31 December 2017

Campione! v1 6-4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 4

Sebelum ini, Godou pernah berada di stasiun Kasai Barat.

Athena mencari Gorgoneion, jadi dia harus pindah ke Kuil Nanao, sehingga dia menaiki mobil Anna sekali lagi, dengan harapan bisa kembali ke Tokyo dengan tergesa-gesa sepanjang waktu. Tapi...

Daerah Kasai sudah jatuh di bawah pengaruh Athena.

"Aku tidur sebentar dan ini terjadi, dewi yang merepotkan."

Godou mengeluh.

Di dalam distrik ini ditelan oleh kegelapan, peralatan penerangan dan mobil tidak dapat digunakan.

Saat mereka sampai di tepi Kasai, Anna menghentikan mobilnya yang cepat sekali dengan tajam. Meski beruntung bisa tetap hidup, ia tetap harus terus melanjutkan.

Kendaraan berbaris di sekitar mereka, masing-masing cacat; Mereka tidak berbeda dengan kotak baja dengan roda.

"Eh, tentang hubungan antara burung hantu dan Athena... karena mereka burung kebijaksanaan, jadi mereka menjadi utusan dewi kebijaksanaan... kan?"

Sebuah bayangan kecil terbang melewati saat Godou melihat ke luar jendela.

Karena dia memiliki penglihatan malam yang sangat baik, dia tahu itu burung hantu.

Kebanyakan orang Jepang hanya melihat burung-burung itu dengan ilustrasi atau di TV, jadi ini mungkin dipanggil oleh dewi berambut perak.

Athena sepertinya memiliki alias 'Dewi Brilian'.

Artinya 'orang yang matanya berkilauan dengan cahaya'.

Tapi Godou akhirnya menyadari bahwa ini alias benar-benar berarti 'seseorang yang memiliki mata burung hantu'.

"Bukan itu saja. Burung hantu malam hari terlihat oleh orang-orang zaman kuno sebagai perwujudan dewa-dewa maut, yang melakukan perjalanan dari dunia bawah ke dunia nyata. Jadi tentu saja mereka juga akan menjadi pelayan Athena, yang dulunya adalah dewa dunia bawah."

Erica merespon dengan lancar.

...Jadi begitulah adanya. Godou merasa seperti seorang peserta ujian yang hanya tahu separuh jawabannya.

"Kamu tidak bisa mengalahkan Athena kalau kamu bahkan tidak mengetahui hal semacam ini. Kami sangat terburu-buru sehingga aku tidak bisa mengajarimu sepanjang waktu ini."

"T-tidak, tidak apa-apa, situasi saat ini terlalu berbahaya."

Godou dengan tergesa-gesa memisahkan diri dari Erica yang tidak puas.

Berkat rekannya, Godou setidaknya belajar sedikit pengetahuan tentang Athena.

Informasi yang disampaikan ke dalam pikirannya melalui [Penyumbangan] akhirnya akan lenyap, tapi setidaknya bertahan selama satu hari, jadi tidak ada masalah langsung.

Masalahnya, informasinya belum lengkap.

Mungkin cukup untuk memanggil bentuk [Prajurit], tapi tidak sepenuhnya, dan tidak mungkin untuk membawa [Pedang] ke potensi penuhnya.

Karena mobil itu bergetar hebat, tidak mungkin dia berkonsentrasi pada pembelajaran.

"Bagaimanapun, Anna-san, aku akan pergi dari sini, terima kasih banyak."

Godou mengucapkan terima kasih saat membuka pintu belakang dan keluar.

Dia akan pergi ke Kuil Nanao meskipun dia harus berjalan di sana; Itu lebih baik daripada di sini.

"Baiklah, aku berharap semoga sukses. Godou-san, tolong kembali dengan selamat. Kalau Anda melakukannya, aku akan membuat makanan lezat untuk Anda lagi!"

"Aku tidak bisa menunggu, aku harus merepotkanmu lagi."

Anna berpamitan dengan Godou sambil tersenyum. Dia benar-benar wanita yang melayani ksatria.

Bahkan pada saat seperti ini, tidak ada air mata di matanya, hanya senyuman hangat saat dia membuat janji untuk waktu berikutnya.

"...Aku akan mengatakan ini sekarang, kalau kamu ingin makan makanan Arianna yang dimasak secara pribadi, kamu harus pergi sendiri; aku tidak akan ikut serta."

Kata Erica setelah mengikuti Godou keluar dari mobil dan bergerak untuk berdiri di sampingnya, dengan sebuah ekspresi yang mengklaim bahwa tanggapannya sudah diharapkan.

Nada seriusnya membuat perasaan Godou goyah.

"Begitulah, kamu pernah bilang bahwa dia tidak bisa merebus sayuran, apakah seburuk itu?"

"Tidak, masakan Arianna sangat enak, tapi kalau kamu membiarkannya membuat rebusan panci maka itu akan berbahaya, dijamin memberimu perasaan bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Karena itu akan menjadi makanan untuk merayakan kemenanganmu, tentu saja itu akan menjadi rebusan panci panas."

Erica, yang tak takut pada dewa maupun iblis, sangat berhati-hati dalam hal makanan Anna.

Pasti sangat serius.

Tapi, daripada mengkhawatirkan makanan nanti, mereka harus mengkhawatirkan situasi saat ini. Erica dan Godou terus berjalan, tak satu pun dari mereka terganggu oleh kegelapan.

"...Bagaimanapun, sepertinya Athena sudah mulai melakukan apapun yang dia mau."

"Mungkin itu karena dia sudah menang sekali, jadi dia tidak lagi merasa perlu menjaga dirinya terhadapmu."

Mereka berjalan menyusuri jalanan gelap gulita selangkah demi selangkah; ini akan menjadi perjalanan yang membosankan.

—Atau tidak.

Saat Erica mendekati Godou, dia berubah pikiran. Dengan orang ini, tidak mungkin bosan.

"Untuk menghentikan kebrutalan Athena, kita harus membuat lebih banyak persiapan untuk [Prajurit]. Jadi mari kita kembali pada apa yang sedang kita lakukan."

"Tidak usah! Ini sudah cukup. Kamu tahu, aku tidak akan bertarung, aku hanya akan menegosiasikannya untuk pergi, jadi aku hanya perlu membuat dia waspada terhadapku."

"Kamu terlalu naif. Kamu pikir Athena akan peduli dengan senjata apapun tidak bisa membunuhnya?"

"Kalau kamu benar-benar mempercayainya, katakan lagi tentang Athena."

"Tidak, terlalu mengganggu. Godou, kenapa kamu tidak katakan saja bahwa kamu menginginkan bibirku; lakukan dengan penuh semangat, biarkan hatiku berdebar-debar. Ayo, cepat~~"

"Tidak mungkin aku bisa mengatakan sesuatu yang begitu memalukan! Jika musuh kita ingin membawa masalah ke jalanan ini, kita bisa menggunakan [Kuda Putih], kita bisa melakukan sesuatu dengan cara yang baik!"

Sebelumnya, Godou bisa merasakan samar-samar arah menuju [Timur].

Itu adalah perasaan naluriah, seperti burung migran.

Hal ini memungkinkan untuk menggunakan inkarnasi ketiga Verethragna. Tapi meski bisa, itu bukan kekuatan yang ingin dia gunakan, karena ini adalah teknik yang sangat kuat.

Karena itu Godou bisa dengan tenang menolak lelucon Erica yang menggoda.

Meski lebih baik memiliki lebih banyak persenjataan, mau bagaimana lagi. Metode persiapan itu terlalu menggembirakan dalam pendapat Kusanagi Godou, dan hanya bisa digunakan dengan kesiapan emosional yang cukup besar.

—Keduanya terus berbicara saat mereka berjalan.

Saat mereka tiba di stasiun Kasai Barat, mereka menyadari bahwa tempat itu lebih gaduh dari biasanya.

Ada lebih banyak orang daripada tempat lain di sini.

Karena metro berhenti, banyak orang terjebak dan tidak bisa tenang.

Karena tidak ada yang tahu bagaimana pemadaman listrik, jalan Timur-Barat dan jalan Sobu untuk sementara dihentikan, sementara pekerja stasiun dan keamanan mencoba menjelaskan situasinya dengan menggunakan mikrofon mereka.

Orang-orang di tengah perjalanan pulang berkumpul, dengan cemas mendengarkan penjelasan.

"Pemadaman listrik; alasan itu dikeluarkan."

"Lupakan saja, setidaknya radio dan telepon masih bekerja, tapi bagaimana mereka bisa menjelaskan hal ini jika ini terjadi di Italia atau Eropa?"

Erica dan Godou mengobrol saat mereka melihat kerumunan orang banyak.

Dewa yang turun dan mengungkapkan diri selalu membawa fenomena aneh. Bagi orang normal yang tidak mengenal mage, ini tidak lain adalah bencana.

"Mereka bisa mengklaim bahwa ini adalah tornado, gempa bumi, atau wabah virus, dan memperingatkan setiap orang untuk tinggal di dalam. Tapi terlepas dari penjelasannya, mereka akan selalu merasakan ada sesuatu yang tidak normal, bahkan setelah mereka tenang."

"Merasakan?"

"Eropa—terutama Eropa Selatan, Eropa Timur, dan Inggris, adalah tempat dimana sihir tersebar luas, dan bisa dianggap sebagai tanah air raja-raja iblis. Jika [Dewa Sesat] atau pembunuh dewa muncul, itu akan diketahui dengan cepat, karena akan ada banyak kejadian yang tidak biasa."

Bahkan di Eropa, mage tidak berani mengungkapkan kejadian semacam itu secara terbuka.

Tapi kebanyakan kota memiliki organisasi rahasia yang serupa dengan [Salib Tembaga Hitam] Erica, dan kebanyakan orang yang terhubung dengan sihir memiliki organisasi tempat mereka tinggal.

Ada banyak orang di kota-kota yang tahu bagaimana berhubungan dengan organisasi-organisasi ini.

Erica mengatakan bahwa mereka akan menyebarkan pengetahuan mereka tentang bagaimana mengenali mage lain, juga rasa takut mereka terhadap dewa dan pembunuh dewa, melalui kota-kota sebagai rumor dan cerita rakyat.

"Tapi tidakkah Tokyo akan seperti Eropa nanti? Lagi pula, Godou ada di sini, dan sekarang [Dewa Sesat] telah datang."

"Aku tidak ingin warga Tokyo menyadari hal-hal seperti itu."

Godou menjawab dengan acuh tak acuh saat ia bertanya-tanya apakah ada jalan pintas ke Kuil Nanao.

Tanpa sarana mobilitas lain, dia hanya bisa mengandalkan kekuatan Verethragna.

"...Tentu saja metode terbaiknya adalah menggunakan kekuatan [Angin], tapi aku masih belum benar-benar memahaminya, jadi aku lebih suka tidak menggunakannya."

Verethragna adalah dewa kemenangan, namun juga dewa yang mendominasi raja.

Di bawah pemujaan yang meluas pada Kekaisaran Parthia dan Sassanid di Persia kuno, Verethragna telah menjadi santo pelindung rakyat. Namun inkarnasi yang paling banyak diwakili Verethragna adalah [Angin].

Berubah menjadi embusan angin untuk melindungi orang-orang-terutama para pelancong.

Dikatakan bahwa orang-orang Persia kuno sering melafalkan doa Verethragna untuk berdoa untuk perjalanan yang aman, atau menempatkan tokoh-tokoh kecilnya di jalanan untuk perlindungan.

"Dapatkah seseorang memanggilmu dengan menggunakan kekuatan [Angin]?"

"Kurasa hanya Mariya-san yang bisa, meski aku tidak mau memberinya masalah. Apa yang harus kulakukan...!?"

Tepat saat dia menjawab Erica, ponsel Godou mulai berdering.

"Eh?"

[Ini aku, Mariya. Kusanagi-san? Di mana kamu sekarang!?]

Sama seperti dia berbicara tentang Mariya, orang yang sebenarnya memanggilnya.

Setelah melaporkan statusnya, dia ingin melihat apakah dia bisa mendapatkan bantuan Mariya, namun dia secara tidak terduga setuju.

Meskipun dia mengandalkan Mariya, dia hanya bisa menerima kesuksesan dari dirinya sendiri saat ini. Kegagalan itu tidak bisa diterima, dan tanggung jawabnya berat.

"Apa itu telepon dari wanita itu?"

Erica bertanya kepada Godou yang tampak murung.

"Jangan bilang 'wanita itu', namanya Mariya Yuri, ucapkan namanya dengan benar."

"Aku tahu aku tahu... namanya seharusnya umpan. Aku tidak pernah berpikir gadis itu akan memiliki begitu banyak keberanian."

"Kamu mengatakan itu keberanian, tapi kupikir ini lebih seperti rasa tanggung jawabnya... Aku menyesalinya sekarang. Seharusnya aku tidak mengatakan apapun. Kalau dia mati dengan sia-sia seperti ini, aku harus memikul salib di punggungku selama sisa hidupku."

Aku bisa membayangkan Mariya Yuri mendesah dalam saat mengambilnya pada dirinya sendiri saat tidak ada orang lain yang bisa memainkan peran yang berpotensi menimbulkan bencana.

Itu karena dia adalah seorang gadis yang sangat serius dengan rasa tanggung jawab yang kuat.

Meski baru sempat bertemu dalam waktu singkat, dia memiliki pemahaman yang sangat jelas mengenai fakta ini.

"Hei, Godou, kurasa aku harus mengambil kesempatan ini untuk memberitahumu sesuatu. Terlepas dari bagaimana penampilanku, aku adalah seorang gadis yang sangat bermurah hati dan berpikiran terbuka."

"Apa? Aku benar-benar tidak punya waktu untuk basa-basi sekarang juga. "

"Aku hanya menawarkan kemurahan hatiku. Meski aku kekasihmu, aku masih bisa menutup mata kalau ingin kekasih kedua. Kamu masih muda, jadi tidak mengherankan kalau kamu tertarik pada gadis-gadis lain."

Erica mengucapkan kata-kata aneh ini.

Apa yang dia bicarakan?

"Tunggu sebentar. Aku bahkan tidak punya istri ... bisakah kamu bicara jujur?"

"Kalau begitu aku akan blak-blakan, kamu harus mencoba jadikan Mariya itu menjadi pacar keduamu. Dia punya bakat langka, memiliki kepribadian yang kompatibel denganmu, belum lagi banyak keberanian. Kamu harus meluangkan waktu untuk mengembangkannya, tahu?"

"...Apa?"

Godou membeku saat menatap Erica.

Si setan pirang menasihatinya dengan wajah yang sangat serius.

"Sangat jarang menemukan penerawang spiritual yang sangat hebat... nanti, kalau kita harus melawan dewa yang asal kita tidak tahu, bayangan spiritual gadis itu bisa membaca berbagai atribut dewata dari dewa. Dia adalah individu berbakat yang akan membuat [Pedang]-mu lebih efektif, jadi pastikan kamu tidak kehilangan dia."

"Jangan bercanda! Bagaimana aku bisa meminta Mariya melakukan hal seperti itu!"

"Aku serius, kalau tidak siapa yang akan membuat lelucon basi seperti ini? Ah, aku akan menyatakan, dia hanya bisa menjadi pacar keduamu paling banyak. Tidak peduli kapan atau siapa, pacar nomor satumu harus selalu menjadi aku—Erica Blandelli, ingat? Kalau kamu lupa, aku tidak akan memaafkanmu."

Erica mengomel saat memegang tangan Godou.

Aku tak tahu kenapa, tapi perasaanku terasa seperti baru saja ditangkap oleh sepasang borgol.

"Kalau kamu lupa... kurasa aku pasti akan membunuhmu, jadi jangan pernah lupa itu. Aku mungkin bermurah hati, tapi aku tidak sabar."

Kata Erica sambil tersenyum lembut.

Tidak seperti seringai setannya yang biasa, senyumnya sama sekali polos.

Godou menemukan senyuman lucu ini sangat menakutkan; Itu sangat polos sehingga hanya membuatnya merasa benar-benar berada dalam bahaya fana.

"Eh, tunggu. Bukankah kamu pernah menyerangku sebelumnya!"

"Itu hanya permainan. Kalau aku benar-benar membencimu, aku pasti akan memanfaatkan saat yang tepat untuk membunuhmu. Tidak akan ada jalan keluar, diikuti oleh serangan sekali mati. Sederhana, bukan?"

Erica bergerak lebih dekat saat dia terus berbicara.

Godou buru-buru mendorong Erica ke samping, sebuah tindakan tak berwujud karena rasa takutnya mengatasi nuraninya.

"J-Jangan katakan hal-hal bodoh dan tinggalkan aku, aku akan menggunakan kekuatan [Angin] sekarang. Karena aku masih belum terbiasa dengan inkarnasi ini, aku perlu berkonsentrasi."

Godou duduk di pagar terdekat.

Dia memejamkan mata dan memusatkan pikirannya.

Dia harus membuat telinganya lebih sensitif dari sebelumnya, tidak sampai melewatkan satu suara pun dari kejauhan.

Seorang pria paruh baya mengeluh dengan marah karena metro berhenti.

Seorang anak kecil menangis.

Orang-orang di dekatnya menghiburnya.

Seseorang mengeluh kepada polisi tentang masalah yang sama sekali tidak terkait.

—Godou mengabaikan suara-suara ini. Yang perlu didengarnya bukanlah suara-suara ini, tapi suara dari jauh, suara seseorang yang harus dia lindungi.

Bagaimana aku membiarkan orang yang serius dan baik itu mati? Aku harus menyelamatkannya, aku harus mendengar suara panggilannya.

Yang paling kubutuhkan adalah konsentrasi. Konsentrasi terbesar, tidak meninggalkan satu suara pun yang terdengar.

Aku harus berhasil

Dia tidak pernah kalah dari satu orang sejak dia mulai bermain bola basket.

Ada banyak yang jauh lebih baik dalam pukulan, dan sama seperti banyak yang lebih baik dalam mencetak homerun; Tapi dia biasanya yang ke-4, yang akan memenangkan pertandingan.

Melangkah ke pelat saat waktu memukul.

Untuk membuat hal yang tidak mungkin dilakukan, untuk memusatkan semua konsentrasi ke depan bahkan ketika menghadapi kesulitan yang tidak dapat diatasi...

"Kusanagi-san! Kusanagi Godou! Datanglah! Athena dan aku ada di sini! Cepatlah—kekuatanmu dibutuhkan sekarang. Cepat!"

Godou akhirnya menangkap suaranya saat terbang melintasi.

Teriakan itu berasal dari jauh.

Dia berdiri dari tanah. Semua kondisi telah dibersihkan.

Inkarnasi pertama Verethragna, [Angin].

Legenda mengatakan bahwa dewa perang telah muncul sebagai kekuatan angin kencang dihadapan Nabi Zarathustra dan berbicara kepadanya: Engkau kuat, Engkau memimpin tentara medan perang yang tak terkalahkan, yang mampu menghancurkan manusia atau iblis yang berani menunjukkan permusuhan.

"Ayo pergi, Erica! Pegang erat-erat!"

Godou memanggil partnernya saat dia berubah menjadi perwujudan [Angin]

Angin seperti tornado melingkar di bawah kakinya.

Menangkap tangan Erica saat dia melompat mendekat, keduanya melayang ke udara.

===============

"—Engkau masih hidup, tidak, akhirnya engkau terbangun, Kusanagi Godou, dengan kekuatan sejati untuk dilihat! Sekarang layak menjadi lawan yang dibenci daku! Dengan gelar raja iblis yang tak terkatakan!"

Dia bisa mendengar suara Athena yang seperti doa lagi, hanya beberapa jam sejak terakhir kali dia melakukannya.

Saat angin lenyap, Godou dan Erica mendapati diri mereka berdiri di jalan yang asing.

Di depan mereka ada Yuri yang sangat kurus dan seorang gadis berambut perak.

...[Dewa Sesat] Athena

Godou tahu dengan satu tatapan yang menghadapnya adalah Athena yang telah menemukan Gorgoneion.
Campione! v1 6-4

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment