seuluran tangan.

"Daku sungguh minta maaf, Kusanagi Godou. Engkau adalah orang yang paling berbelas kasihan dan penuh kasih, untuk seorang Campione. Namun, tak dapat dipungkiri bahwa engkau adalah seorang pejuang, dan bahkan lebih sedih lagi, juga seorang raja. Dalam pertahananmu, suatu hari nanti engkau bisa menjadi pahlawan besar, meski sayangnya hari itu takkan pernah tiba—— maafkanlah daku."

Sebelum dia selesai berbicara, dia membungkus lengannya di belakang kepalanya.

Apa yang coba dia lakukan? Godou bahkan tidak punya waktu untuk membentuk pemikiran itu, saat Athena naik di atas jari kakinya dan, dengan bibir merah cerinya, menanamkan ciuman dengan kuat pada bibir Godou sendiri.


"——?"

Dia terlalu kaget bahkan untuk menanggapi.

"Daku mencari Gorgoneion. Istirahat dengan damai, Kusanagi Godou. Napasmu, hidupmu digenggam erat oleh Athena. Pergilah engkau seorang diri menuju kegelapan bumi, ajal yang dingin dan kosong dari orang mati."

Begitu dia menciumnya, Athena memulai mantranya, dan dengan itu dingin yang mengerikan meresap melalui tubuh Godou —— sial.

Ini adalah mantra kematian.

Dia merasakan setiap anggota tubuhnya menjadi dingin, dan api kehidupan mulai mengecil.

Tidak, bertahanlah.

Kenapa dewi pertempuran dan kebijaksanaan mengenal mantra seperti itu?

Meskipun para dewa sangat banyak dan kau, mereka sangat teliti sesuai dengan spesifikasi mereka. Misalnya, dewa yang tidak ada hubungannya dengan api atau gunung tidak bisa membuat gunung berapi meledak, sementara mereka yang tidak berafiliasi dengan air dan laut tidak dapat membanjiri tempat.

Jadi, apakah itu berarti bahwa Athena adalah dewa kematian?

"Sama seperti trik terkenal didepan dinding Troy, engkau benar-benar tidak memiliki pertahanan... Hmm? Meskipun engkau telah menerima anugerah tidur abadi, namun matamu sangat menarik."

Memaksa lututnya membungkuk, Godou terus menatap Athena.

Seorang dewi kebijaksanaan dan perang, berafiliasi erat dengan [Ular], penghuni dalam kegelapan; Godou hanya bisa bertanya-tanya apa wajah sebenarnya dewi itu.

...Konon, dia ingat pernah membaca sesuatu di rumah sebelumnya (saat dia bosan).

Di Barat, burung hantu adalah tanda kebijaksanaan, pembawa pesan dan simbol dewi kebijaksanaan Minerva, dan ada yang mengatakan bahwa "burung hantu Minerva menebarkan sayapnya hanya dengan jatuhnya senja."

Dan Minerva adalah sebutan Romawi yang diberikan kepada Athena Yunani.

Dewi ini berhubungan dengan ular dan burung hantu —— siapa dia?

"Sebuah tatapan penuh dengan kebijaksanaan. Betapa keras kepala — atau itu tekad? Tapi sayang sekali. Bahkan dengan tekadmu, tanpa kemauan untuk melepaskan semua senjata tidak berarti. Penentuan tanpa kekuatan tidak ada gunanya di medan perang."

Nada suara Athena menunjukkan hiburan yang dia temukan dari perjuangan Godou yang tidak berguna.

...Penglihatannya mulai semakin kabur.

Dan saat kematian membuka rahangnya yang menganga, dengan saksama Godou mendengar suara Erica.

"Eloi, Eloi, Lama Sabachthani! Tuhanku! Mengapa Engkau meninggalkan aku!"

Erica menyatakan mantra seperti itu dengan keras, mantra terkuat.

"Meski tiap tulang tubuhku hancur, sakit hatiku meleleh bagai lilin yang menyala. Kau harus menguburku di tanah kering! Anjing liar mengelilingiku, pihak jahat mengepungku!"

"Dia benar-benar wanita yang luar biasa." — Godou tidak bisa tidak menghormatinya.

Walau Erica adalah mage, akhirnya dia hanyalah manusia biasa, namun dia tetap berencana untuk melawan Dewa.

"O Tuhan Penyelamat-ku, kumohon bantuan-Mu— bantulah aku! Jauhkanlah aku dari senjata musuh, jauhkan aku dari rahang singa, jauhkan aku dari tanduk banteng!"

Meski Erica adalah orang yang sangat cerdas, tidak ada kemungkinan kemenangan melawan dewa.

Dan tidak perlu bertanya apa alasannya; itu jelas untuk menyelamatkannya 'Jadi, aku tidak boleh mati di sini. Aku tidak boleh membiarkan Erica menanggung risiko kematian tanpa alasan!'

— Karena aku terkuat di antara yang kuat. Sesungguhnya aku adalah orang yang meraih setiap kemenangan.

— Aku tidak peduli siapa yang menantangku, entah manusia atau Iblis; Aku mungkin menghadapi semua lawanku dan semua musuhku. Karena itu, aku akan menghancurkan semua orang yang akan menghalangiku!

Erica menyerbu maju, pedangnya berkilatan, menghadap Athena yang menhindar dengan lincah.

Godou melihat pertempuran antara kedua gadis itu dengan cemas, sambil merapalkan ayat dewata. Dalam benaknya adalah bentuk kedelapan Verethragna —— [Domba].
Campione! v1 4-3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment