31 December 2017

Campione! v1 6-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 2

"Inilah kehadiran dewa kegelapan... dan Gorgoneion dengan jejak ular adalah artefak yang terkait dengan bumi. Jadi dewi itu memerintah bumi dan kegelapan..."

Yuri memandang ke arah langit dari dalam kuil.

Malam di hadapannya lebih gelap daripada mutiara hitam.

"Burung hantu adalah utusan Athena, mereka adalah burung kemalangan yang baru muncul pada malam hari, dan dianggap membawa pertanda buruk. Tapi mereka juga burung suci yang disembah sebagai simbol kebijaksanaan, dan telah mewakili kesucian dan malapetaka sejak zaman kuno. Menempatkan 'ular' bersama dengan 'burung hantu'—bagaimana kita menafsirkannya?"

Gumam Amakasu dengan sedih.

Meski sosoknya tidak bisa terlihat, suara dan napasnya sangat dekat.

Ada juga orang lain di dalam kuil yang merasakan kelainan itu dan melarikan diri ke tempat ini.

Hal itu membuat mereka tampak tidak bisa diandalkan, tapi apa boleh buat; Tidak banyak orang di negara ini yang bisa berdiri teguh pada [Dewa Sesat].

Bahkan orang-orang yang dekat kehilangan apa yang harus dilakukan.

Mau tak mau Yuri gemetar.

Awalnya, manusia seharusnya takut pada malam hari, tapi sejak munculnya penerangan, manusia kebanyakan telah membuang rasa takut ini, tapi tetap saja naluri alami.

Hal itu sama beberapa waktu yang lalu, ketika mereka harus menggunakan banyak usaha untuk lolos dari kegelapan.

Berjalan di bawah sinar bulan yang samar, dipandu hanya dengan tetap memegang dinding dan pagar di dekatnya, bahkan jalan yang benar-benar normal akan terasa menyusahkan.

Orang-orang berkerumun lebih dekat di malam yang gelap terlepas dari mana asalnya.

"Dengar, kita masih bisa melakukan sesuatu asalkan ada sedikit cahaya."

Tiba-tiba, cahaya oranye yang hangat menyala.

Amakasu telah menggunakan koreknya, tapi api itu langsung padam.

"Untuk melepaskan cahaya—itu berarti api kehilangan kekuatan, bukan?"

"Benar, sifat kegelapan yang sangat kuat... seperti yang diharapkan dari [Dewa Sesat]."

Terlepas dari zaman dan negara, manusia akan selalu memberikan nama dan mitologi kepada dewa.

Dewa yang kuat tidak hanya mengancam manusia, tapi juga merendahkan manusia.

Mereka masih tanpa nama selama masa prasejarah.

Tapi umat manusia segera menemukan kehadiran dewa-dewa antara langit dan bumi, melihat badai dan banjir sebagai amarah para dewa, dan menyembah hewan-hewan berbahaya dan ganas sebagai inkarnasi mereka.

Seiring berlalunya waktu, manusia akan menamai dewa-dewa dan memasukkan segala macam mitos di sekitar mereka.

Misalnya pencipta bumi El; dewa perang Ogmios; dewi alam liar Artemis.

Atau dewa pertarungan dan pandai besi Ogoun; dewa pengamuk dan kehancuran Tezcatlipoca.

Ada pula pengelana surga Susanoo; dewa dari dua belas inkarnasi Wisnu.

Mereka sebanyak bintang.

Semuanya berasal dari tangan manusia.

Bisa dikatakan bahwa ini adalah ritual yang diciptakan oleh manusia untuk menangkal kekuatan para dewa.

Dewa-dewa yang menerima nama dan mitologi tidak bisa menyimpang terlalu jauh. Entah itu pemberian nikmat atau balas dendam, dewa-dewa ini seharusnya tidak melebihi ruang lingkup kewenangan mereka.

Dengan demikian, mungkin manusia merespons ancaman dan berkah para dewa.

Namun, jika dewa ingin melampaui nama atau makna dibalik mitologi mereka.

Jika mereka kembali ke bentuk aslinya, sebelum mereka terikat oleh keterbatasan mitologi.

Dewa seperti itu akan diberi nama [Dewa Sesat].

Setelah membelakangi mitologi yang diberikan kepada mereka oleh manusia, mereka akan turun ke atas dunia. Beberapa beredar antara bangsa-bangsa yang memberi mereka nama mereka, sementara yang lain melayang ke negeri yang jauh.

Apapun yang, [Dewa Sesat] akan membawa bencana bagi umat manusia.

Jika dewa matahari turun, dunia akan menjadi panas yang tak tertahankan.

Jika dewa laut turun, dunia akan tertelan oleh laut dan tenggelam di bawah air.

Jika dewa dunia bawah turun, wabah akan menyebar ke seluruh dunia, membawa kematian ke setiap kota.

Jika dewa penghakiman turun, manusia akan menerima segala macam hukuman dan ganjaran.

Membawa ketidakseimbangan dan perubahan hanya dengan melakukan perjalanan melintasi dunia, dewa-dewa malapetaka ini bertindak berdasarkan keinginan mereka dan berusaha menciptakan status mereka sendiri-mereka adalah [Dewa Sesat].

"Tapi kegelapan sekarang tidak hanya memadamkan cahaya, bahkan menghentikan kendaraannya, bagaimana itu bisa terjadi? Syukurlah tidak ada bencana, tapi..."

Yuri mengajukan pertanyaan sebelumnya sekali lagi.

Kendaraan bermotor yang melintasi jalan raya yang tiba-tiba kehilangan semua penerangan pasti menyebabkan kecelakaan.

Jika setiap distrik Athena lewati menjadi seperti ini—hanya memikirkannya saja menakutkan.

"Beruntung tersangkut dalam kemalangan ini. Kegelapan menyapu cahaya dan api, jadi semua yang bergantung pada keduanya berhenti bekerja. Kekuatan Athena tidak hanya mematikan lampu, tapi juga mesin kendaraan; beberapa kecelakaan mobil masih tak terelakkan, tapi untungnya mereka bukan tragedi."

Amakasu kemudian mencantumkan semua barang yang masih bisa melepaskan cahaya atau api—selain pencahayaan, peralatan yang menggunakan gas atau minyak juga tidak bisa digunakan.

Namun, ponsel, peralatan nirkabel, dan perangkat seperti AC tetap bisa berfungsi normal.

Kegelapan telah menelan antara sepertiga sampai setengah distrik Edogawa, Koto, dan Central Tokyo, dan sekarang berkembang ke distrik pelabuhan.

Di bawah pengaruhnya, kota metro timur Tokyo juga telah dihentikan.

"...Meskipun ini sudah diduga, bukankah ini terlalu berlebihan?"

"Karena Athena bukan dewa jahat dan penuh benci, meskipun dia membawa masalah pada kita, tidak ada bencana yang harus terjadi. Dengan kekuatannya, menyebarkan pemusnah massal tidak akan sulit sama sekali ... jadi hanya masalah waktu berapa lama ini akan terus berlanjut."

Kekhawatiran Amakasu sangat tepat.

Mereka perlu menyelesaikan ini dengan cepat.

Namun, keraguan batin Yuri semakin meningkat.

Beberapa jam yang lalu, Kusanagi Godou telah pergi menemui dewi Athena, tapi dia masih belum kembali. Sebaliknya, Athena telah datang ke Tokyo.

Dia tidak hanya mengungkapkan dirinya sendiri, tapi juga menimbulkan malapetaka.

Tindakannya terlalu ceroboh. Bagaimana jika ada pembunuh dewa di dekatnya? Bukankah seharusnya dia sedikit lebih berhati-hati?

"Kecuali, Kusanagi-san sudah kalah dari Athena?"

Yuri merasa tidak nyaman, khawatir hal seperti itu mungkin terjadi.

Meskipun dia memiliki kekuatan raja iblis, sepertinya dia sama sekali tidak bisa diandalkan—Godou hanya tampak seperti murid seusianya, tanpa ada yang istimewa darinya.

Sebelum dia bertemu dengan wajah sejatinya, dia merasakan kegelisahan, ketakutan, dan bahkan dorongan untuk melarikan diri.

Tapi setelah itu, lupakan cemas, dia merasa lega, dan akhirnya menguliahi dia, menyuruhnya untuk lebih berhati-hati.

Menuju lawan jenis, tidak, bahkan pada jenis kelamin yang sama, dia tidak pernah mengucapkan kata-kata seperti itu.

Saat dia bersama Godou, emosinya terasa santai, lalu menjadi ceroboh—mungkin ada sesuatu yang serupa antara dia dan Godou.

Berkat indra keenamnya, Yuri biasanya bisa tahu apakah dia bisa bergaul dengan seseorang pada pertemuan pertama mereka.

Begitu memikirkan hal itu, dia mulai menggelengkan kepalanya.

Dia sudah memiliki kehidupan yang rendah untuk kekasih, jadi dia pasti tidak bisa mendekatinya. Ya, pasti, meski dunia terbalik.

"—P-pertama kita harus berusaha mencapai orang itu. Amakasu-san, bisakah Anda meminjamkan HP?"

"Tentu saja, silakan. Kalau bisa, bisakah Anda memintanya untuk membantu kita mengalahkan Athena? Eh, kita sudah tidak punya solusi lain lagi."

Dia bahkan tidak menunggu jawaban sebelum meletakkan ponsel persegi di tangan Yuri.

Tidak pasti apakah itu karena pengaruh Athena, tapi layar LCD tampak lebih suram dari biasanya. Tapi menurut Amakasu, fungsi bicaranya harusnya berjalan normal.

Ketika mereka berpisah, Godou telah menuliskan nomor ponselnya di selembar kertas dan memberikannya pada Yuri.

Karena dia sudah mengingatnya, meneleponnya dengan cepat... setelah beberapa dering terdengar sebuah jawaban.

[Eh~~?]

"Ini aku, Mariya. Kusanagi-san? Di mana kamu sekarang!?"

Yuri memanggil setelah mendengar suara yang familier.

[Eh... disekitar daerah Kasai Arakawa. Semua mobil dan metro berhenti. Oh ya, sesuatu yang perlu kulaporkan, Athena bergerak menuju Gorgoneion, dan tempat yang dia lewati akan membuat cahaya dan api tidak dapat digunakan, jadi hati-hati.]

"Aku sudah tahu tentang itu. Apa yang kamu lakukan sekarang? Apakah Athena sudah berada di distrik pelabuhan!?"

[....Ini memalukan, tapi Athena semakin baik dariku; aku baru saja kembali dari pintu kematian.]

"Pintu Kematian!? Apakah kamu baik-baik saja? Kalau kamu tidak bisa bergerak, aku akan pergi—"

Yuri merasa putus asa atas perkembangan mendadak dan serius itu.

Intuisi Yuri mengatakan kepadanya bahwa ini bukan lelucon, bahwa Godou bukan tipe yang membuat lelucon pada saat seperti ini. Dia tidak yakin mengapa, tapi itulah yang dia percaya.

[Ah, aku baik-baik saja, jangan khawatir. Tahukah kamu? Tubuhku sangat keras; tidak mungkin aku mati dengan mudah. Selain itu, aku bisa menggunakan ini untuk berbohong kepada orang-orang.]

"Berbohong—tolong berhenti mengatakan hal-hal bodoh. Setelah menerima cedera serius begitu kamu masih berkeliaran; Itu terlalu sembrono, meskipun tubuh Kusanagi-san lebih kuat dari biasanya..."

Mau tak mau Yuri khawatir, dan akhirnya meniliknya.

Dia memiliki perasaan bahwa ada sesuatu yang mungkin terjadi jika dia meninggalkan orang ini sendirian. Namun, komentar Godou berikutnya telah mengurangi kekhawatiran Yuri.

[Baik, seharusnya baik-baik saja karena aku bukan manusia biasa, jadi kamu tidak perlu khawatir. Tapi ada sesuatu yang kubutuh darimu. Tidak apa-apa kalau kamu ingin menolak, tapi tolong dengarkan aku dulu.]

"...Apa itu? Apakah itu sesuatu yang bisa kulakukan?"

[Ya, lebih seperti aku hanya bisa mengandalkan Mariya-san untuk ini. Tapi ini sangat berbahaya, jadi aku harus meminta jawabanmu—tapi kalau bisa, tolong tunggu dan hadang Athena.]

"Hadang!?"

Hadang [Dewa Sesat] kuat —Athena.

Itu hanya bunuh diri. Apa yang diinginkan Kusanagi Godou darinya?

[Kalau Athena mendekati tempatmu, panggil saja namaku. Dengan cara ini, aku harusnya segera terbang ke tempatmu berada—kurasa.]

"Terbang?... Apakah itu kekuatan Kusanagi-san yang lain?"

[Ya, seharusnya begitu. Jika seseorang yang mengenal wajahku memanggilku, maka aku bisa terbang ke sisi orang itu—kukira begitulah kekuatannya bekerja.]

"...kamu terus mengatakan kata-kata tidak pasti seperti 'harus' atau 'kukira', apakah aku salah dengar?"

Karena Yuri merasa aneh karenanya, maka dia bertanya pada Kusanagi.

[Eh, sebenarnya aku tidak yakin, karena kondisinya masih perlu diverifikasi, dan bahkan mungkin tidak akan berjalan setiap saat. Tapi tampaknya kita perlu saling mengenal penampilan masing-masing, menyadari bahwa yang lain telah jatuh ke dalam bahaya, dan keduanya terkena angin luar... Kurasa memuaskan kondisi ini seharusnya mengizinkanku menggunakannya.]

"Kamu yakin?"

[Aku pikir begitu... aku tidak tahu seberapa besar bahaya yang harus dihadapi pihak lain, tapi menurutku bertemu dengan seorang dewa harusnya memenuhi syarat.]

"Kenapa ada orang yang setuju dengan hal yang berbahaya dan tidak pasti ini!"

[Yeah, aku juga berpikir begitu. Maaf untuk membuat permintaan yang tidak masuk akal Sepertinya kami tidak bisa menyusul Athena, jadi aku sudah berusaha mencari cara lain... apakah kamu dalam bahaya? Lupakan Gorgoneion, pergilah dari sana dan serahkan Athena padaku.]

Godou memberikan jawaban langsung saat Yuri menjadi cemas lagi.

Kusanagi-san juga tidak mau melakukan ini.

Tapi jika mereka tidak menggunakan metode seperti itu, akan sangat sulit baginya untuk mengejar Athena, Yuri baru menyadari.

Kalau itu adalah sesuatu yang harus dilakukan, dan itu adalah sesuatu yang hanya bisa dia lakukan—

Lalu bukankah itu berarti dia harus melakukannya?

"Aku mengerti, aku akan menunggu di sini dengan Gorgoneion sampai Athena datang... Aku pasti akan memanggil namamu; kamu harus datang; aku tidak ingin mati di tempat seperti ini."

Kematian, itu sama sekali tidak berlebihan.

Bertemu [Dewa Sesat] yang kuat, siapa yang tahu apa yang bisa terjadi. Mungkin saja Yuri akan kehilangan kewarasannya hanya dengan bertemu matanya.

Begitulah perbedaan antara manusia dan dewa.

[...Sungguh? Mariya-san, meski aku minta ini, tolong jangan membuat keputusan terburu-buru.]

"Tidak ada cara lain, bukan? Kalau ada, kamu tidak akan mengajukan permintaan seperti itu. Meskipun kamu adalah orang yang membuat frustrasi, kamu bukan tipe yang memainkan lelucon kejam semacam ini."

[Eh, aku senang bisa mengatakan itu, tapi kita baru bertemu hari ini. Bolehkah kamu mempercayaiku seperti ini?]

"Aku adalah seorang Hime-Miko dari Musashino. Aku tahu hal-hal seperti ini—aku hanya akan membantumu sekali ini, jadi sebaiknya kamu segera kemari."

Yuri menutup telepon tanpa menunggu jawaban.

Jika dia mendengar argumen lagi darinya, keputusan tegas yang dia dapatkan mungkin mulai goyah.

Akankah Godou Kusanagi menepati janjinya? Intuisi Yuri tidak memiliki jawaban.

Yuri tiba-tiba mengangkat kepalanya.

Dia hanya memperhatikan bahwa Amakasu dan semua orang di tempat suci telah berkumpul di sekelilingnya.

"...Yuri-san, kapan Anda begitu dekat dengan Kusanagi Godou?"

"Amakasu-san, tolong jangan bercanda seperti itu. Tepat pada saat kita terdengar 'dekat' selama percakapan itu. Bagaimanapun, aku harus membawa Gorgoneion ke luar kuil."

Menghadapi Amakasu yang terkejut, Yuri dengan sigap membalas.

"Kusanagi-san memiliki kekuatan untuk kembali ke sini, tapi aku harus menjadi pembimbingnya. Namun, kita tidak bisa memikat Athena kesini; kita harus menariknya ke suatu tempat dengan sedikit orang—jadi semuanya, tolong urus sesuatu setelahnya."

Yuri memerintahkan dengan segala martabat seorang Hime-Miko.

Meski dia mengatakannya dengan hormat, itu masih perintah. Tidak ada ruang untuk penolakan.

"Terlalu berisiko, biarkan aku memikat Athena."

Saran Amakasu.

Di bawah tatap Yuri yang kuat, semua orang diam, kecuali orang ini.

"Tidak, Amakasu-san tidak akan bisa memanggil Kusanagi-san ke sini. Hanya saja aku bisa memenuhi kondisi ini, karena itu aku harus pergi sendiri."

Karena lawannya adalah Athena, tidak ada gunanya membawa lebih banyak orang; pergi sendiri setidaknya bisa menghindari korban yang tidak perlu.

Yuri tersenyum samar saat dia mencoba meyakinkan Amakasu.

"Semuanya akan baik-baik saja, Kusanagi-san berjanji akan datang. Orang itu hanya akan menepati janjinya dalam situasi seperti ini, itulah yang dikatakan intuisiku."
Campione! v1 6-2

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment