29 August 2018

Hyaku ma no Shu 25

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

25 ARTI KATA-KATA TERSEBUT

「Jadi, ini jatuh ke arah timur kan? Meskipun sepertinya sudah waktunya itu berantakan」

「Ini akan mencapai dasar gunung. Aku memperkirakan banyak sebelum aku membuat kapal ini.
Hanya saja, emas terkelupas, terjadi sedikit lebih cepat dari yang diharapkan jadi aku hanya sedikit kaget.
Jangan meremehkan itu! Kekuatan uang! Jangan meremehkannya!!」

「A, ah, tidak, biarpun kau keras kepala... bukannya aku sedang meremehkannya ...」

Sang 〈Raja Alkimia〉 Shaw, dengan cepat mendekati sang 〈Kaisar Tinju〉 Salman dengan ekspresi meyakinkan.

Kapal yang sebelumnya kacau itu juga sudah cukup tenang dan ketika mereka semakin dekat ke kaki gunung, lereng menjadi jauh lebih lembut.
Karena ini, kecepatan mereka turun dan ketidakrataan lereng berkurang sedikit juga.

Setelah itu, dengan perasaan 『sejauh kita bisa pergi』, mereka meminjam kekuatan teknik es dan air dari si kembar dan membuat kapal turun lebih jauh.

「….Jadi, apa yang kita lakukan setelah kita sampai dari gunung? Entah bagaimana kita berhasil melewati kekuatan utama pasukan Mūzeg tapi kalau kita terus menuju timur seperti ini, negara Mūzeg sendiri ada di sana. Di sekitarnya, negara-negara aliansi mereka juga ada ...」

Segera setelah dia mengatakannya, seolah-olah dia mengingat sesuatu, Salman menambahkan kata-katanya sendiri.

「... Tidak, ada juga 〈Tiga Negara〉 yang terpisah dari Mūzeg ya. Tapi, ketiga negara itu jauh lebih dalam ... ada juga masalah mereka berada di sebelah Mūzeg ...」

「Selain itu, meskipun kau dapat mengatakan bahwa ketiga negara telah mendapatkan kemerdekaan dari Mūzeg tetapi, di masa lalu, mereka telah dikenal untuk memaksa Raja-Raja Iblis untuk pergi berperang dan membuat mereka mati untuk negara mereka.
Meskipun ada masalah mereka berada tepat di seberang dataran dari Mūzeg tapi di atas segalanya, masalahnya adalah, di masa lalu mereka telah berpartisipasi dalam tindakan yang mirip dengan berburu Raja Iblis. Itu mungkin akan menjadi kendala terbesar bagi kita」

Membalas kata-kata Salman adalah Shaw, yang menambahkan informasi lebih lanjut.
Tidak seperti sebelumnya, dia memiliki ekspresi yang sangat serius.

「Heii... Setiap arah sama saja, bukankah di timur, sedang kacau sekali?... Bukankah ada tempat yang layak kita bisa pergi...?」

Salman melalui pikiran-pikiran ini berulang-ulang dan seolah-olah dia telah lingkaran penuh, dia berhenti mendesah berat.

Raja-Raja Iblis lainnya juga tampaknya berpikir keras dan mereka semua, satu demi satu, menunjukkan ekspresi termangu-mangu sebelum mengerang.

Shaw, yang telah memperhatikan ekspresi itu. Meskipun dia memiliki pikirannya sendiri tentang masalah ini, mengingat dia adalah salah satu dari orang-orang yang memutuskan untuk berlari ke timur tetapi, dia masih tetap diam dan menunggu untuk melihat apakah Raja Iblis lain memiliki ide lain.

Jika mereka bisa mendapatkan ide yang lebih baik, dia akan, tanpa ragu sedikit pun, memilih itu.

「Omong-omong, kita tidak bisa membiarkan penjaga kita menurun dengan negara yang saat ini sedang berperang. Jika situasinya memburuk, mereka mungkin hanya berbalik dan berkata, 『pinjamkan kami kekuatanmu』 . Meskipun, 『meminjamkan』 mungkin masih baik-baik saja tetapi pada saat kami menolak, itu hanya akan berubah menjadi 『menyerahkannya』 dan kami akan kembali ke titik awal. Meskipun itu bayangan yang mengerikan tapi, itu adalah sesuatu yang memiliki peluang tinggi untuk terjadi.
...Setidaknya jika ada tempat yang akan memiliki negosiasi yang tepat...」

Tiba-tiba, 〈Kaisar Api〉 Lilium, sambil meraup rambut merahnya, bergabung dalam percakapan.

Sepertinya mabuk laut telah mereda dan suaranya menunjukkan tanda-tanda kekuatan yang jelas.

Lilium sepertinya lebih suka menerima kenyataan bahwa dia adalah Raja Iblis, atau setidaknya itulah yang terdengar dari kata-katanya.
Lebih tepatnya, 『Tidak ada cara bagi kita untuk menjauh dari perang』 adalah apa yang sepertinya dia katakan secara tidak langsung.

Itu adalah kebenaran yang sulit diterima. Meskipun sulit diterima, objektivitasnya memang rasional.
Tidak peduli berapa banyak mereka merengek, label Raja Iblis tidak akan hilang.
Dalam kasus terburuk, mereka mungkin harus menggunakan kekuatan mereka sebagai Raja Iblis sebagai kompensasi.

Semua itu, dalam upaya untuk mendapatkan 『tempat tinggal』 yang bisa membantu mereka menyingkirkan setiap kejahatan menjangkau mereka.

Paling tidak, persyaratan minimum yang dicari para Raja Iblis, adalah tempat yang tidak akan mulai membunuhnya begitu saja dan kapan mereka merasa seperti itu.

Tentu saja, tempat yang ideal adalah satu, yang membiarkan mereka menjalani hidup mereka dengan damai tanpa harus bertarung sepanjang waktu. Namun, dalam situasi saat ini, itu hanya akan menjadi mimpi dalam mimpi.

Jika mereka terus mengandalkan mimpi seperti itu, mereka pasti akan berakhir dengan ditipu dan di atas itu, menjadi ceroboh seperti itu hanya akan menyakiti mereka.
Dalam hal ini, akan lebih baik untuk melepaskan idealitas dan menghadapi situasi dengan cara yang lebih obyektif. Itu pasti akan mengarah pada peluang yang jauh lebih tinggi untuk bertahan hidup di masa depan.

Dalam pengertian itu, Lilium cukup rasional.

「…」

Kata-kata Lilium akhirnya menghancurkan harapan kosong yang dimiliki Raja Iblis lainnya dan sekaligus, membawa mereka berhadapan dengan kenyataan yang kejam.

Meskipun sebagian besar dari mereka memiliki harapan yang tidak berdasar, kata-kata Lilium mungkin terasa seperti tombak yang melewati mereka.

Tombak itu menghancurkan satu tempat yang mereka ciptakan yang dapat membantu jantung mereka sedikit tenang.

Bahkan, kata-kata rasional Lilium adalah kata yang tepat untuk situasi saat ini.

Sebuah tempat yang kemungkinan memberikan mereka dengan 『antisipasi』harapan masih baik-baik saja tapi 『mimpi』 bagus semacam ini hanya akan memimpin semua mereka ber-22 ke dalam situasi di mana hidup mereka berada dalam bahaya.Situasi semacam itu cukup dekat.

「Yah, daripada terancam, negosiasi masih jauh lebih baik」

Salman segera mengerti apa yang coba dikatakan Lilium dan sementara menerima niatnya, dia setuju dengannya.

「Sebagai ganti untuk menjauhkan ancaman apapun dari kau menggunakan kerajaan sebagai perisai, ketika saatnya tiba meminjamkan kekuatanmu―――atau, jadi negara-negara mungkin akan mengeluarkan sebagai sebuah kondisi huh. Pada akhirnya, ini pada dasarnya situasi kempensasi yang paling kita inginkan huh」

「 Benar」

Selama mereka tidak dikhianati.

Akan lebih baik jika negara itu benar-benar melakukannya dengan janji-janji mereka.
Itulah yang ingin Lilium tambahkan ke percakapan itu, tetapi mengingat bagaimana kata-kata sebelumnya telah membuat suasana hati menurun, dia memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa.
Dia merasa bahwa komentar lebih lanjut akan memiliki efek yang mengerikan pada moral.

Sebagai gantinya, dia membuat ekspresi menyerah dan berkata dengan nada penuh dengan sarkasme.

「...Setidaknya, bahkan sebagai kebohongan jika mereka bisa mengatakan, 『Jika kau tidak ingin bertarung, tidak apa-apa』 . Bukankah negara seperti itu ada, aku penasaran?
Belakangan ini, tak satu pun dari mereka bahkan repot-repot untuk mengatakan kebohongan lagi. Mereka hanya muncul dengan mata penuh harapan」

「Jujur. Ada terlalu banyak orang vulgar di sekitar」

「Terutama Mūzeg. Mereka hanya meletakkan tangan pada wanita yang mereka inginkan」

Salman melontarkan senyum pahit pada kata-kata Lilium.

「...Yah, kita tidak punya banyak waktu lagi」

Dia mengatakannya setelah melihat pemandangan di luar jendela.
Pemandangan yang bisa dilihatnya di luar perlahan semakin jelas.
Itu adalah bukti bahwa kecepatan itu terus turun.

「Saru~, aku tidak berpikir itu akan meluncur lagi」 「Saru~」

(TLN: Salman di bahasa Jepang ditulis Saruman, jadinya Saru.
Harusnya sih ditulis Sal tapi leluconnya nanti gagal. Saru artinya kera.)

Si kembar yang tubuhnya menggantung di jendela, mengerahkan teknik mereka, menarik diri kembali dan dengan gerakan yang sama menyapu rambut biru panjang mereka kembali dan melihat ke arah Salman.

「Oi, berhenti memanggilku begitu」

「Tapi, Saru~ 」 「Saru, Saru~」

「….Haa」

Salman bahkan tidak bisa menemukan kekuatan untuk memarahi si kembar dan hanya menghela napas lagi.
Meskipun dia berpikir bahwa dia akan memarahi mereka nanti tapi pertama-tama mereka harus segera memutuskan tujuan selanjutnya mereka sebelum kapal berhenti bergerak dan sebagainya, dia melepaskan pikirannya untuk menguliahi si kembar.

Maka, berbagai pendapat dibagikan di tujuan berikutnya. Akhirnya, Shaw yang memeriksa semua pendapat berpikir,

—Kurasa ini sudah waktunya.

Karena tidak ada pendapat yang membuatnya melompat ke sana dan kapal itu juga mulai melambat.
Dalam hal ini, dia merasa bahwa itu adalah waktu yang tepat baginya untuk mengeluarkan pendapatnya dan membuka mulutnya.
Namun, kata-katanya disela oleh orang yang tak terduga.

Orang yang tahu sedikit tentang dunia ini, Merea, sambil menekan erangan, bergabung dalam percakapan.

Hanya ada nama satu negara dalam ingatan Merea.

◆◆◆

『Jika kau bermasalah atas tujuanmu, pergilah dulu ke Kerajaan Lemuse』

Merea hanya memiliki kata-kata itu dalam ingatannya. Itu rupanya sesuatu yang Flander katakan, atau begitulah yang dikatakan oleh naga langit Cortista.

――Dia mungkin menduga bahwa aku akan berakhir menjadi Raja Iblis huh.

Mungkin itulah mengapa dia meninggalkan kata-kata seperti itu.
Tentang hal itu, Merea sangat yakin.

Dia sudah menemukan dirinya dalam situasi seperti itu jadi tidak ada keraguan lagi.

Bagaimanapun juga, dia ingat kata-kata seperti itu, dia memutuskan sendiri dan memutuskan untuk menyarankannya.

「Hei, bagaimana dengan 〈Kerajaan Lemuse 〉?」

「Hah!」 , Bereaksi dengan Raja Iblis lainnya.
「Kalau dipikir-pikir, ada negara itu huh」
Para Raja Iblis lainnya membuat ekspresi seolah-olah mereka baru saja mengingat sesuatu yang sudah lama mereka lupakan.

Namun, di detik berikutnya, bayangan menutupi wajah mereka.
Pada saat yang sama, sebagian besar wajah mereka tertutup.

「 Ah... Lemuse ya. Lemuse akan... agak sulit. Ah tidak, mengingat situasi ini, Lemuse akan terbukti menjadi pilihan yang lebih baik sih...」

Yang pertama menjawab pertanyaan Merea adalah Salman.

「Tentu saja, di zaman sebelumnya, mereka adalah『negara bodoh dan naif』 yang akan melindungi Raja Iblis yang melarikan diri. Tapi, itu adalah pembicaraan tentang zaman yang berlalu.
Raja saat ini tampaknya mengerikan」

「Mengerikan?」

Merea memiringkan kepalanya ke satu sisi.

「Yeah. Aku tidak terlalu jelas tentang situasi di timur tapi, aku masih mendengar tentang betapa mengerikan kemampuan politik raja Lemuse saat ini. Selain rumor, tapi sepertinya dia sudah mencoba menjadi salah satu bawahan Mūzeg.
Meskipun itu hanyalah gosip tetapi fakta bahwa rumor seperti itu mulai hanya menunjukkan betapa mengerikannya situasi di Lemuse sekarang」

「Tapi, Lemuse masih bertahan sampai sekarang, kan?」

「Sudah di ujung tanduk. Paling-paling, hampir mati」

Pada kata-kata Salman, seolah-olah setuju dengan itu, semua yang lain mendesah.
Melihat reaksi semua orang, Merea berpikir, 「 Jadi itu tidak baik huh」 .
Namun, salah satu orang dalam kelompok itu berbicara, mendukung gagasan Merea.

「Karena kita tidak punya tempat lain untuk pergi, mungkin lebih baik untuk lebih dulu menuju ke Lemuse」

Itu Marisa.
Dengan kedua tangan di dekat lututnya, dengan tulang punggungnya yang lurus, dia berbicara tanpa ragu sedikit pun atau sedikit pun rasa takut untuk memberikan respon yang berbeda kepada para Raja Iblis lainnya.

「Lemuse itu jauh di selatan Mūzeg dan bahkan dibandingkan dengan tiga negara, letaknya jauh lebih baik. Jika kita mengambil jalan memutar, kita bahkan mungkin berhasil menghindari Mūzeg sepenuhnya.
Lebih dari itu, begitu kita memasuki Lemuse dan jika kita merasa bahwa, 『ini tidak akan berhasil』 , kita bisa meninggalkan Lemuse dan menyelinap ke tiga negara.
Sebagai tempat untuk resor pertama, Lemuse pasti akan menjadi tempat dengan sedikit sisa harapan. Jadi itu akan menjadi yang paling ideal.

...Juga, meskipun Lemuse saat ini mengatakan sesuatu seperti, 『Serahkan kekuatanmu』 , kita bisa menghancurkannya. Tidak seperti Mūzeg, ada banyak ruang untuk perlawanan dan yang terburuk, itu masih akan berakhir dengan mengulur sedikit waktu」

Suara Marisa yang jelas berdering di seluruh suasana yang stagnan itu.
Mendengar kata-katanya, suara menggigil dibangkitkan di sana-sini, terdengar 「Alasan utamanya tampaknya menjadi yang terakhir ...」 atau 「pelayan itu menakutkan ...」.

Shaw angkat bicara juga, mendukung kata-kata Marisa.
Pada akhirnya, selain tempat yang Shaw pikirkan, tidak ada usulan lain yang layak ditawarkan, daripada mendukung, akan dikatakan bahwa dia akan pergi dengan satu-satunya pilihan yang tersedia.

「Yah, aku merasa Lemuse memiliki beberapa kemungkinan. Meskipun perasaan itu memiliki harapan tapi juga, itu masih jauh lebih baik.
Mereka memiliki kesempatan yang jauh lebih tinggi untuk membawa kami masuk, dibandingkan dengan negara-negara yang memburu Raja Iblis secara proaktif.
Itu begitu di masa lalu dan dibandingkan dengan negara-negara yang bahkan tidak punya catatan semacam itu, itu akan menjadi dasar untuk pilihan kita. …Yah, dengan banyak kesulitan」

Kenyataannya, fakta bahwa, pilihan itu hampir dihilangkan, adalah sesuatu yang tidak dapat disangkal.
Itu sebabnya, Shaw sendiri, tersenyum ironis ketika dia memikirkan pilihan yang dia pikirkan. Namun, dia tidak berpikir itu, pilihan salah.
Dibandingkan dengan berbagai pilihan lain yang mereka miliki, yang satu ini pasti lebih baik. Setelah menilai itu, dia membuat keputusan ini.

Itulah yang terjadi, jika Merea tidak menyebutkan Lemuse, maka dia sendiri yang akan membahasnya.
Karena Merea sudah menyebutkannya, sekarang tugasnya adalah mendukung peran dan membantunya.
Marisa mungkin juga memiliki niat yang sama atau mungkin dia mengatakan apa yang dia lakukan untuk mencegah keretakan antara Raja Iblis atau begitulah pemikiran Shaw.

「 Itu... benar ya. Tanpa diduga, itu mungkin tidak terlalu buruk. Sama seperti yang si mata duitan katakan, mereka memang memiliki beberapa pencapaiab di masa lalu. Bukan berarti kita tidak bisa benar-benar berharap dari mereka. Juga, apa yang dikatakan Marisa, 『dalam kasus terburuk, kita akan memiliki ruang untuk melawan』 itu tidak salah」

Salman sepertinya berpikir selama beberapa detik sebelum dia mengangguk dan berbicara.
Lalu, dengan gerakan berlebihan, seolah-olah menceritakan lelucon, lanjutnya.

「... Jujur, ketika kita menuju Lemuse, akan luar biasa jika ada pemberontakan atau kudeta dan raja berganti. Sementara mereka melakukannya, Akan lebih baik jika Lemuse berubah kembali menjadi Lemuse masa lalu」

「Itu prediksi yang bagus juga, Salman」

Kata Lilium dengan ekspresi kagum.

「Urusan internal berantakan kan? Ini akan menjadi waktu yang tepat untuk pemberontakan terjadi」

「Itu benar juga tapi, meskipun mereka melakukan pemberontakan, saat Mūzeg melewati tiga negara untuk mencapai Lemuse, semuanya akan berakhir bagi mereka.
Kenyataannya, situasi kacau setelah pemberontakan, pada dasarnya akan mengatakan 『datang menelanku』 ke negara-negara lain.
Nah, jika ada pemberontakan dan orang yang melakukannya adalah seseorang yang sama sekali naif seperti raja-raja Lemuse masa lalu, maka mungkin ada beberapa perubahan yang bagus.」

「Sepertinya kau juga punya banyak imajinasi huh」

「... diam kau」

「 Kalau begitu, rencananya adalah menuju ke Lemuse duluan, kan?」

Merea yang telah menyaksikan pertengkaran antara Salman dan Lilium dengan senyum di wajahnya, bertanya dengan ekspresi ragu.

Mendengar pertanyaan Merea, para Raja Iblis lainnya mengangguk.
Rupanya, setelah dukungan Marisa dan Shaw, mereka juga menerima usulan ini.

「Oke. ….Baiklah, ayo menuju ke arah Lemuse」

Merea melihat semua ekspresi mereka, menatap dan mengangguk dan sebagai konsensus, ia memutuskan.
Meskipun Merea tidak memiliki niat untuk memegang kendali tetapi pada akhirnya, itulah yang akhirnya terlihat.

「 Nah sekarang, kau terlihat lebih seperti Master Raja-Raja Iblis」

「Master Raja-Raja Iblis?」

Salman tiba-tiba mengatakan itu sambil menatap Merea. Dia telah menghentikan pertengkarannya dengan Lilium di tengah jalan untuk mengatakan itu pada Merea.
Merea di sisi lain memiringkan kepalanya.
Dia memiliki ekspresi yang mengatakan, bahwa dia sama sekali tidak tahu apa yang Salman bicarakan.

「Mirip seperti kepala rumah tangga. Kami menyerahkan keputusan akhir kepadamu pada saat itu.
kau mungkin tidak berpikir demikian, tapi kami semua akhirnya meletakkan beban kami di pundakmu.
Tapi, meskipun kami pikir itu tidak adil untukmu, tetapi kami masih merasa bahwa akan lebih baik jika kepemimpinan jatuh kepadamu」

Para Raja Iblis yang bertengkar di antara mereka sendiri mungkin adalah situasi terburuk yang barangkali terjadi.
Bahkan sekarang, mereka mungkin saling menjaga satu sama lain.
Bahkan dalam situasi itu, entah bagaimana, mereka akhirnya bekerja sama. Terutama karena mereka tahu bahwa 『kekuatan untuk memutuskan』 tidak bersama mereka.

Jika ada yang merasakan sedikitpun kesan buruk pada siapa pun dalam kelompok, itu pasti akan mengarah pada situasi yang sangat canggung.
Situasi itu akan menyebar dan pada akhirnya, mereka semua akhirnya akan berpisah.

Kemungkinan besar, fakta bahwa mereka semua Raja Iblis, belum cukup untuk menenangkan perselisihan yang mungkin merayap.

『Orang-orang yang diburu』 serta sesama 『Raja Iblis』 , mereka memiliki perasaan empati.
Itu adalah perasaan empati yang sangat kuat, namun, mereka tidak memiliki hubungan sebagai 『individu』 .

――Jangan pikirkan tentang itu.

Setidaknya tidak sampai kita berhasil kabur.

Jika akhirnya mereka berpisah, mereka kemudian akan berakhir, diburu oleh Mūzeg atau Saisalis dan mati.
Salman dengan paksa menyingkirkan pikiran semacam itu.

「Sampai kita mencapai tempat yang aman, ada kebutuhan bagi seseorang untuk memegang hak untuk memutuskan untuk semua orang.... Belum lagi, yah, kau punya pembantu di sana, kan? Apakah kau tidak tampak lebih seperti seorang master sekarang?」

「Itu penamaan yang mengerikan, tahu...」

「Lilium, kau benar-benar suka membalas semuanya ya」

「Yah, itu benar kan?」

Mereka berdua mulai bertengkar lagi dan topik itu dibiarkan setengah jalan.

――Untuk berpikir itu akan menjadi 『 Master Raja-Raja Iblis』…

Merea tiba-tiba teringat tentang batu masa depan yang pernah dia genggam.
Hyaku ma no Shu 25

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment