08 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 218

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 218 - Masa Lalu Io (part 2) ~ Gadis Terlindungi

「 Lightning! 」

Io Akos menjatuhkan petir pada monster di depannya dengan rapalan halus dan aktivasi sihir.

Ini adalah monster bernama Harpia, memiliki wajah dan tubuh wanita dengan sayap dan kaki seekor burung.

Harpia yang terbang di udara terkena petir dan terhuyung-huyung untuk sesaat.

Io sudah mengumpulkan kekuatan sihir untuk sihir berikutnya.

Dia hanya perlu mengucapkannya dan ーー

「 Itu berbahaya, mundur! 」

「 Io-chan, tetap di sana 」

Sepasang pendekar pedang laki-laki dan perempuan menyerang dari sisi tubuhnya.

Mereka berdua memotong leher harpia dan memotong tubuhnya dengan kombinasi sempurna.

Itu kombinasi yang menarik seperti biasa.

Io menatap keduanya dengan mata kagum.



「 Apakah Moris-san dan Nay-san sudah berpasangan untuk waktu yang sangat lama? 」

Mereka bertiga berjalan menuju spawning point berikutnya setelah mengalahkan satu monster.

Quest mereka adalah untuk mengalahkan lima harpia. Dari bagaimana pertempuran sebelumnya berakhir, itu adalah pekerjaan mudah sehingga mereka bertiga maju tanpa khawatir.

Dan di sepanjang jalan, pria bernama Moris menjawab pertanyaan Io.

「 Kurasa begitu. Kupikir ini sudah selama 20 tahun 」

「 Ehhh? Berapa umur kalian sekarang? 」

「Kami berdua adalah 25 」

「 Kalian bersama sejak kalian berusia 5 tahun? 」

「 Kau tidak perlu percaya omong kosong orang ini. Kalau dia menyebutkannya, ketika kita berusia lima tahun, dia hanya mengatakan "Aku akan melewati gunung itu dan mencapai kota!" tapi hanya tersesat sebagai gantinya 」

「 I-Itu masih sebuah petualangan 」

「 Oke oke, petualangan yang membuatku tertarik 」

Nay berkata dan mengangkat bahunya. Io tertawa kecil.

Dia mungkin membayangkan adegan saat itu.

Anak-anak berusia 5 tahun, bocah itu menyeret gadis itu untuk pergi bertualang.

Io tertawa kecil membayangkan adegan yang menghangatkan hati itu.

Dan, dia berpikir bahwa pilihannya tidak salah.

Moris dan Nay yang ketenarannya sedang meningkat.

Dikabarkan bahwa keduanya akan benar-benar mencapai A-Rank, jadi Io mencari mereka dan meminta mereka untuk membiarkannya memasuki party mereka.

Dan sekarang, mereka keluar untuk quest penaklukan monster bersama.

「 Jika kita akan bereinkarnasi, lebih baik jika hari kita dilahirkan sedikit terpisah 」

「 Kalau begitu, maka aku hanya akan mengejarmu sehingga kita akan lahir di hari yang sama 」

「 Uwa〜, pria ini, dia penguntit. Penguntit seketika dia lahir 」

Meskipun mengatakan itu, Nay dengan semua senyum dan tidak merasa tak enak tentang hal itu.

Dua orang yang kuat sebagai pendekar pedang, kombinasi mereka sangat mengesankan, dan dua orang yang saling membantu dalam mengalahkan monster.

Io menatap mereka berdua dengan mata kagum.

Dia mengagumi Pahlawan dan Juara yang muncul dalam cerita.

Dan dia tidak hanya mengagumi mereka. Dia bermimpi bertarung bersama dengan para pahlawan itu.

"Aku ingin bertarung dan melakukan petualangan bersama."

--Hanya ada di : http://setiakun.blogspot.com---

Itu adalah mimpi Io.

Dia bekerja keras untuk itu.

Karena dia menemukan bakatnya dalam sihir, dia terus melatih dirinya sendiri sehingga suatu hari nanti, dia akan dapat berpartisipasi dalam party pahlawan.

Dan sekarang, dia sedang bertualang dengan pendekar pedang veteran.

「 Ketemu, itu ada di sana 」

Udara di sekitar mereka berubah.

Ekspresi Moris dan Nay tiba-tiba berubah dari santai menjadi serius.

「 Ini yang besar 」

「 Ayo pergi 」

「 Ya! 」

「 Io-chan, awasi saja di sana. Makhluk ini berbahaya 」

「 ……eh? 」

Io ingin ikut, tapi itu mengecewakan.

Moris dan Nay menyerang sambil kebingungan

Monster itu sama dengan harpia sebelumnya. Namun, seperti yang Nay katakan, tubuhnya lebih besar dari yang biasa, dan kecepatan dan kekuatannya lebih tinggi.

Tapi dua pendekar pedang itu bertempur bahkan dengan itu.

"Aku harus membantu mereka."

Io mengerahkan kekuatan sihirnya dan menatap gerakan monster itu.

"Cepat! Tapi aku harus bisa menyerangnya.”

Dia mengamati gerakannya dan entah bagaimana memprediksi yang berikutnya.

(Jika ini, kupikir aku bisa menyerang ーー

Tapi ketika dia mengangkat tongkat sihirnya.

Moris terhempas ke sisi Io.

「 Moris-san! 」

「 Aku baik-baik saja! ーー Io-chan, jangan bergerak ke sana. Ini berbahaya 」

Setelah mengatakan itu, Moris menyerang monster itu lagi.

Io yang akan melemparkan sihirnya, tetapi kekuatan sihir yang dia kumpulkan menghilang dengan keraguan sesaat.

Dia berhenti dua kali, dua kali lipat.

Dia berhenti karena berbahaya.

Io ragu-ragu, tetapi akhirnya menurunkan tongkatnya.

Dia merasa sebuah sobekan menusuk jantungnya.

Dengan quest ini sebagai yang terakhir, Io berpisah dengan keduanya.

Tidak peduli berapa banyak dia terus berlatih, tidak peduli berapa banyak dia bekerja keras dan terus menjadi lebih kuat.

Io masih tidak dapat menemukan seseorang yang akan membiarkannya bertarung dengan mereka.
Kujibiki Tokushou Bab 218

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment