04 August 2018

Kujibiki Tokushou Bab 299

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 299 – Agnes adalah seorang Perempuan

Suatu hari, di sore hari.

Aku meninggalkan kamar tidur dengan tangan diletakkan di bahu Caroline.

Setelah bermalam, dia tiba-tiba memberitahuku bahwa dia ingin pulang dengan usahanya sendiri.

「 Apakah kau yakin? Ini hanya akan menjadi instan jika aku membawamu pulang 」

「 Tidak apa-apa. Aku ingin melihat banyak jenis orang ketika aku pulang 」

「 Aku mengerti 」

Mengamati orang benar-benar menjadi hobi Caroline.

Dia jauh berbeda, dibandingkan ketika dia hanya bisa melihat Tuhan = aku, dan bahkan tidak tertarik pada orang lain.

「 Karena itu yang terjadi, aku akan memberimu sedikit nasihat 」

「 Nasihat? 」

「 Kau harus memperhatikan orang yang marah dengan baik. Orang biasanya akan menunjukkan sifat asli mereka ketika mereka marah 」

「 Benarkah? 」

「 Ya. Meskipun mereka yang mabuk juga menunjukkan jati diri mereka, itu akan menjadi versi yang agak berlebihan. Jika seseorang memilih, lebih baik melihat orang yang marah 」

「 Un. Terima kasih, Tuhan 」

Setelah menatapku dengan tatapan penuh syukur, dia berbalik dan berjalan pergi.

『 Dia belum berubah sama sekali bahkan setelah menjadi Paus 』

「 Bagaimanapun, dia sepertinya tidak tertarik pada otoritas sama sekali. Meskipun itu juga mengarah pada popularitasnya 」

『 Yang paling penting hanya kata-kata Tuhan-nya, dia memperlakukan yang lain dengan sikap tabah. Dia hampir sempurna sebagai pemuja agama. Itu juga mengapa itu berbahaya untuknya 』

「 Hm? 」

『 Mengesampingkan gadis itu, sebagian besar pendeta kepala di sekitarnya adalah orang yang berpikiran duniawi. Tidak ada jaminan bahwa dia mungkin tidak terlibat dengan sesuatu yang berbahaya 』

「 Jika itu terjadi, aku hanya akan menyelesaikan masalah 」

『 Hmph, aku rasa begitu 』

「 Daripada itu 」

『 Umu? 』

「 Aku tidak mendapatkan tiket lotere setelah Caroline terpilih sebagai Paus 」

『 ……Benar juga, tidak ada 』

「 Harus ada sesuatu yang akan terjadi melibatkannya segera. Meskipun aku sudah punya tebakanku 」

『 Umu, aku rasa begitu 』

Eleanor mengangguk, sepertinya dia sengaja tidak mengatakan apa-apa.

Sejak aku diteleport ke dunia ini, aku memiliki tebakan kasar dengan bagaimana berbagai peristiwa itu diselesaikan.

Setiap kali peristiwa besar selesai, akan selalu ada tiket lotere khusus yang akan jatuh.

Dalam hal ini, bukan tentang Caroline yang menjadi Paus.

Jadi itu wajar untuk berpikir bahwa akan ada sesuatu yang lain.

Makhluk jahat.

Eksistensi seperti iblis yang terlibat dengan semua lima kerajaan besar.

Dari mereka, aku telah mendengar nama Solon.

Tapi sekarang, itu belum muncul. Dan tidak ada tiket lotere yang turun selama kejadian dengan Caroline.

Jadi wajar kalau aku berpikir ada yang tersisa.

Meskipun demikian, tidak ada tanda-tanda apa pun terjadi, jadi ketika aku berpikir apa yang harus kulakukan untuk hari itu.

「 Ah……! 」

「 Ghe! 」

Dari sudut tempat Caroline menghilang, dua gadis menunjukkan diri.

Salah satunya adalah membawa pedang besar sambil mengenakan bikini armor, prajurit wanita, Agnes.

Yang lain dibalut dengan pakaian ulama dan memiliki atmosfer dari seorang beriman yang setia, pendeta yang memiliki atmosfer yang anggun di sekitarnya, Julia.

Begitu mereka melihatku, mereka telah kehilangan ekspresi dalam gaya mereka sendiri.

「 Mengapa kau di sini 」

Kata Agnes.

「 Ini adalah rumahku. Aku harus bertanya padamu ーー yah, aku mungkin tidak perlu 」

「 Ya. Kami datang untuk menjemput Onee-sama. Kami berencana untuk melanjutkan pencarian penaklukan hari ini 」

「 Aku mengerti. Io ada di kamarnya sendiri 」

Aku berkata dan mencoba membiarkan mereka berdua lewat.

Namun, mereka tidak bergerak, mereka hanya menatapku, mungkin sedikit melotot.

「 Ada apa? 」

「 Gadis tadi itu, siapa dia 」

「 Hm? Gadis tadi? 」

「 Ini adalah orang yang kami lewati beberapa saat yang lalu 」

「 Tch, seorang wanita baru 」

「 Ahh, Caroline ya. Apa kalian tidak mengenalnya? Dia adalah Paus baru Gereja Solon 」

「 Ehhh?! 」

「 Tidak mungkin…… 」

Agnes dan Julia terkejut.

Agnes sibuk menutup dan membuka mulutnya dan Julia bergantian menatapku dan ke arah di mana mereka melewati Caroline.

「 O-Oi. Jangan katakan padaku...... meski aku tidak percaya ini...... karena dia ada di sini, berarti...... 」

「 Hm? Ada apa 」

「 A-Apakah gadis itu, k-k-kauーー」

「 Ahh, itu maksudmu. Ya, dia wanitaku 」

Ketika aku menjawabnya dengan santai, Agnes sibuk menutup dan membuka mulutnya lagi.

「 ……kau yang terburuk 」

Di sisi lain, Julia memandangku seolah dia sedang melihat sesuatu yang menjijikkan.

Agnes dan Julia. Mereka berdua seperti itu sejak kita bertemu.

Di sisi lain ー ー

「 Huh? Agnes, Julia juga 」

「ーーAne-san! 」

「 Onee-sama! 」

Keduanya langsung berubah menjadi orang yang berbeda.

Segera setelah idola mereka, Io muncul dari belakang rumah, kedua gadis itu berlari ke arahnya dengan wajah penuh senyum.

Io, Agnes, dan Julia.

Ketiganya biasanya dalam kelompok dan Agnes dan Julia mengagumi ーー memuja Io.

Dalam arti, hubungan mereka mirip denganku dan Caroline yang baru saja pergi.

「 Kakeru-san 」

Di sisi lain, Io adalah wanitaku.

Bahkan setelah dia mulai tinggal di rumahku, setiap kali dia melihatku seperti sekarang, dia akan berlari ke arahku dengan wajah tersenyum.

「 Selamat pagi, Kakeru-san 」

「 Ya, apakah kau keluar untuk pencarian hari ini? 」

「 Ya. Dilaporkan bahwa Ikan Iblis muncul di danau tertentu, jadi kami menerima permintaan untuk menundukkan mereka 」

「 Apakah kau baik-baik saja? 」

「 Aku akan melakukan yang terbaik! 」

Io membuat pose nyali kecil sambil memegang tongkat sihir favoritnya.

Ciri khasnya, penuh energi, dan pose miliknya juga imut.

Aku meletakkan tangan di dagunya lalu memberinya ciuman singkat.

「 Ahh!! 」

「 Lagi…… 」

Agnes dan Julia yang berada di belakang Io mengangkat suara mereka, tetapi aku mengabaikan mereka.

「 Kakeru-san…… 」

Itu karena Io membuat ekspresi bahagia.

「 Lakukan yang terbaik 」

「 Un! Aku akan! 」

Io membuat pose energik lain. Dia terlihat sangat imut lagi sehingga itu membuatku sedikit gelisah ー ー tetapi dalam sekejap, Agnes dan Julia memegang lengan Io dari belakang, membawanya pergi seperti seorang tahanan.

「 T-Tunggu.Kita harus meluangkan waktu ーー 」

「 Ayo cepat pergi, Ane-san 」

「 Ya, orang yang meminta penaklukan Ikan Iblis pasti terganggu bahkan dalam sekejap ini 」

Kedua gadis itu mengatakan kata-kata yang meyakinkan dan menghilang dari sudut bersama Io.

Kalau begitu, apa yang harus kulakukan sekarang, sungguh.

Aku melihat tiga orang itu dari jendela ketika mereka meninggalkan mansion, dan ketika aku melakukan itu, aku memikirkan tempat yang harus dituju.

Pada waktu itu.

Dengan raungan yang membuat suasana bergetar dan suara logam bergema, Nana dan Olivia muncul.

Mereka berdua bertempur, menuju ke arah ini dari tempat pelatihan tentara budak.

Mereka bertarung dengan serius.

Aku tidak merasakan niat membunuh, jadi mereka mungkin sedang berlatih sambil menganggapnya sebagai pertempuran sungguhan.

Baik Nana dan Olivia serius. Skala dan keganasan pertempuran mereka agak mirip ketika aku melawan Olivia sebagai Red Dragon sebelumnya.

Mereka berdua saling bertukar pukulan di udara. Olivia menghembuskan api, tetapi Nana menangkisnya dengan pedangnya.

Bola api raksasa ditembakkan, tetapi kemudian dipisahkan menjadi api kecil yang tersebar di sekitar.

Dan beberapa dari mereka terbang ke arah Io dan kedua gadis itu.

『 Oi 』

「 Aku tahu 」

Aku melompat keluar, menembus kaca jendela.

Api itu berbahaya.

Mereka cukup terkonsentrasi untuk melihat bahkan dari kejauhan, kekuatan menyerangnya pasti kuat.

Dan beberapa api menuju arah Io dan dua gadis.

Aku menarik Eleanor dan melompat saat aku meningkatkan kecepatanku.

Io memblokir api yang menuju ke arahnya.

Meskipun itu dilakukan secara mendadak, dia melepaskan petir gelap milik Eleanor dan bentrok dengan api.

Keduanya sama kuat, sehingga petir dan api hilang.

Tapi satu lagi api yang hampir tidak bisa dijaga Io terbang menuju Agnes.

Tubuh Agnes terlihat kaku. Sudah jelas bahwa dia tidak bisa bereaksi dengan baik.

「 Aku akan melemparkanmu! 」

『 Umu 』

Setelah pertukaran singkat itu, aku melemparkan Eleanor.

Eleanor terbang sambil merobek udara dan menerobos api itu.

Api tersebar ketika dia menerobosnyaーーtetapi, kecepatannya menurun.

Karena itu menjadi lebih lambat, aku bisa tepat waktu.

Aku melindungi Agnes memeluknya dalam pelukanku, dan melepaskan aura jubahkuーーtidak, sesuatu seperti penghalang aura untuk melindungi Agnes dan Julie.

Semua api yang tersebar diblokir oleh penghalang aura.

「 Nana! Olivia! 」

「 Aruji! 」

「 Apa, Manusia 」

「 Jangan di sini, lakukan di tempat latihan 」

「 Dipahami 」

「 Huh〜? Kapan kita pergi? Kau bagus sekali, prajurit manusia 」

Nana dan Olivia bergerak pada saat bersamaan. Mereka kembali ke tempat latihan dengan kecepatan tinggi dan melanjutkan perjuangan mereka segera setelah mereka tiba.

Itu tampak seperti pertarungan yang akan membuat dunia gemetar, itu juga tampak seperti pahlawan menantang naga bos terakhir.

Yah, kesampingkan itu.

Aku bertanya pada Io dulu.

「 Apa kau baik-baik saja? 」

「 Ya, aku baik-baik saja 」

「 Bagaimana denganmu? 」

Setelah Io, aku melihat Agnes.

「 …… 」

Agnes menatapku dengan mata kosong.

Dia tidak menjawab, dia hanya melihat keluar.

「 Hm? Apa kau baik-baik saja? Apa kau terluka? 」

「 ……Ke 」

「 Ke? 」

「 ……keren 」

「 Eh? 」

"Apa yang kau katakan," aku bertanya balik. Tapi mendengar itu, Agnes dengan cepat mendapatkan kembali dirinya.

「 Bukan apa-apa! 」

Dan dia mendorongku.

「 Apakah kau baik-baik saja, Agnes. Wajahmu terlihat merah 」

「A -aku baik-baik saja! Ayo pergi, Ane-san! 」

Agnes berkata dan berjalan maju dengan langkah besar.

Io dan Julia mengejarnya dengan tergesa-gesa.

「 …… 」

Sambil berjalan di depan, aku melihat Agnes melirikku.

Wajahnya merah cerah, membuatnya terlihat seperti gadis muda.
Kujibiki Tokushou Bab 299

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment