21 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 22-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 22 – Kompetisi dan Wanita (Part 2)

“Di sisi merah! Seorang anggota Imperial Guard Knight Corps! Knight Lucif Gadlist!"

“Di sisi putih! Sang Tentara Bayaran Ajaib! Aegir!"

Intro telah menjadi jauh lebih baik.

Setelah itu pertandingan pertama, aku memenangkan beberapa pertandingan, tidur dengan Melissa dengan imbalan, dan membuat Nonna cemburu.

Dan kemudian, dalam pertempuran keenam, lawannya bukanlah siapa-siapa kecuali personil militer dalam pelayanan aktif dan ksatria bangsawan.

Seperti yang diharapkan, tidak seperti pertandingan di plaza, aku tidak datang di setiap lawan mengecewakan, dan setiap kali aku menang dan maju ke babak berikutnya, aku dipaksa berjuang keras.

“Jadi kau Aegir. Kau telah melakukan dengan baik dengan tubuh rakyat jelat."

“Ini suatu kehormatan."

Lucif atau apapun itu sombong, tapi dia melakukan salam sebelum pertandingan.

Cara berbicara ini untuk bangsawan terhadap rakyat jelata mungkin norma.

Tapi tepat ketika kita akan memasuki pertandingan, itu tidak masalah.

Ada sinyal untuk memulai, tetapi tak satu pun dari kita melompat.

Pedang Lucif ukurannya lebih kecil dariku, tapi itu yang jauh lebih mudah dikelola, sehingga akan berbahaya bagiku untuk melompat sembarangan.

Terus saling menatap untuk beberapa saat, pada saat penonton mulai menyuarakan keluhan mereka, Lucif bergerak.

Dari tebasan ke bawah kanan atas sampai menyapu ke kiri, dia pergi lebih jauh dan menarik pedang untuk membuat dorongan intens di tubuhku.

Aku menerima serangan itu dengan pedangku, tetapi tidak mampu mempertahankan diri dari dorongan terakhir, menyerempet bahuku.

Dalam keputusasaan, aku mengangkat kepala pedangku dengan satu tangan, tapi gampang bertahan.

Tidak mengejar, Lucif mengambil jarak sementara.

“Kekuatan begitu dengan satu tangan. Aku telah melihatnya di pertandingan sebelumnya, tapi itu kekuatan manusia super yang tidak sesuai penampilan luarmu."

“Aku tidak punya kegunaan selain itu."

Berikutnya, aku yang menyerbunya.

Aku mengangkat kepala pedangku saat menyerang.

Dia secara alami bertujuan ke tubuh terbuka lebarku, tapi itu tipuan karena aku tidak mengayunkan pedangku turun namun kembali ke dadaku dan menerima pedangnya.

Ayunan pedang dan kekuatan seranganku saling mengimbangi, dan kali ini di mana postur kita hancur masing-masing pada jarak pendek adalah kesempatan yang baik.

Dengan hanya kekuatan lenganku, aku mengayunkan ke bawah dengan sekuat tenaga, dan karena kami telah menghancurkan postur masing-masing, ia tidak dapat menghindar dan hanya bisa menerimanya dengan pedangnya.

Lalu, jika ini berubah menjadi bentrokan sederhana pedang, aku akan memiliki keuntungan.

Sebuah suara logam keras bergema, dan Lucif berlutut.

Dia segera mengangkat pedangnya dan bertahan tetapi ini adalah di mana pertukaran serangan akan dimulai.

Satu serangan, dua serangan, dengan seranganku berturut-turut yang tidak akan membiarkan dia bernapas, aku menyerangnya lagi dan lagi.

Ketika aku mencoba untuk terus menekan dia seperti ini, mungkin karena dia tidak mengabaikan celah, dia mengayunkan pedangnya seakan menarik karpet dari bawahku, aku melihat itu, membuat lompatan ringan, dan menghindari itu.

Selama waktu itu, Lucif menggunakan lompatan itu dan bangkit seolah-olah sedang berputar, dan kami sekali lagi berakhir langsung melotot.

“Luar biasa."

Dia mungkin sedang mencoba mengucapkan omong kosong sementara kami berdua mencoba untuk memperbaiki napas kami.

“Aku ingin tahu berapa banyak di antara Imperial Guard Knights akan mampu untuk mencegah beberapa serangan terakhir itu."

“Kau menghindar, bukan."

“Hal ini karena aku sangat baik."

Dia mungkin tidak peduli tentang nada suara di tengah-tengah pertarungan.

Lucif tersenyum lebar, dan tanpa gerakan persiapan, ia memangkas padaku.

Pedangnya, di atas menjadi cepat, berubah arah secara terampil seakan menari.

Kalau kami bertarung biasa, aku mungkin akan segera terjepit olehnya.

Bertukar dua serangan, aku mengambil beberapa jarak seolah-olah aku melarikan diri.

Aku hanya punya satu kesempatan.

Aku mengubah cara memegang pedangku untuk memegangnya dengan hanya tangan kananku.

“Apa artinya ini?"

Menggunakan pedang dua tangan dengan satu tangan tidak ada keuntungan apapun kecuali ada juga perisai.

Itu sebabnya ini adalah skema yang cerdas.

Aku tidak akan membuang setiap jarum atau hal lain.

“Ini cuma merasakannya di tangan kananku."

“Tampaknya bahwa kau tidak membuang pertarungan!"

Berlari dengan kecepatan yang hampir sprint kekuatan penuh, lalu aku melompat dan memegang pedangku sampai di belakang punggungku.

Hal ini mungkin rencana buruk untuk siapapun yang melihatnya.

Dengan melompat, jalan pedang akan tetap dan tidak dapat diubah.

Selain itu, dengan hanya tangan kananku, bahkan kekuatannya sudah ketahuan.

Meskipun ia membuat wajah bingung, ia mengangkat pedangnya sehingga untuk menangkal serangan dan menghentikan diriku yang bercelah.

Dan kemudian, ia membuka matanya lebar-lebar karena terkejut.

Pedangku tidak di tangan kananku.

Mengubah pedang yang kuangkat dengan semua kekuatan tangan kananku ke tangan kiriku di belakangku, aku lalu mengayunkannya ke kanan.

Mungkin karena dia tidak menduga bahwa aku akan memberikan pedang dua tangan di belakangku, reaksinya tertunda.

Aku membuat ayunan dengan hanya tangan kiri di postur tidak wajar, tetapi memiliki berat badan yang sesuai di balik itu, itu cukup untuk lawan yang tak berdaya.

Sebuah suara tebal bergema, dan pedangku menggali sisi Lucif.

“Guhoh!"

Dengan dia membungkuk dan berjongkok, pedang Lucif terlempar di udara dari serangan keduaku.

Dari teriakan gemuruh sukacita, Lucif pasti seorang ksatria terkenal.

Warga kota yang liar dengan antusiasme jadi terkesima, dan kursi bangsawan pun dihiasi dengan orang-orang yang berdiri dan bertepuk tangan.

“Itu bukan cara pertarungan seorang ksatria."

Tampaknya Lucif telah pulih.

“Tapi, kau kuat! Luar biasa!"

Lucif datang meminta jabat tangan.

Seorang bangsawan berjabat tangan dengan rakyat jelat adalah sesuatu yang awalnya tak dapat dipercaya.

“Hal ini karena tidak ada cara mengkritik untuk bertarung di medan perang. Kau menang melawan aku! Berbanggalah!"

Nonna, yang berada di tempat duduk penonton, mengayunkan kepalanya ke depan dan belakang dengan sekuat tenaga.

Ini tidak bisa dilihat sebagai sesuatu selain membenturkan kepalanya, tapi dia menyuruhku untuk menundukkan kepalaku?

“Ini adalah sebuah kehormatan."

Aku menunduk kepada Lucif.

Setelah itu, menurut pembicaraan yang kudengar, jika seorang bangswan berjabat tangan dengan rakyat jelata di hadapan masyarakat umum, bangsawan itu akan dianggap setara dengan rakyat jelata dan akan dipandang rendah.

Oleh karena itu, aku menundukkan kepalaku dan menunjukkan terima kasih, dan itu menginformasikan lingkungan bahwa kami tidak memiliki hubungan yang setara.

Bangsawan memang melelahkan.

Tampaknya pertandingan berikutnya nanti tiga hari lagi.

Menyadari itu, tampaknya bahwa pertandingan berikutnya akan menjadi semi final dan sejak upacara sebelum pembukaan pertandingan akan meningkat, ada tahap persiapan.

Berpikir bahwa baik saja untuk kembali ke penginapan secara perlahan-lahan setelah waktu yang lama, sambil aku membawa Nonna dan Celia serta meninggalkan aula pertemuan pertandingan, kerumunan dibuat.

“Kau luar biasa!“

”Sudah lama sejak aku melihat seorang Imperial Guard dikalahkan!“

”Seorang tentara bayaran? Kau bukan Knight Corps?"

Saling berdesakan, ketika aku berjalan menembus sambil membuat jawaban setengah hati, suara yang berbeda memanggilku.

“Jadi kau Aegir. "

Tiga perempuan, semuanya memiliki gaun berenda dan rambut dihiasi, dan kemudian memiliki parfum berbau manis.

Sudah jelas dia adalah seorang putri bangsawan.

Arena ini tampaknya telah didirikan untuk mengangkangi domain warga kota dan domain bangsawan, sehingga orang-orang dari kedua posisi sosial bisa masuk dan keluar tanpa syarat.

Mereka semua tampaknya belum mencapai 20 tahun, tapi mereka memberikan atmosfer yang mengatakan bahwa mereka tidak tahu takut.

“Kami ingin bicara denganmu, tapi."

Begitu ya, saat ini, aku adalah satu-satunya yang menang dan maju ke babak berikutnya sementara menjadi sebuah eksistensi yang tidak terkait dengan para bangsawan.

Mereka tidak akan dapat berbicara dengan ksatria bangsawan lainnya dengan senang atau orang-orang dengan gelar bangsawan, tapi akan baik-baik saja kalau itu denganku.

Karena Nonna menggumamkan “sopan, sopan” padaku, aku menggunakan rasa hormat dengan caraku sendiri.

“Biar kucoba, dan apa jenis pembicaraan yang mungkin kita ungkit itu?"

Nonna meliuk-liuk.

Apakah aku mengacaukan?

“Astaga! Cara berbicara kasar apa-apaan itu!"

“Tapi bagian buas miliknya adalah apa yang baik, bukan?"

“Dalam hal apapun, aku tidak bisa tenang di tempat seperti ini. Mari kita pergi ke tempat di mana kita bisa minum teh."

Tampaknya dia tidak berpikir bahwa kita akan menolak.

Meskipun, aku tidak menolak karena aku punya beberapa harapan.

“Pengiringmu dipersilahkan juga."

Celia, yang terjebak denganku, adalah pengiring, dan tampaknya Nonna sengaja tidak ikut.

Nonna bergumam bahwa ia akan kembali duluan dan kembali ke penginapan.

Karena aku merasa menyedihkan, aku memutuskan bahwa aku akan menyayangi dia malam ini.

Di kafe kelas atas, aku berbicara cukup moderat dengan tiga wanita muda soal pertarungan awal dan cerita dari pertarungan di perjalananku, tapi gadis-gadis

“Barbar sekali!“

”Ahh, di luar White City, itu penuh bahaya, bukan.“

”Aku, aku merasa pusing."

memiliki reaksi begitu, tetapi meskipun demikian, mereka mendesak untuk yang berikutnya, sehingga mereka mungkin kelaparan untuk rangsangan.

Celia tak melakukan apa-apa selain mengisi pipinya dengan manisan yang tidak pernah ia lihat sebelumnya.

Waktu berlalu, dan aku berpikir bahwa sudah waktunya untuk mengakhiri ini, tetapi perempuan muda saling berhadapan dan tersenyum.

“Hari ini akhirnya giliranmu.“

”Dia tampaknya akan menakjubkan."

Seolah-olah didorong oleh dua lainnya, salah satu wanita muda maju di depanku.

Para wanita muda lainnya berada di tengah-tengah cekikikan, dan wanita muda yang wajahnya berubah merah mengatakan bahwa dia [Christina].

“Ayo ikuti aku. Cewek pengiring juga."

Ketika Christina ke luar, ia memanggil kereta jalan, menutupi dirinya dengan topinya, dan kami naik.

Selama waktu itu kereta gemeretak dan gemetar, dia tidak berbicara sepatah kata pun.

Hanya sampai beberapa saat yang lalu, dia adalah seorang wanita muda cantik bergaul yang berbicara dan tertawa.

Tak lama, kereta berhenti di depan sebuah bangunan tertentu.

“Jadi itu sebuah hotel cinta."

“Kau tetap di kereta!"

Christina membayar kusir banyak uang dan mengatakan kepada Celia untuk tinggal di kereta dan menunggu.

Celia, tidak tahu apa yang sedang terjadi, tercengang dan melihat kami.

Dengan langkah cepat, ia menarik tanganku, membayar emas di meja resepsionis seakan melemparkan itu, dan memasuki kamar pribadi.

“Ahh, kurasa api akan keluar dari kepalaku.........”

“Kau memulai petualangan. Baiklah, aku (watashi)......... aku (ore) akan tidur denganmu, benar?"

“B-benar! Aku satu-satunya yang belum melakukannya, dan itu buruk bagi penampilanku."

Akan terlihat bahwa tiga perempuan adalah gadis nakal di antara putri bangsawan.

Tampaknya mereka bertiga akan sering melakukan hubungan intim extravaginal, mengunjungi suatu tempat ke yang lain, berbicara dengan rakyat jelata sepertiku dan bermain-main dengan tubuh mereka.

Dua lainnya telah kehilangan keperawanan mereka, dan karena Christina adalah satu-satunya yang belum kehilangan miliknya, tampaknya ia ditertawakan karena hal itu.

Karean seorang wanita muda yang belum menikah menyerahkan keperawanannya untuk pasangan orang biasa adalah sesuatu yang keterlaluan, tampaknya sensasi itu tak tertahankan.

“Nah! Tidak apa-apa! Tidur bersamaku!"

Mendorong keluar kedua tangan, ia menatap kemari.

Seperti yang diharapkan dari seorang putri bangsawan, sepertinya dia menyuruhku untuk menanggalkan semua pakaiannya.

Aku akan melakukan semua persiapan dari gadis yang hanya berbaring.

“Mampu tidur dengan seorang wanita bangsawan adalah sebuah kehormatan yang luar biasa, kau tahu?"

Aku menduga bahwa tidak ada perbedaan antara bangsawan dan budak dalam hal wanita sekalipun.

“Nah, menangislah dan nikmati itu dengan syukur!"

Hanya mulutnya berfungsi dengan baik sih.

Saat aku membuka pakaiannya dan melihat, dia pasti memiliki sosok bagus, dan mungkin karena dia tidak punya banyak otot, ia lembut.

Karena aku melakukan foreplay dan persiapan sudah lengkap, aku juga melepas pakaianku.

“Itu! .........Apakah semua pria memiliki benda-benda besar yang melekat pada mereka!?"

Akan terlihat bahwa dia memiliki sedikit pengetahuan tentang hal ini.

“Itu benar. Itulah sebabnya pengalaman pertama disertai dengan rasa sakit."

“Tapi, itu hampir sebesar lenganku......Tidak mungkin benda itu akan cocok di lubang selangkanganku."

“Tidak apa-apa. Wanita melahirkan anak-anak, jadi sebesar ini masih tak masalah."

Menjengkelkan untuk menjelaskan setiap hal.

Mari kita hanya makan tubuhnya saja.

“Aku mulai. Kalau kau tidak dapat menahannya, gigit saja aku."

“Aku tidak akan melakukan hal yang tidak beradab seperti itu! Selain itu, bahkan untuk pengalaman seksual pertamaku...... Ow, ow...... Kyaaah!! Ini sakitttttttt!!"

Aku pengambil keperawanan berpengalaman, tapi untuk beberapa detik pertama, aku tidak bisa mengatakan satu hal.

Aku merasa kasihan pada wanita ini yang mengeluh tentang rasa sakit, dan aku ingin dia mulai merasa baikan dengan cepat.

Tapi, menikmati kesakitan ini sekali selama seumur hidup adalah apa yang akan melahirkan perasaan kepuasan yang akan memerintah wanita ini.

Sementara memikirkan hal-hal filosofis, aku membelai Christina, dan menggerakkan pinggulku.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

“Sangat gentlemen menjaga monster tersebut. Buku diisi dengan kebohongan saja...... Tapi itu terasa hebat."

Karena dia mengeluarkan kontrasepsi dengan malu-malu, aku mengoleskannya di dalam dirinya.

Dengan kontrasepsi kualitas yang baik itu, tampaknya akan baik-baik saja menggunakannya pasca-seks.

Sudah diduga, dia tidak menginginkan dirinya melahirkan seorang anak.

Membuatnya klimaks sekali lagi dengan jemariku, kami kemudian meninggalkan penginapan.

“Nah, aku akan pergi dulu. Juga......... Bisakah kau memberitahuku tentang penginapan yang kautinggali? Meskipun bukan berarti sudah dijamin bahwa kita akan bertemu lagi!"

Berpikir bahwa ini adalah karena dia pasti akan datang dan bertemu aku lagi, aku mengatakan kepadanya nama penginapan itu dan melihat kereta pergi.

Membawa Celia, yang suasana hatinya tak dapat diperbaiki bahkan setelah dia diberikan setusuk sate ayam dan dan apel, aku kembali ke penginapan.

“Apakah kau bersenang-senang berbicara dengan para bangsawan?"

Mengetahui bahwa aku telah melakukannya dengan pelacur baru-baru ini juga, suara Nonna dingin.

Selain itu, ketika aku menjelaskan kepadanya berbagai keadaan.

“Ehh!? Kau merenggut kesuciannya!?"

Kemarahannya berubah menjadi takjub.

“Itu tidak bermain dengan seorang janda atau wanita bercerai yang kembali ke orangtuanya, tapi gadis yang belum menikah?"

Merasa tak dapat dipercaya, Nonna menggeleng.

Dilihat dari reaksi Nonna, yang mana putri dari keluarga mantan Count, tampaknya bahwa aku melakukan sesuatu yang lebih keterlaluan daripada yang kuduga.

Perzinahan anak perempuan yang belum menikah ini, belum lagi pasangan itu orang biasa yang lewat, tampaknya bahwa kemungkinan dia diusir dari rumahnya sangat tinggi.

“Kalau ketahuan oleh orang-orang dari keluarganya, menyalahkan pasti akan datang kepadamu juga, Aegir-sama!"

Aku akan berdoa bahwa itu tidak akan terjadi.

Nonna mendesah.

“Tolong jangan buat dirimu dihancurkan oleh seorang wanita sebelum kau mengambil kembali Elektra.........”

Berpikir bahwa itu sendiri mungkin ambisi yang dijaga, aku memeluk Nonna.

Sebelum itu sesuatu seperti babak penyisihan, dan pertarungan sungguhan akan mulai dari sini.

Bencana muncul tiba-tiba.

Keesokan paginya, kereta berhenti di depan penginapan dan Christina berdiri di sana dengan seorang wanita yang tampak seperti pengiring.

Pada awalnya, kupikir dia telah datang untuk segera bermain-main, tetapi kalau memang begitu, ia mungkin tidak akan melakukan sesuatu semencolok ini.

Ketika kita menunjukkan diri kita sambil bertanya-tanya apa yang terjadi, dia bergegas masuk.

Pipinya, mungkin karena ditampar, bengkak merah, dan matanya menangis dan merah cerah.

“*Gusu* (Hiks)...... Aegir, san. Ibu memanggilmu. Tolong ikut denganku."

Karena aku tidak punya rencana, aku mengangguk berkata “Kurasa itu tak masalah”, tapi Nonna telah menjadi pucat mengerikan.

“Tidak boleh! Kalau kau pergi, kau mungkin akan dimasukkan ke dalam penjara!"

Bagaimanapun, sesuatu seperti putri bangsawan ini akan keluar untuk menerima rakyat biasa tidak pernah terdengar.

Bahkan pelayan yang mengontrol langsung mansion akan kebanyakan.

Dengan kata lain, tampaknya bahwa kedua orangtua dari pihak lain marah sekali.

“Jika itu terjadi, aku hanya akan melarikan diri."

Aku mengatakan kepada Celia dan Nonna menunggu di penginapan dan kemudian menaiki kereta.

Christina terisak sepanjang waktu di depanku.

Pengiring kadang-kadang akan menghapus air matanya dan menawarkan dia air, tetapi mereka bahkan tidak mencoba untuk melihat ke arahku.

Aku berpikir bahwa ini benar-benar akan berubah menjadi sesuatu yang buruk, tapi tidak ada yang bisa dilakukan pada saat ini.

Kami memasuki domain bangsawan.

Aku tidak punya surat izin, tetapi garnisun membiarkan kami lewat dengan hanya melihat kereta.

Aku ingin tahu apakah dia adalah seorang bangsawan dengan status sosial yang besar.

“Aku rasa itu normal."

Rumah Christina pasti besar, tapi dengan kediaman megah yang di antara rumah-rumah mewah bangsawan yang menyainginya, itu bukan sesuatu yang menonjol.

Sebaliknya, bisa dianggap kecil.

Christina melemparkan matanya ke bawah dalam keheningan dan berjalan, sementara aku berjalan di belakangnya sambil dipandu oleh seorang pelayan.

Pintu rumah itu, seperti yang diharapkan dari para bangsawan, dihiasi dengan ornamen dan bisa dikatakan sesuatu yang mewah dan cantik.

“Selamat datang dan terima kasih sudah datang."

Usia wanita yang tampaknya ibu Christina itu sekitar 30 tahun, rambutnya berbeda dari putrinya dan berambut pirang, dan, tidak peduli bagaimana kau memandangnya, sampai ibu dari seorang putri yang tidak terlihat dia berusia kurang dari 15 tahun, dia anehnya muda.

“Chris, pergi ke kamar lebih dalam."

“Ya......”

Christina pergi sendirian dengan susah payah.

Berpikir bahwa ada kesedihan melayang di punggungnya, aku tersenyum.

“Kita tidak bisa bicara di sini. Aku akan memandumu ke kamar pribadiku."

Aku merasakan suasana yang aneh.

Bagaimanapun juga, itu adalah cerita yang aneh untuk madam menyambut pasangan perzinahan putrinya.

Bahkan aku, yang jauh dari etiket para bangsawan, tahu sebanyak itu.

“Meskipun, karena aku telah mengatakan kepada pelayan untuk tidak masuk juga, aku tidak bisa menyediakan teh sama sekali."

“Tidak, itu tidak masalah."

Madam dan aku saling berhadapan dengan meja di antara kami.

“Maafkan aku untuk lupa berkenalan. Aku ibu Christina, [Claudia Alvence Malordol]. Suamiku telah diberikan gelar Marquis oleh Yang Mulia."

Dia adalah seorang bangsawan kelas tinggi.

Aku langsung berpikir tentang menjadikan madam sandera dan akan membantu Nonna serta Celia tapi mungkin belum mencapai tahap ini.

“Jadi kaulah orang dari berdiri jauh melampaui kekuatanku sendiri. Karena aku lahir miskin, aku mungkin tidak memiliki etiket yang tepat tapi tolong maafkan aku."

“Aku yakin itu. Toh, kau merobek keperawanan seorang gadis yang belum menikah ini."

Yup, sepertinya aku dipanggil sepenuhnya untuk hal itu.

“Putriku tampaknya menyembunyikannya, tapi dengan dia berjalan berkeliling dengan selangkangannya berbau dengan aroma jus benih, jelas bahwa dia sudah memasukan penis yang didorong di lubang cabulnya."

Rasanya aku mendengar beberapa kata-kata luar biasa yang keluar dari mulut marchioness.

“Dari apa yang kudengar, kau membuat klimaks putri perawanku, sehingga akan tampak bahwa kau terampil dalam bagaimana kau memperlakukan wanita."

Situasi menjadi curiga dalam arti yang berbeda.

“Tapi berbohong tidak baik. Mengatakan bahwa semua pria memiliki penis sebesar lengan anakku bisa saja disebut penipuan."

Claudia memutari meja dan mendekatiku.

“Menyambar keperawanan putri marquiss adalah kejahatan di mana akan digantung dengan tak terelakkan. Tapi."

Tangan Madam ini menempel dadaku dan perlahan-lahan turun.

“Teknik yang membuat wanita berteriak dan yang membanggakan penis besar, kalau kau membiarkan aku memiliki rasa itu, aku tidak keberatan mengunci ini dalam hatiku, kau tahu?"

Tidur dengan ibu dan anak dari keluarga marquiss pasti akan menyebabkan dia untuk dieksekusi, tapi pada saat ini, itu semua sama.

Selain itu, Claudia mempunyai kedewasaan yang putrinya tidak punya, dan dia juga mempunyai gairah seksual seorang wanita kelaparan pada seorang pria.

“Baiklah, aku akan menjadi pasanganmu."

“Ya, dan kalau kau tidak bisa memuaskanku, aku mungkin menyerahkanmu kepada garnisun. Layani aku dengan memikirkan itu."

Claudia, masih duduk di kursi, melepas alas kaki dan mengulurkan kakinya.

Sepertinya dia menyuruhku menjilatnya.

Ketika aku mengambil kakinya dan memegangnya di mulutku, dia tersenyum puas.

Madam yang duduk di kursi tanpa bergerak, dan aku mulai merobek pakaiannya sementara memiliki bibirku pergi ke seluruh tubuhnya.

“Apa kau suka tubuhku?"

Ini mengendur sedikit dan dapat dikatakan bahwa perutnya menonjol sedikit tapi karena tak salah lagi akan membuatku mati dengan digantung, aku bertindak bijaksana.

“Indah sekali. Warnanya putih dan lembut, dan merupakan tubuh yang tak tertahankan untuk laki-laki."

Rasanya seperti aku telah menjadi sesuatu seperti kekasih laki-laki, tapi hal semacam ini tidak buruk setiap sekali selama beberapa saat.

Untuk sementara setelah itu, aku membelai dan terus memuji dia, tetapi tampaknya Claudia tidak tahan lagi.

“Sudah cukup dengan itu! Aku akan menyerahkan kepadamu jadi buatlah aku merasa enak."

Karena dia merasa tidak sabar, ia melucuti sisa bajunya sendiri.

Tubuhnya yang telah menjadi telanjang, meskipun menggairahkan, agak lembek, terutama perutnya yang tampak longgar.

Tapi, dengan dia mencari seorang pria dan memiliki aliran darah ke kepala, dia tampaknya akan menerima tindakan kasar sekalipun, dan gairah dipaksa.

Dia tampaknya akan merasa lembut kalau aku memeluknya dengan sekuat tenaga.

Sementara aku melepas pakaianku, aku mendekati madam, menyambar bibirnya, dan meraih payudaranya seolah-olah memerasnya.

Selain itu, aku memainkan jariku ke dalam lubang yang sudah basah dengan paksa.

“Sakit! Lakukan lebih sopan!"

Saat Madam berbicara protes, aku membawa mulutku dekat dengan telinganya.

“Aku akan memastikan ini dari awal. Haruskah aku memperlakukanmu dengan lembut? Atau aku harus memperlakukanmu secara paksa, kasar, dan liar?"

Menempatkan tangan di daguku, dia mengembuskan napas.

Bahkan saat Madam itu dalam takjub, tak usah dikatakan bahwa dia memilih yang terakhir.

“I......... Ini......... di putriku."

Aku mendorong penisku, yang telah membengkak dengan belaian, di depan Madam.

Napasnya menjadi lebih cepat, dan dia mundur ketakutan.

“Sesuatu seperti ini......... akan menghancurkan lubangku......... aku yakin bahwa lubang putriku sudah menganga terbuka lebar."

“Ini akan baik-baik saja. Kau memiliki sebuah tubuh yang longgar. Bendaku kurang lebih seperti yang lain."

“Monster Ini bukan cuma kurang lebih! Selain itu, beraninya kau menghinaku!"

“Berisik sekali. Aku akan merobohkanmu dan mencabulimu."

Aku menutupi bibirnya dan merobohkannya ke ranjang.

Dia mengakui bahwa dia harus diperlakukan kasar.

“H-Hentikan sekarang! Meskipun aku bilang aku ingin kasar, ada batasnya!"

Tapi, tidak mungkin Madam bangsawan dengan latihan yang tidak cukup bisa mendorongku.

Membuka pahanya dengan paksa, aku memegang tangannya di atas bantal.

Lubang daging Claudia memiliki sedikit daging mencuat dan gelap.

Itu adalah lubang daging yang digunakan dengan baik, tapi ini sendiri menghasut gairah.

Ketika aku mendorong, lubang terjulur sedikit, dan Madam mengeluh tentang rasa sakit, tapi dibandingkan dengan putrinya, aku masuk dengan mudah.

Rasanya aku bisa bergerak intens sedari awal.

Suara indahnya di awal

“AN! Ahh! Ahan!"

adalah bernada tinggi, tapi tak lama

“Ohhhhh!AOOhh! Nhoooo!"

itu berubah menjadi sesuatu yang mendalam seperti hewan buas.

Dia berteriak terus sampai dia mencapai klimaks, dan melilit lengan dan kakinya di sekitarku dan terus menjerit, Madam memiliki bentuk yang bisa disebut hewan buas seks perempuan frustrasi seksual.

Dengan dia menerima ejakulasiku, membuka kakinya sementara sperma mengalir keluar, dan berguling-guling di ranjang, aku tidak bisa mengatakan bahwa dia cantik bahkan sebagai pujian, tetapi jika aku melihat dia hanya sebagai pasangan seks, aku berpikir dia sebagai pasangan yang bisa membuatku puas.

Saat aku sedang memberikan bantal lengan ke seorang wanita terjaga dan mendengarkan pembicaraan bantal, aku belajar bahwa Marquis Malordol adalah bangsawan yang mengelola daerah barat kota Alvence, bahwa ia sendiri di wilayah tersebut, dan selain ucapan Tahun Baru dan keadaan darurat, sebagian besar ia tidak keluar ke White City.

Rumah ini adalah kediaman pribadi di White City dan kediaman resmi mereka di tempat lain, dan orang-orang di sini selain dirinya dan putrinya hanya beberapa pelayan.

Dia sendiri adalah istri sah, tetapi karena dia tidak melahirkan anak sampai tahun ini, ia dijauhi dan dikirim ke sini dengan alasan pertemuan dengan kepala keluarga di White City.

Christina adalah anak dari salah satu dari banyak selir bangsawan di wilayah itu tapi karena perilakunya yang buruk, ia diberikan padanya.

Kepala keluarga telah kehilangan minat dalam dirinya, dan kemudian, selain ketika sang kepala keluarga tidur dengannya pada tingkat perasaan menyesali rumah tangga setahun sekali, meskipun dia membawa sebuah kekasih laki-laki, ia akan pura-pura tidak melihat mereka.

“Jadi, kau kelaparan dengan seorang pria?"

“Omong-omong......... Itu benar, aku kelaparan. Dan, ketika aku mendengar tentang bagian lebih rendahmu yang luar biasa dari putriku, aku terpesona oleh penis ekstra besar dan memanggilmu. Tetapi siapa sangka kau gantleman sememuaskan ini."

Baginya untuk mendambakan seorang pria dari mendengar tentang pembicaraan putrinya bermain dengan cinta, dia memang mesum, tapi perasaan ketika tidur dengan dia benar-benar hebat.

Tidak ada lagi sebuah fragmen dari sikap bangsawan arogan pada Claudia.

Sekarang, dia tidak lebih dari seorang wanita paruh baya mesum yang menjilat padaku.

“Ahh, aku cukup selesai. Setubuhi aku lagi dan lagi, sayangku."

Membenamkan wajahnya ke dadaku dan memiliki lidah merangkak padanya, Claudia memperoleh apa yang dia inginkan pada akhirnya.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Pekerjaan: Tentara Bayaran Independen

Uang: 135 Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Crater (Longsword), Large Bardiche

Armor: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed), Fur Coat

Rekan: Schwarz (Kuda), Celia, Nonna Elektra

Jumlah Pasangan Seksual: 18
Oukoku e Tsudzuku Michi 22-2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment