02 January 2018

Arifureta Extra - Prolog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PROLOG

AN: Ini adalah cerita tambahan dimana pria itu adalah aktor terkemuka.

Sangat ragu-ragu seberapa jauh ini akan terjadi!

Bagaimanapun, prolog

Peringatan
  • Karya ini adalah fiksi. Karakter, organisasi, dan segalanya berbeda dari kenyataan!
(Alasan Shirakome ⇒ Saat membuat Bumi pada kenyataannya sebagai panggung, berbagai nama dan setting tidak dapat diubah seperti yang kusenangi. Bagaimana jika sebenarnya berbeda dari kondisi sebenarnya karena kekurangan pengetahuanku...... maka, itu sama tapi sebenarnya berbeda dengan Bumi asli! Itu sebabnya, hal-hal seperti nama organisasi atau nama negara atau nama senjata, akan baik-baik saja meski sedikit berbeda!)

Jadi karena itu, tolong jaga aku.



Bagian 1

Seharusnya tidak seperti ini.

Setiap orang tanpa kecuali pastinya pasti sudah mengatakannya dalam kehidupan mereka. Atau pun jika tidak maka pasti mereka pasti memikirkan kata-kata itu dalam benak mereka.

Melihat cita-cita, menetapkan target, membuat tekad, dengan keseriusan, seseorang mendorong ke depan menuju masa depan yang mereka inginkan.

Tapi, apa yang disebut sebagai kehidupan, dan apa yang disebut dunia, sangat berbahaya. Seolah-olah itu adalah norma, masalah ditinggalkan saat seseorang menginginkan yang benar, dan kemudian berjalan dengan benar saat seseorang mengira akan ditinggalkan, dan pada saat kritis ia akan "tepat di luar harapan". Itu mustahil, absurd, tidak masuk akal, dan lain-lain, meski ada yang berpikir bahwa mereka masih akan bermain-main dengan arus absurditas yang mengamuk seolah-olah mereka tertelan dan hanyut oleh banjir bandang, dan kemudian dilempar ke pantai(kenyataan) di suatu tempat seperti kayu apung.

Orang-orang dengan impian mereka hancur, hati mereka hancur, seperti kayu bekas, mereka akan berdiri dan mulai berjalan sekali lagi, jika tidak mereka akan terus dikuburkan di bawah pasir(kenyataan) dan lenyap...... itu bergantung pada setiap orang. Meskipun, dalam banyak kasus akan ada penyelamatan dari tempat lain untuk mereka. Seseorang mungkin datang untuk membersihkan pasir, ada kemungkinan seseorang menarik tangan mereka untuk menyeret tubuh mereka yang terkubur. Mungkin juga ada seseorang yang akan tetap berada di sisi mereka untuk mereka sampai luka mereka sembuh.

Tapi……

(Sesungguhnya, tidak akan ada keselamatan bagiku. Tidak ada harapan bagiku untuk bertemu dengan orang seperti itu. Ah, aku, apa yang telah kulakukan......)

Di dalam gudang peralatan yang penuh dengan rak-rak besi dan penuh dengan kotak kardus dan perlengkapannya. Tempat itu tidak seluas itu, tempat itu untuk menyimpan sementara barang-barang yang dibawa keluar dari gudang besar, ada seorang gadis tengah duduk sambil memeluk lututnya.

Tubuh gadis itu bergetar karena suara benturan yang sangat besar dan dia terbelalak karenaa rasa takut. *gan-gan-gan* suara benturan bergema berurutan. Seseorang tengah memukul pintu gudang dari luar. Gadis itu mengangkat wajahnya dengan rasa takut.

Dia manis——atau lebih tepatnya, seorang gadis cantik. Usianya terlihat sekitar 16, 17 tahun. Dia memiliki rambut pirang yang diikat ke sisi ekor dengan menggunakan scrunchie. Matanya yang berbentuk almond yang menyerupai kucing nakal itu diwarnai dengan pupil giok dan bulu mata yang panjang. Secara keseluruhan dia memiliki tipe tubuh langsing, kakinya yang terbentang dari roknya itu panjang dan ramping, terbungkus stoking hitam. Dia adalah seorang gadis yang bahkan bisa lulus sebagai model.

Tapi, gadis ini bukanlah model, dan itu ditunjukkan oleh pakaiannya yang tidak biasa dipakai seorang gadis. Ya, gadis itu mengenakan 'jas lab' pada blusnya.

Dia tidak mengenakan jas laboratorium karena terpaksa memakainya untuk suatu acara atau karena hobi tertentu, yang jelas terlihat dari keadaan usang jas lab tersebut dan penampilannya yang terlihat familier mengenakan jas yang bisa dianggap sebagai "cocok".

Gadis yang berpakaian agak terlihat menjerit "hii-" saat suara benturan kuat *gan-* bergema sekali lagi dan dia memegangi kepalanya dengan kedua tangannya. Dia mengecilkan tubuhnya sangat kecil, dari tatapannya dia dalam keadaan takut, bagaimanapun, tampaknya ketakutan itu bukan karena suara benturan di luar bangunan tidak diketahui olehnya, tapi dia takut karena dia tahu bentuk sebenarnya. dari suara benturan itu

Karena, sementara ekspresi gadis-gadis itu ketakutan, pada saat bersamaan warna kasihan, sedih, dan rasa bersalah mewarnai wajahnya.

"Maaf, aku minta maaf, aku minta maaf......"

Gadis di jas lab mengulangi kata-kata pertobatan dengan suara yang begitu kecil seolah akan meleleh ke udara dan menjadi tidak ada apa-apa. Hanya saja permintaan maaf itu mengacu pada apa......

Tapi pada saat itu, suara benturan yang nyaring berhenti sama sekali. Gadis jas lab itu memikirkan sebuah pertanyaan "Apa yang sedang terjadi?" dengan air mata berkumpul di sudut matanya. Prinsip perilaku 'mereka' yang gadis jas laboratorium buat sangat berinsting. Makanya mereka seharusnya tidak menyisihkannya dengan mudah dari gudang tempat 'mangsa' dimana gadis itu berada. Lalu, mungkin ada sesuatu yang berbeda yang menarik minat 'mereka' telah muncul.

Gadis itu mengusap matanya dengan kasar dengan lengan jas labanya dan dia maju melalui ruang antara rak-rak dengan perlahan-lahan dan merangkak dengan takut. Lalu, gadis yang akhirnya tiba seperti kucing ketakutan sampai di samping sebuah rak di bagian dalam tempat itu menjadi titik buta dari pintu gudang, diam-diam mengintip dari penutup rak, tatapannya bergerak ke arah pintu yang berhenti membuat suara.

"Hiu"

Dia mengangkat teriakan aneh yang biasanya tidak dibiarkannya keluar. Bagian dalam tenggorokannya menegang secara refleks dari melihat keadaan pintu. Didepan tatapan gadis itu, pintu gudang itu——menyipit di mana hampir hancur.

Itu adalah gudang untuk menyimpan barang sementara, jadi pintunya terbuat dari besi dan dilengkapi kunci. Terlepas dari banyaknya penyok yang dibuat di pintu seolah-olah telah menerima dampak abnormal dan terkonsentrasi yang sangat menyulitkannya. Koridor itu terlihat dari tepi pintu. Jika pintu itu menerima satu dampak lagi, maka pintu itu akan hancur ke dalam ruangan.

"......"

Menahan napasnya, gadis itu menatap tepat di pintu selama beberapa saat, sebelum kekuatan panjang tiba-tiba meninggalkan bahunya. Sepertinya 'mereka' telah pergi entah ke mana sebelum pintu hancur......

Tapi, sepertinya terlalu cepat untuk memikirkannya.

*GOGAANNN* Pintu terhempas ke dalam ruangan bersamaan dengan suara benturan yang luar biasa itu. "Hih" Gadis itu menjerit dan tubuhnya membeku. Saat berikutnya, pintu yang terhempas ke dalam dengan momentum hebat memotong sebuah petak di rak-rak di dekat gadis itu.

Gadis itu jatuh di pantatnya dan mungkin karena itu adalah kebiasaannya saat dia terkejut, dia memeluk kepalanya dengan kedua tangannya sekali lagi, air mata terkumpul di sudut matanya saat dia membuka matanya yang tertutup dengan takut-takut.

"Fuuh——, fuuh——"

"a, ua"

Dihadapan tatapan gadis itu ada seorang pria. Itu adalah seorang pemuda di tengah usia dua puluh yang mengenakan jas lab sama seperti gadis itu.

"Se, senpai......"

Bisikan terucap dari gadis itu. Pemuda itu tampak seperti 'senpai' yang dikenal gadis itu. Tapi, jika seseorang yang tidak tahu situasinya ada di tempat ini, pastinya mereka sama sekali tidak bisa memahami kata-kata gadis itu.

Karena, tidak peduli bagaimana, untuk seseorang yang disebut 'senpai' oleh gadis yang mata intelektualnya tidak tertutup bahkan dengan ekspresi takutnya, dia tidak terlihat seperti tipe orang seperti itu, tidak, toh dia bahkan tidak terlihat seperti manusia.

Mata pria itu tidak memiliki fokus tetap, itu adalah mata abnormal yang kadang-kadang memamerkan putih mata, wajah dan lengannya memiliki pembuluh darah yang naik ke permukaan, terlepas dari bagaimana tubuhnya seharusnya memiliki sosok langsing pada awalnya, dagingnya membengkak. aneh seperti binaragawan, napasnya kasar dan air liurnya menetes dari mulutnya, dan dia tumbuh rendah seperti hewan buas. Tidak ada alasan yang bisa dilihat darinya. Sementara dia mengenakan jas lab serupa dengan gadis itu, tapi penampilan itu benar-benar tidak sesuai.

Lalu apa yang paling aneh, adalah tinjunya yang dikepal erat. Tinju yang sepertinya terus-menerus menekan pintu besi sampai hancur tadi, kulit mereka terkupas, dagingnya dicungkil, tulangnya menonjol, dan basah kuyup, tapi kepalan tangan itu kembali normal dengan cepat. Itu sudah jelas dalam sekejap. Tidak, mungkin lebih tepatnya, dagingnya membengkak, tulang-tulang yang retak terhubung kembali, dan kepalan tangan itu diperbaiki dengan bentuk kepalan tangan yang masih melengkung.

"UUUa-"

"A a……"

Gadis itu mundur sementara mendorong pantatnya perlahan. Pemuda yang tidak normal terus menggeram sambil mengejarnya. Ruang penyimpanan tidak begitu besar. Karena itu, bagian belakang gadis itu langsung terhalang dinding.

Pria itu berdiri seperti hewan tak berdaya di depan gadis terpojok itu. Sesuatu yang hangat mengalir dari antara kedua kaki gadis yang memegangi kepalanya. Itu adalah sesuatu yang dia lakukan karena ketakutan yang ekstrem, tapi gadis itu sendiri tidak memiliki ketenangan untuk mempedulikannya.

Menuju gadis seperti itu, kepalan pemuda yang bahkan menghancurkan pintu yang terbuat dari besi diangkat bahkan tanpa sedikitpun keraguan.

(Maafkan aku……. Kalau saja aku tidak melakukan penelitian seperti itu....... Maaf, senpai...... semuanya......)

Sambil gemetar menjelang kematiannya yang pasti akan tiba beberapa kali, gadis itu mengulangi pertobatannya di dalam hatinya.

Seperti itu, tinju yang bisa dengan mudah menghancurkan wajah gadis itu berayun——

"Dokter Grant!"

Suara marah seorang wanita muda dan suara keras meledak bergema. Tinju 'senpai' berhenti. Lalu, perlahan dia berbalik sambil menggeram. Gadis jas lab itu juga mengarahkan tatapannya ke arah pintu dari bayangan senpai.

Di sana, ada sosok seorang wanita jangkung yang mengenakan jas hitam dengan kedua tangannya yang sedang menyiapkan pistol.

"Dokter Grant, menunduk!"

"tsu"

Mendengar instruksi tajam yang mengguncang udara seperti sengatan listrik, Dokter Grant — Emily Grant menjatuhkan tubuhnya ke lantai secara refleks.

Tepat setelah itu terdengar suara pistol yang menyala kencang berurutan. Lalu, raungan hewan buas. Langkah kaki yang seperti gempa menjauh dari Emily. Ketika Emily mengalihkan tatapannya saat berbaring rendah di tanah, dia bisa melihat sosok jas hitam yang menembak ke arah 'senpai' dan 'senpai' yang diserang tanpa mempedulikannya.

Mula-mula sepertinya wanita itu membidik pundak dan kaki 'senpai', tapi kemudian dia mendecak sehingga sepertinya dia tidak gatal saat peluru meluncur. Saat berikutnya, dengan kecepatan yang luar biasa sehingga tidak berlebihan, meski dikatakan bahwa itu hampir seketika, 'senpai' menutup jarak dan dia mendorong tinjunya ke arah wanita itu sambil berteriak.

Dalam waktu singkat, tampaknya wanita itu hanya akan menjadi benjolan daging saja, tapi pada saat berikutnya, ternyata wanita itu bukan orang biasa.

"Haa-"

Seiring dengan napas pendek, wanita itu melangkah maju. Seperti itu, dia berkelok-kelok melalui tinju yang mendekat dan melangkah ke dalam dada 'senpai' dan menggenggam kerahnya, dan berbalik. Tanpa henti ia melakukan lemparan pundak yang indah.

'Senpai' yang momentum serangannya menggunakan teknik melempar postur tubuhnya terbalik dan dilemparkan ke dinding di sisi yang berlawanan. Meski begitu, seperti yang diharapkan rasanya dia tidak merasakan sakit tapi......

"……Maafkan aku."

Kalimat itu terdengar. Pada saat yang sama, suara cepat meledak berdering. Peluru 9mm yang ditembak itu menembus mata 'senpai' dan tanpa ampun menghancurkan otak. Mayat 'senpai' berkedut, dan tak lama kemudian dia berhenti bergerak seolah semua kekuatan telah meninggalkannya.

Wanita itu memegang pistolnya dengan kedua tangan sambil mengamati tubuh dengan tatapan tetap sejenak. Lalu dengan kekuatan desah meninggalkan bahunya, sepertinya dia menilai bahwa 'senpai' tidak akan bergerak lagi. Lalu, dia menukar magazine pistol itu dengan gerakan terlatih saat mengambil kontak menggunakan alat komunikasinya ke suatu tempat, dengan wajah tanpa ekspresi yang mendekati Emily yang sedang duduk tercengang di dalam gudang.

"Dokter Grant, senang sekali kau aman. Aku Vanessa Paradis dari keamanan negara. Aku datang menjemputmu. Aku akan menjagamu sampai tempat yang aman dari sini."

Wanita yang mengenalkan dirinya saat Vanessa mendekati sisi Emily dan dengan tenang mengulurkan tangannya. Gadis yang melihat dari dekat memahaminya, memang wanita ini memiliki penampilan dan atmosfer yang bisa dilihat sekilas bahwa dia terbiasa dengan adegan kasar. Panjang celah dan mata tajam, dengan rambut sangat pendek yang diwarnai antara kelabu dan krem. Ketinggiannya tampak 179 sentimeter. Seluruh tubuhnya memancarkan kehadiran dingin yang tajam seperti pisau.

Tentunya karena itu, Emily mengerutkan alisnya dengan waspada.

"......Aku telah memahami inti keadaanmu. Wajar bagimu untuk berhati-hati. Tapi, kita tidak memiliki waktu luang yang bijak. Fasilitas ini diisi dengan personil yang terinfeksi. Rekan-rekanku menarik perhatian mereka, tapi meski begitu mereka tidak bisa bertahan lama. Itu sebabnya, tolong percayalah untuk saat ini dan ikutlah denganku."

"............senpai......"

"......Maafkan aku. Target perlindungan prioritasku adalah kau. Aku tidak punya waktu untuk meninggalkannya seperti apa adanya. Juga, sudah terlambat saat dia menjadi seperti itu, masalah itu——"

"Ya. Akulah yang tahu itu yang terbaik."

Emily menatap sebentar bayangan belaka 'senpai' yang tenggelam di lautan darah di belakang Vanessa, setelah itu dia mengalihkan pandangannya ke Vanessa. Dia masih memiliki atmosfer yang dingin dan tampak tanpa ekspresi, tapi di matanya yang begitu dekat, sosok Emily tercermin pada mereka, simpati dan permintaan maaf terhadapnya bisa dilihat entah bagaimana.

Emily menatap tajam mata itu, lalu ia memegang tangan Vanessa yang masih mengulurkan tangan ke arahnya.

"Bukan berarti aku mempercayaimu tapi...... aku tetap, tidak boleh mati."

"Ya, aku tidak keberatan. Jangan berpisah dariku, tolong ikuti aku."

Emily menyeka air mata di sudut matanya yang berbentuk seperti almond yang tampak seperti kucing dengan jas labnya, dan kemudian dia mengangkat sudut matanya. Vanessa yang melihatnya mengangguk cepat. Lalu ia keluar dari ruangan sambil membawa Emily.

"......Senpai, maafkan aku. Aku bersumpah, bahwa aku pasti akan menghentikan ini."

"......"

Emily meninggalkan kata-katanya pada 'senpai' di akhir.

Emily yang masih muda dan tidak terbiasa dengan dunia ini meskipun dia disebut jenius selalu sendirian di universitas yang dia ikuti dengan melewatkan kelas. Kepribadiannya yang membenci kehilangan secara alami menyebabkannya menggunakan ucapan dan tingkah laku yang sepertinya mengatakan 'Aku sungguh baik-baik saja!' Bahkan di lingkungan seperti itu, tapi seperti yang diharapkan untuk Emily yang masih sangat muda itu adalah sesuatu yang sulit......

Apa yang membuat Emily berpura-pura sulit menjadi peneliti dalam arti sebenarnya, adalah profesor dan murid-murid di laboratorium tempat dia saat ini terikat. Jika profesor yang dia berutang budi untuk apa saja dan semuanya seperti ayahnya, maka para seniornya seperti kakak dan adiknya. Mereka menyayangi dia seperti dia adalah adik mereka, tapi mereka memperlakukannya lebih dari sekedar seorang peneliti.

Bahkan di tengah-tengah orang-orang itu, 'senpai' yang napasnya sudah berhenti tepat di depan matanya adalah seorang penolong yang membantu Emily dengan hangat.

Doa diam Emily yang berlangsung kurang dari sekejap, dipenuhi dengan perasaan benar-benar kuat yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Bahkan saat berjaga-jaga di sekitarnya, Vanessa menatap sekilas pada Emily dengan tanpa emosi. Tidak, ada sedikit getaran dalam tatapan itu. Itu seperti simpati, atau mungkin khawatir......

Tapi, saat Emily menyelesaikan doa singkatnya, pandangan Vanessa kembali pada pandangan tanpa ekspresi di mana emosinya tidak dapat dilihat.

"Ayo pergi."

"Ya."

Di dalam fasilitas di mana terdengar tembakan samar terdengar, sambil tetap berjaga-jaga ke arah manusia super yang tidak berperasaan yang menelannya, atau mungkin, karena takut reuni terburuk dengan ayah pengganti, saudara dan saudari yang benar-benar berubah, keduanya lenyap di dalam koridor yang suram.


Bagian 2

"Oh, jadi itu menara jam yang terkenal. Yap, kuakui sesuatu seperti ini sangat baik dilihat dengan mata sendiri."

Ada seorang pemuda Jepang yang membuat bunyi klik-klak dengan smartphone-nya sambil membuat suara yang memuaskan. Dengan menjatuhkan ransel besar, pria muda yang mengenakan pakaian polos berwarna hitam tidak memiliki ciri khas dalam penampilannya.

Si pemuda kehitam-hitaman itu mengambil foto sejenak, dan kemudian sambil membenarkan gambar hasilnya, dia langsung mengangkat wajahnya.

"Omong kosong, ini bukan waktunya untuk terus jalan-jalan. Aku harus menyelesaikan instruksi dari maou-sama-ku."

Jam yang diambil di dalam foto sudah menunjukkan penutupan hari itu. Pemandangan sekitarnya sudah menjadi sangat gelap dengan cuaca mendung meski tidak sampai turun salju.

Pemuda itu meletakkan smartphone-nya dan memanggul ranselnya sebelum berbalik saat mengembuskan napas putih 'haa'.

"Meskipun ini berlipat ganda dengan urusan pribadiku, tapi ini masih merupakan cara kasar untuk menggunakan seseorang. Yah, aku juga kerabatnya lebih atau kurang...... tidak mungkin aku bisa menolaknya. Ayo lakukan yang terbaik."

Pemuda itu lenyap di antara orang-orang yang bergegas pulang ke rumah sambil berbicara kepada dirinya sendiri. Tak lama kemudian, sosoknya benar-benar terkubur ke pemandangan sekitarnya dan dia tidak bisa terlihat lagi.

Meski, sebelum pemuda itu masuk ke kerumunan, bahkan tidak ada orang yang mengalihkan tatapan mereka ke arahnya. Dia amat sangat normal, dan amat sangat tanpa kehadiran.

Seseorang yang bisa memperhatikan kelainan itu, tentu saja tidak ada di sana.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Ini mungkin membuatku terdengar keras kepala, tapi sekali lagi,

Ini berbeda dengan dunia nyata! Itu sebabnya, kalau kalian ingin menjawab 'Apa-apaan biro keamanan negara, entah kenapa berbagai hal salah di sini!', Kumohon kalian melakukan itu hanya di dalam hati saja.

……Benar-benar minta maaf.

Ah, juga, aku upload laporan aktivitasku. Aku juga menempelkan gambar sampul dan ilustrasi khusus di sana.

Kalau tidak keberatan silakan lihat ke sana juga.

Update berikutnya pukul 6 sore hari Sabtu juga.

Arifureta Extra - Prolog

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment