31 December 2017

Campione! v1 6-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 6 – ANGIN PUYUH DI KEGELAPAN MALAM

Bagian 1

Yuri dan Amakasu menghabiskan belasan menit sebelum mereka melarikan diri dari area gelap gulita.

Mereka cukup beruntung untuk menghentikan taksi yang belum melihat kelainan di daerah itu, dan berhasil kembali ke Kuil Nanao di samping Shiba Park.

Di tempat kuil ini adalah bangunan layanan satu lantai sederhana.

Yuri menyimpan Gorgoneion untuk disimpan di dalam tempat ini. Itu adalah ruangan yang dipersiapkan khusus untuknya, jadi dia bisa menggunakannya dengan bebas.

Dia menyuruh Amakasu menunggu di luar di halaman sebelum memasuki bangunan layanan itu sendiri.

Ketika dia kembali dengan Gorgoneion, Amakasu melaporkan situasi mereka saat ini melalui telepon genggamnya, kepada orang yang kemungkinan anggota Komite Kompilasi Sejarah di sisi lain.

"Jadi artefak yang menyebabkan masalah adalah Representasi Ular; benda yang merepotkan."

Kata Amakasu setelah menutup teleponnya sekitar tiga menit kemudian.

Pertemuan dengan Kusanagi Godou, sosok kekasih yang diklaim diri dari Italia, dan kedatangan Dewi Athena—Amakasu telah melaporkan semua kejadian itu baru-baru ini.

Segalanya telah berkembang begitu cepat sehingga Amakasu telah mengungkapkan betapa banyak sikap 'melakukan segala sesuatu dengan caraku' yang dia miliki.

Tapi meski dia orang seperti itu, dia masih menjadi agen Komite Kompilasi Sejarah.

Untuk memahami ilmu sihir sampai tingkat tertentu, dilatih dalam beberapa bela diri, dan memiliki pengetahuan tentang hal-hal supranatural dan hal-hal merusak masa lalu dan sekarang... diharapkan baginya untuk menjadi seperti itu.

"Aku masih tidak percaya bahwa artefak seperti Gorgoneion telah digali dari Afrika; terlalu aneh mengingat hubungannya dengan dewi Yunani."

Ungkap Yuri tanpa harapan.

Dia hanya berharap bisa menerima beberapa petunjuk yang bisa menghasilkan jawaban.

"Oh nggak, itu tidak aneh sama sekali. Plato pernah menulis dalam dialognya bahwa 'Dewi Yunani Athena dan Dewi Libya Neith adalah dewa yang sama'."

"Dialog Plato?"

Saat melihat Amakasu menjawabnya dengan mudah, mau tak mau Yuri melihatnya dalam cahaya baru.

Seperti yang diharapkan dari anggota Komite Kompilasi Sejarah, kekayaan pengetahuannya jauh melebihi pengetahuannya.

"Benar, kalau aku ingat benar itu di Timaeus. Itu adalah cerita terkenal di Yunani kuno. Bahkan Herodotus pernah menulis sesuatu yang serupa, bahwa 'kebanyakan dewa Yunani diadopsi dari negara asing'."

Yuri merasa kagum saat mendengarkan penjelasannya.

Sebagai seorang miko, Yuri telah menerima beberapa pendidikan budaya Barat. Tapi meskipun dia jauh lebih berpengetahuan daripada gadis-gadis lain seusianya, dia masih tidak tahu banyak tentang budaya Yunani Kuno.

"Dari Pantheon Yunani, banyak dewa berkumpul dari berbagai penjuru dunia kuno. Tempat asal mereka termasuk Mesir, Libya, Babilonia, Syria, dan banyak lainnya. Itu adalah hasil penggabungan banyak dewa daerah dan etnis ke dalam mitologi mereka sendiri."

"Itulah sebabnya... aku sama sekali tidak tahu."

"Jangan khawatir, pada umumnya orang Jepang tak tahu hal ini. Karena kita selalu menjadi negara kepulauan yang tertutup, kita agak tidak menyadari perubahan budaya yang dibawa oleh imigrasi. Misalnya, dewa yang Kusanagi kalahkan, Verethragna, bisa dilacak asal-usulnya di Alkitab."

"Ehh!? Sungguh?"

Dewa Perang Persia yang konon memiliki sepuluh bentuk.

Bagaimana dewa dari Asia Tengah muncul di buku paling terkenal di dunia?

Sebenarnya, itu mungkin disebut leluhur dewa itu. aku pernah menyebutkan bahwa Verethragna telah disamakan dengan Heracles sebagai dewa kemenangan. Tapi Heracles telah menjadi dewa yang diciptakan dengan menyatukan beberapa dewa lainnya, dan sumber tertuanya adalah Ba'al, dewa badai dan dewa penguasa Kanaan.

"Jadi apa Anda bilang bahwa dewa Afrika Neite kemudian disebut sebagai Athena... seperti itu?"

Amakasu mengungkapkan samar samar untuk pertanyaannya.

"Tentang itu, siapa tahu? Mengenai hal seperti ini, aku tidak berpikir aku harus mengomentarinya saat aku hanya orang awam. Jujur, ini adalah bagian yang sulit dari Athena; Dewi memiliki hubungan yang mendalam dengan Neite tapi juga Medusa."

"Aku ingat orang yang mengalahkan Medusa adalah Perseus, pahlawan yang menerima perlindungan dewata dari Athena."

Yuri memikirkan kisah terkenal dari mitologi Yunani.

Dengan puluhan ular sebagai rambut dan kemampuan untuk membatu orang dengan tatapannya, Medusa telah menemui kematiannya saat Perseus memotong kepalanya dan menawarkannya pada Athena.

"Mitologi itu mengenalkan hubungan antara Medusa dan Athena. Tahukah Anda bahwa Athena selalu menjaga kepala terputusnya Medusa dengannya setelah menerimanya sebagai persembahan? Sejak zaman kuno, perisai Athena hampir selalu menyertakan potret Medusa.

Medusa telah tinggal di bentuk ini di samping Athena sejak saat itu.

Tidak pantas menyebut mereka pasangan; lebih seperti ikatan nasib yang kuat telah menghubungkan mereka.

"Kebetulan, jika Anda melacak asal Medusa, Anda akan menemukan bahwa dia adalah dewi bumi yang berasal dari Afrika. Dia benar-benar bukan monster."

Dewa dari budaya lain sering diperkenalkan sebagai monster mitologi jahat untuk menekan status mereka. Tentu saja, mereka selalu kalah pada akhirnya.

Legenda mengalahkan monster jahat dan menaklukkan seperti itu bisa dilihat di mana-mana dalam mitologi.

"Selanjutnya, Athena juga terkait dengan dewi lainnya selain Medusa. Ada terlalu banyak peran serupa."

"Apa yang Anda maksud dengan peran serupa?"

Yuri bertanya kepada Amakasu, yang biasanya terlalu malas untuk menjelaskannya.

Subjek telah benar-benar menyimpang dari topik utama.

Meskipun dia tahu ini, dia masih merasa bahwa topik saat ini sangat penting. Bukan karena rasa penasaran, tapi karena naluri miko-nya justru memperingatkannya.

"Dewi dengan nama yang mirip dengan Athena juga berasal dari Eropa Selatan, Afrika Utara, dan daerah Timur yang berbatasan dengan Mediterania seperti Turki dan Syria; jumlah dewa yang memiliki nama yang sama seperti dia tidak wajar. Ada Athena, Atana, Atona, Anata, Asherat, Aset, Ath-enna, dan sebagainya dan seterusnya. Bahkan Ba'al, yang baru saja kusebutkan, memiliki saudari dewi perang bernama Anat, juga memiliki nama yang sama."

"Saudari... dewi perang..."

Pikiran Yuri tidak bisa berhenti berputar.

Saudari, putri, dan istri penguasa Pantheon. Dewi Perang. Dewi Ular. Dewi Kehidupan.

"Semua nama yang tampak serupa dalam pengucapan dan linguistik juga tidak bisa diabaikan. Meskipun mereka awalnya nama yang sama, mereka terus beredar di antara budaya yang berbeda, menjadi lebih kaya setiap saat... begitulah seharusnya kita memikirkannya."

Senyum pahit muncul di ekspresi Amakasu; Mungkin dia pikir mereka sudah lama bersinggungan.

"Ada yang bilang bahwa Athena adalah perwujudan burung hantu; kegelapan yang menyebar ini mungkin ada kaitannya dengan itu. aku baru saja meminta laporan investigasi dari tempat kejadian saat aku menelepon."

"Tempat kejadian—maksud Anda di dalam zona kegelapan?"

"Ya. Athena saat ini bergerak menuju jalan raya Tokyo pusat melalui wilayah Chiba. Tujuannya adalah Gorgoneion, menyebarkan kegelapannya ke seluruh wilayah sambil bergerak dan memanggil kawanan burung hantu... mereka akan berada dalam badai topan."

Tepat setelah Amakasu dengan acuh tak acuh membuat lelucon.

Tempat Kuil Nanao benar-benar diselimuti kegelapan.

Meskipun tempat ini dikelilingi oleh hutan, masih di jantung kota, dan gedung pencakar langit yang mengelilingi daerah itu selalu merupakan sumber cahaya yang terang.

Selain lampu jalan, ada juga lampu neon menyilaukan dari department store.

Biasanya, tempat ini akan terang benderang bahkan di tengah malam. Tapi saat ini, kegelapan yang menyelimuti daerah itu terasa tak berujung dan sangat gelap.

Hanya setengah bulan yang tersisa di langit untuk bersinar dengan kabur di tanah.

"Ah, tempat ini sudah jatuh di bawah pengaruh sang dewi... karena keadaan sudah seperti ini, kita hanya bisa berdoa agar Raja Iblis bisa masuk dengan cepat, jika tidak, ini akan menjadi mustahil untuk ditangani."

Amakasu bergumam pada dirinya sendiri di dalam kuil yang tertutup kegelapan itu.
Campione! v1 6-1

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment