16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 286

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 286 – Di Dalam Wadah

Di ruang tamu rumahku, ada dua wanita duduk di sampingku di sofa.

Salah satunya adalah Caroline. Aku melindunginya menggunakan aura kamuflaseku karena dia takut melihat orang lain.

Yang lainnya adalah Olivia. Dia sedang mengistirahatkan dagunya di pangkuanku, seolah-olah dia adalah seekor anjing.

Aku mengelus kepala Olivia. Meskipun cara tanganku bergerak sama dengan bagaimana aku menepuk Hikari, aksinya sendiri berbeda.

Ini adalah hal yang dilakukan Eleanor di masa lalu. Ini adalah teknik yang membuat target merasakan kesenangan lebih besar daripada berhubungan seks hanya dengan sentuhan sederhana atau bahkan menghisap daya kehidupan mereka dan mengubahnya menjadi cacat.

Aku menyesuaikan teknik itu.

Eleanor mampu memberi target merasakan kenikmatan yang lebih besar dari seks, tetapi sebagai imbalannya, mereka akan lumpuh.

Aku menyesuaikannya sehingga akan berada di level foreplay yang intens tanpa efek samping.

Olivia yang bijak mengetahui maksudku sejak awal, tetapi bahkan setelah melakukannya, dia membiarkan aku melakukan apa yang kuinginkan.

『 Seperti yang diharapkan dari anjing yang setia. Siapa sangka bahwa dia akan senang menjadi kelinci percobaan tuannya 』

「 Jangan membuatnya terdengar begitu mengerikan 」

『 Tapi itulah yang sebenarnya kau lakukan, kan? Lebih penting lagi, apakah kau yakin? Teknik itu sulit digunakan 』

「 Tidak masalah. Aku akan pastikan untuk menguasainya 」

『 Nah, jika itu bisa disesuaikan dengan persis bagaimana kau membayangkannya, itu akan seperti memberi sayap pada harimau. Ini patut dicoba 』

「 Itu tidak semua 」

『 Umu? 』

「 Bukan hanya ini. Aku akan melakukan semuanya satu per satu. Suatu hari, aku akan memiliki segalanya sebagai milikku 」

『 ……s-setelan sendiri 』

Saat mendengar agitasi yang tidak biasa dari Eleanor, aku terus membelai kepala Olivia.

Wajah Olivia memerah. Dia tidak akan seperti itu hanya dengan tepukan sederhana.

Dia bereaksi sama ketika aku akan menyentuh payudaranya.

Penyesuaiannya bekerja cukup baik. Aku terus hati-hati.

Di sisi lain, aku memegang potongan daging dan kain, memberi pandangan yang hati-hati.

Itu adalah petunjuk yang kudapatkan berkat Olivia.

Sambil melihatnya, aku ingat informasi yang kudapatkan dari para wanitaku.

Helen, Rica, Aura, Fiona, dan Selene.

Para ratu dan putri dari Lima Kerajaan Besar.

Selain itu, Delfina, pedagang yang memiliki kekayaan setara dengan kerajaan, yang telah menyebarkan jaringannya ke seluruh dunia.

Sebagai hasil dari semua investigasi mereka, mereka memberitahuku bahwa gereja tidak melakukan gerakan aneh.

Aku juga mempertimbangkan pola di mana tidak akan ada pola seperti itu.

Karena diasumsikan bahwa lawannya adalah makhluk jahat, aku berpikir bahwa mereka mungkin memiliki cara berbeda untuk mengambil tindakan dari manusia.

Akibatnya, tidak satu pun wanitaku dapat menangkap gerakan aneh. Namun, itu benar-benar ada. Sepotong daging dan kain ini adalah buktinya.

Makhluk jahat. Tidak diragukan bahwa mereka yang bukan manusia bergerak.

「 Masalahnya adalah mengapa mereka menargetkan Caroline 」

Aku melirik Olivia.

Olivia tersenyum, selain wajahnya memerah saat aku mengelus kepalanya.

『 Tampaknya ajing ini tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan 』

「 Aku setuju 」

Jika dia menyadari sesuatu dan ada sesuatu yang ingin dia katakan. Olivia akan gelisah, tampak seolah dia menahan diri tetapi ingin mengatakan sesuatu.

Dia akan seperti itu ketika dia ingin mengatakan sesuatu, mengatakan sesuatu "dengan izinku".

Olivia memang seperti itu.

Tapi karena dia hanya berperilaku manja, itu adalah bukti bahwa dia tidak memperhatikan apapun.

『 Apa selanjutnya? 』

「 Tidak mungkin aku akan selalu melindunginya sampai dia menjadi Paus 」

「 Seperti yang diharapkan dari Manusia! 」

Aku berada di rumahku dan aku tidak menyembunyikan suaraku dengan auraku, jadi Olivia yang mendengarku bereaksi.

Aku mengelus kepalanya sedikit lebih kuat tetapi masih dengan lembut, dan melanjutkan.

「 Namun, tidak ada artinya jika dia akan ditargetkan bahkan setelah dia menjadi Paus. Aku tidak bisa melindunginya sepanjang hidupnya 」

『 Umu. Kita harus mencari tahu alasan mengapa dia menjadi sasaran 』

「 Setelah mencapai titik ini, itu akan menjadi tempat di mana bahkan Helen dan yang lain tidak bisa selidiki 」

『 Bagaimana kalau menggunakan gadis ini, Caroline, untuk memancing mereka? 』

「 Selalu ada kemungkinan untuk yang terburuk. Aku ingin itu sebagai pilihan terakhir 」

Aku melanjutkan diskusi dengan Eleanor tentang ini dan itu.

Kami berbicara tentang hal-hal seperti mengartikan kitab suci Gereja Solon, atau meminta Melissa.

Meskipun kami membuat banyak jenis ide, tidak ada yang sama efektifnya dengan yang pertama. Yang menggunakan Caroline sebagai umpan.

Ketika aku sedang mempertimbangkan dengan hati-hati, apakah itu benar-benar satu-satunya hal yang bisa kami lakukan.

Dari seberang jendela, aku melihat Althea di taman.

Althea menutupi wajahnya dengan tudung mantelnya. Dia mungkin kembali ke penampilan lamanya setelah kekuatannya terkuras.

「 Baru-baru ini, Althea terasa agak jauh 」

『 Dia mungkin mengkhianati kau 』

Aku menjentikkan pedang Eleanor dengan jariku.

「 Meskipun dia seperti biasa di ranjang, sepertinya dia tidak akan berbicara denganku selain saat-saat itu, atau mungkin dia sepertinya menghindariku 」

『 Hmm. Memang benar kau memiliki atmosfer semacam itu di antara kalian. Ini kebalikan dari si anjing Raja Naga 』

「 Kau masih melanjutkan itu...... tunggu, berlawanan dengan Olivia? 」

Sesuatu menggangguku.

Berlawanan…… berlawanan dari apa?

Olivia akan gelisah ketika dia ingin mengatakan sesuatu.

Dan kebalikannya…… ​​dia menghindariku karena dia tidak mau memberitahuku sesuatu?

【 Aku Althea, hanya Althea 】

「 Tidak. Dia menghindariku karena dia ingin mengatakan sesuatu 」

『 Apa yang kau katakan? 』

Eleanor berkata sambil memutar matanya.

「 Althea ingin menjadi wanita sederhana. Dia tidak mau memberiku saran 」

『 ……hmm, itu benar 』

Nada Eleanor berubah menjadi nada serius.



「 Ya, aku tahu 」

Althea mengakui itu dengan santai setelah aku memanggilnya.

「 Kau tidak ingin aku mendengarmu? 」

「 Aku hanya tidak ingin menjawab 」

Aku mendengarnya melanjutkan, “Aku kan hanya Althea” tanpa kata-kata.

「 Bisakah kau membuat pengecualian 」

「 Baiklah. Sebagai imbalannya, kau harus memperlakukan aku sebagai wanita biasa setelah aku mengatakan kepadamu 」

Aku menarik Althea ke pelukan, melepaskan tudungnya, dan menciumnya.

Penampilannya yang lama kembali ke yang muda dan bersemangat, mengubahnya menjadi kecantikan yang tak tertandingi.

Setelah ciuman panjang, Althea memiliki wajah yang rumit. Setengah puas dan setengah belum puas.

「 Mari tinggalkan sisanya setelah mendengarkanmu 」

「 Baik 」

Althea mengangguk dan udara di sekelilingnya berubah dalam sekejap.

Dia mulai berbicara dengan nada instrukturnyaーーunik ketika dia ingin mengajariku sesuatu.

「 Gadis itu, Caroline, dia adalah sebuah wadah Tuhan 」

「 Wadah Tuhan? Bukan Anak Tuhan? 」

「 Keduanya benar. Hanya perbedaan dalam perspektif. Dia dilihat sebagai Anak Tuhan dari sudut pandang manusia. Anak Tuhan yang memiliki darah Tuhan Solon. Lalu bagaimana dengan wadah Tuhan? 」

「 ……perspektif orang-orang itu 」

Aku menjawab pertanyaan instruktur dan dia mengangguk dengan wajah puas.

「 Tepat. Wadah Tuhan adalah moniker ketika melihat dari perspektif mereka. Dan itu sendiri adalah esensi. Wadah Tuhan. Ketika Solon turun…… tidak, ketika Tuhan itu bermanifestasi, wadah Tuhan akan menjadi kontainernya 」

「 Begitu ya 」

「 Wadah Tuhan harus kosong. Karena akan ada ketidaknyamanan ketika Solon memilikinya jika tidak kosong. Namun, wadah yang mereka buat sehingga itu akan menjadi kosong...... itu melahirkan emosi yang mirip manusia. Mengapa demikian? 」

「 ……karena dia mendengar suaraku? 」

Althea mengangguk.

「 Dengan interaksi antara kalian berdua, dia secara bertahap mendekati seorang manusia. Tidak, ada kemungkinan besar bahwa dia akan menjadi manusia itu sendiri. Dan alasannya 」

Althea menatap lurus ke arahku. Matanya dipenuhi gairah.

「 Semua wanita yang terlibat denganmu menjadi wanita sederhana tanpa pengecualian 」

「 Seorang wanita sederhana, huh 」

「 Seorang wanita sederhana, yang benar-benar manusia. Itulah mengapa mereka ingin mengambilnya darimu, bahkan dengan menggunakan kekerasan 」

「 ......dengan kata lain, hal tentang paus tidak masalah. Orang-orang itu ingin membawa Caroline pergi, menjaga dia dalam penyimpanan sampai hidupku berakhir, huh 」

Althea mengangguk puas dengan jawabanku.

Aku ingat kata-kata dari makhluk-makhluk jahat yang kudengar sebelumnya.

Umur panjang mereka jauh lebih panjang daripada manusia. Mereka hanya perlu mengambil tindakan setelah aku mati.

Mereka mengatakan hal-hal seperti itu.

Rencana mereka untuk Caroline sama dengan itu, ya.

「 Dengan kata lain, aku hanya perlu mengisi wadah ya 」

「 Ya. Kau hanya perlu melakukan apa yang biasanya kau lakukan. Meskipun akan ada lebih banyak rintangan 」

Althea berkata main-main.

Itu bukan masalah.

Tidak peduli apa hambatannya, aku hanya perlu menghapusnya. Sesederhana itu.
Kujibiki Tokushou Bab 286

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment