20 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 68

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

68: Perang Penindasan Orang Barbar ③ Guntur Gunung

–Aegir POV–

Setelah menjebak sekelompok besar barbar di rawa dan mengalahkan mereka, tentara kami bergerak maju ke wilayah mereka, mengejar para korban yang melarikan diri. Kavaleri ringan terguncang karena kecepatan kuda-kuda musuh, tapi kita tahu arah umum mereka. Memikirkan skala serangan masa lalu, pertempuran sebelumnya telah tanpa diragukan lagi memberikan pukulan fatal bagi mereka. Ini akan menjadi pertempuran di tanah yang asing, tapi kita akan mampu membanjiri mereka dengan jumlah.

「 Tapi, aku menduga bahwa ketika tidak memiliki apa pun, wilayahku adalah nomor satu, tapi aku tidak dapat membandingkan dengan tempat ini.」

Tanah kosong sejauh mata memandang, meskipun bukan tanah datar dan bergelombang sementara juga sedikit miring.

「 Jika kita pergi lebih jauh ke timur dari sini, kita akan mencapai pegunungan yang besar.」

Pegunungan besar memisahkan benua yang bergerak ke utara ke selatan dan memotong ke dataran tengah, sebelum muncul lagi lebih jauh ke depan. Puncak gunung bukanlah tempat di mana orang bisa naik, dan laporan mengatakan bahwa puncaknya lebih dari 10.000m – pada dasarnya adalah wilayah para dewa.

「 Kuakui, pasukan utama mereka tidak akan hidup di pegunungan ini. Suku gunung akan tinggal di gurun sedikit di luar pegunungan ini. 」

Leopolt menguliahi demi aku. Aku bersyukur, tetapi diperlakukan sebagai idiot juga membuat darahku mendidih.

Wilayah ini buruk tetapi luas. Jika mereka dapat dengan bebas berlari di daerah ini, tidak mungkin menemukannya.

「 Jika kita memiliki gagasan umum tentang arah, kita dapat mengaturnya entah bagaimana.」

Kuda sangat diperlukan dalam gaya hidup mereka. Mereka tidak hanya digunakan dalam pertempuran, tetapi juga untuk berburu dan transportasi, dan tampaknya semua orang dewasa menerima satu kuda masing-masing.

Selain itu, memelihara kuda-kuda membutuhkan sejumlah besar air dan makanan ternak. Tingkat keterampilan suku gunung rendah dan mereka bahkan harus menjarah dan mencuri untuk mendapatkan gerobak dan pot porselen - tidak bisa memuaskan membuatnya sendiri. Mereka tidak dapat mengangkut sejumlah besar air yang sangat penting, sehingga mereka harus bepergian ke dataran atau sumber air lain tidak peduli apa. Begitu kita tahu arah sungai kecil atau kolam, kita akan baik-baik saja.

「 Ooh, jadi Anda tahu itu?」

Leopolt menatapku dengan takjub.
Heh, hal-hal seperti tingkat keterampilan mereka rendah dan mereka memiliki satu kuda per orang, itu informasi yang bahkan kau tidak tahu, kan?

「 Kau mendengar ini dari seorang wanita barbar saat sedang bicara bantal, bukan?」

「 Jangan mengatakan sesuatu yang tidak perlu.」

Aku menjentikkan dahi Celia. Yang itu terasa enak, jadi itu membuatnya memegangi dahinya yang merah karena kesakitan.

Kami tidak bisa membiarkan tawanan perang yang kami tangkap di pertempuran sebelumnya berjalan bersama kami sehingga kami mengikat tangan mereka dan sekitar 100 tentara mengawasi mereka di desa. Jumlah prajurit akan berkurang di pihak kita, tetapi aku pikir kita baru saja akan menyelesaikan berbagai hal, jadi tidak ada gunanya bersekutu dengan mereka.

Di antara mereka, aku memilih gadis favoritku dan membawanya ke tempat tidur denganku, tetapi aku tidak tahu apakah suku gunung belum maju dalam keterampilan mereka di tempat tidur, atau apakah gadis itu terlalu polos. Gadis itu menangis sambil memuaskan dirinya sendiri berulang-ulang, dan pada saat aku melepaskan spermaku sekali, jumlah kali dia sudah mencapai klimaks adalah dalam dua digit. Sekali hari pecah, gadis itu benar-benar menjadi tahananku dan dia mengatakan kepadaku apa pun yang kuminta.

「 Terlepas dari metodenya, itu adalah informasi penting. Seperti yang diharapkan. 」

Aku belum pernah mendengar yang lebih sarkastik 'seperti yang diharapkan' seperti itu.

「 Wanita itu, dia bertanya padaku apakah aku adalah adik kapten yang lebih muda! Tidak hanya itu, ketika aku memberitahunya bahwa Aegir-sama sudah memiliki tiga istri, dia merekomendasikan dirinya untuk menjadi yang keempat !! 」

Omong-omong, dia mengatakan bahwa itu normal untuk pria kuat di suku gunung memiliki beberapa istri. Namun, seperti yang diduga aku tidak ingin membuat wanita yang baru saja kutemui belum lama ini, jadi istriku.

「 Karena itu tidak baik, selanjutnya giliranku …… ​​Maksudku, jika kau terus 'makan' wanita tidak bertanggung jawab, kau akan mendapat masalah.」

Sangat menyenangkan melihat Celia sangat putus asa sepanjang waktu. Namun baru-baru ini, sepertinya dia telah dipengaruhi oleh Irijina dan suaranya semakin keras. Jika dia tahu bahwa orang-orang di sekitar menatapnya, dia akan benar-benar malu.

Kalau kau tidak berusaha membuat percakapan yang sia-sia atau sesuatu, di wilayah ini di mana tidak ada apa pun kecuali gunung, itu akan menjadi sangat membosankan. Aku ingin cepat-cepat menemukan dan menundukkan mereka. Aku mungkin bisa melihat apakah ada aktivitas di sekitar Rafen tanpa apa pun di sekitar sini.

「 Tenda yang terlihat seperti milik orang barbar telah ditemukan di dasar sungai di depan.」

Situasi bergerak langsung dari laporan penjaga.

「 Kavaleri tombak, tanpa melibatkan musuh, kelilingi dari belakang, anggap setiap orang dari mereka akan menunggang kuda, termasuk wanita dan anak-anak. Kalau kalian tidak melingkari mereka, mereka akan kabur. 」

「 Bawa pemanah ke depan. Orang-orang itu adalah kavaleri busur. Tombak panjang tidak akan bisa melindungi mereka semua. 」

Setiap skuad ingat dari pengalaman dalam pertempuran betapa menyebalkan orang-orang ini. Meskipun kita menghadapi sedikit dalam jumlah, kita tidak melepaskan kewaspadaan kita dan membentuk barisan.

「 Apakah akan berubah menjadi pertempuran?」

Aku mengucapkan perasaan jujur ​ku.

「 Nah, cara mereka melakukan hal-hal tidak diketahui.」

Leopolt juga memiliki keraguan di lubuk hatinya.

Musuh memperhatikan kami datang dan bergerak tergesa-gesa, tetapi hanya ada beberapa senjata yang disiapkan untuk serangan dan peralatan untuk menunggang kuda. Sepintas, mereka memiliki paling banyak 100 orang, dan yang lainnya adalah orang tua atau anak-anak. Meskipun kami memiliki beberapa penurunan dalam jumlah, jika kau memasukkan pasukan pribadiku, kami mendekati total 2000 orang, dan benar saja mereka tidak akan memiliki kesempatan. Itu yang saya pikir, mereka akan menyerah jika aku menunjukkan jumlah kami.

「 Kavaleri tombak di sini telah berkeliling ke belakang. Mereka benar-benar dikelilingi. 」

Celia memberitahu kami. Dengan ini, nasib mereka disegel.

「 Apakah mereka berniat menolak?」

「 Tampaknya begitu. Kavaleri mereka mulai membentuk barisan. 」

Tentu saja, Leopolt tidak akan mengizinkan hal semacam itu. Para pemanah mulai menembaki mereka dengan kekuatan penuh sebelum mereka selesai membentuk barisan mereka, dan sebagian besar dari mereka dikalahkan sebelum mereka bisa mulai bergerak.

Tepat ketika aku hendak menyelesaikannya dengan membakar mereka, seorang pria muncul. Pria itu mengenakan kostum mewah dan meneriakkan sesuatu dengan suara keras sambil memandang kami. Sepertinya dia meminta duel.

「 Duel ……」

「 Jangan pergi! Pertempuran sudah diputuskan. Menempatkan diri dalam situasi berbahaya seperti ini tidak ada gunanya! 」

Celia memperingatkan aku saat dia melihat bagaimana aku akan memenuhi permintaan mereka.

Namun, itu tidak berarti. Menurut informasi dari gadis yang kubujuk, mereka memiliki kebiasaan di mana pemimpin mereka selalu menjadi orang yang paling kuat, dan diputuskan oleh pertempuran satu lawan satu. Aku bisa tahu dari dekorasi bahwa orang yang sedang berteriak itu kenakan, tapi dia mungkin kepala keluarga, atau kepala suku. Jika aku mampu mengalahkannya, maka sisa musuh dapat berhenti melawan dan menyerah kepada kita.

「 Ketika aku menemukan beberapa kavaleri yang luar biasa, akan sangat memalukan jika aku membunuh mereka semua.」

Juga, jika kita membunuh mereka semua di sini, kita tidak tahu bagaimana orang yang sudah menyerah akan bertindak. Ada juga luka Carla, tapi karena gadis yang aku peluk kemarin, aku akan memaafkan mereka. Dengan Celia menghela napas di belakangku, aku maju ke depan. Tidak berarti aku hanya ingin bertarung.

「 Kau menipu orang yang menajiskan tempat kudus kami! Kalau kau takut akan kemarahan hebat dari bumi ini dan gunung-gunung ini, semoga permohonanku dikabulkan, dan biarkan kami menyelesaikan hal-hal dalam duel suci ini! 」

「 Aku tidak benar-benar takut dengan gunung, tetapi aku menerimanya.」

Dia adalah seorang pria berusia 40-an dan merupakan pengecualian dari suku gunung, karena fisiknya sedikit kecil, tetapi ia tampaknya seorang pejuang veteran.

「 Ooh! Jadi kita punya pahlawan di sini. Gunung-gunung juga akan mengawasi. Sekarang datanglah padaku! 」

Pria itu mengeluarkan suara kebahagiaan saat dia membiarkan kudanya berlari dan melepaskan panah.

Sebuah busur dalam duel? Namun, mereka adalah orang-orang yang bertarung dengan pedang dan busur, jadi ini normal bagi mereka. Apalagi, panah itu sendiri tidak terlalu mengancam. Aku bisa dengan mudah menghindari panah yang diarahkan dan ditembak tepat di depanku. Aku menyikatnya dengan tombak dan langsung menutup jarak.

Pria itu melihat tombakku dan tanpa membiarkanku terlibat pertarungan jarak dekat, mundur dan mencoba menghabisiku dengan busurnya. Dia manuver kudanya ahli dan menggunakan rintangan sebagai perisai sambil mempertahankan jaraknya.

Tetapi aku masih bisa menutup jarak dalam satu napas. Alasannya sederhana, kudanya tidak dapat melarikan diri dari Schwartz. Schwartz berbeda dari kuda perang lainnya dan kakinya tebal dan tangguh. Dia menjungkirbalikkan rintangan dan sprint yang tidak berharga, mengkompensasi kemampuanku menangani kuda rata-rata dan memilih jalur terpendek sendiri.

Harga yang dia cari adalah memiliki seorang gadis cantik yang merawatnya dan menyikatnya. Jika dia tidak mengerti, maka dia cepat merajuk.

Dalam sekejap mata, jarak antara dia dan aku menutup hingga 10m, dan melihat bagaimana dia tidak bisa melarikan diri, pria itu menghunus pedangnya. Dia memiliki sesuatu seperti parang yang lebih pendek dari 1m, sementara aku memiliki tombak yang panjangnya 3m. Dia menggunakan busur juga, jadi jangan berpikir itu tidak adil.

Sementara aku bergumam pada diriku sendiri di dalam hatiku, aku mengayunkan tombakku dan mengincar leher lelaki itu. Dia memblokir dengan putus asa dengan pedangnya, tetapi dengan perbedaan kekuatan yang luar biasa, pedangnya terbang menjauh dan lengannya membungkuk ke belakang.

「 — !!!」

Dia bahkan tidak punya waktu untuk menjerit, karena gerakan kembali tombakku jatuh di lehernya, membuat kepalanya terbang. Seperti yang diharapkan, aku tidak akan kalah dengan seorang pria kecil berusia 40 tahun ketika bertukar serangan. Setelah kehilangan kepalanya, tubuh runtuh dan jatuh ke tanah saat kuda itu berhenti.

「 Ketua sudah mati! Apakah kalian masih akan bertarung? 」

Aku menghadapi orang gunung di sekitarnya dan berteriak. Mereka berhenti bergerak dan menjatuhkan pedang dan busur mereka ke tanah. Para wanita yang hendak lari juga berkumpul di sekelilingku, menutupi tanah.

Tampaknya apa yang dikatakan gadis itu benar. Dengan ini, sekarang aku akan menjadi kepala orang-orang ini. Pasukan timur juga justru berhenti menyerang karena perintah Leopolt.

Pertempuran berakhir.
Orang-orang barbar ...... orang gunung tidak dihancurkan, tetapi mereka ditaklukkan.

Salah satu orang gunung menelanjangi dekorasi sang pemimpin tanpa kepala dan membawanya padaku. Itu membuatku terlihat seperti seorang barbar sejati jadi aku menentangnya, tetapi itu akan memuaskan mereka jadi lebih baik memakainya. Dengan itu dalam pikiran, aku mengulurkan tanganku tetapi, pada saat itu, guntur meraung.

Pria dari suku gunung yang berlutut di depanku dan menawariku dekorasi disambar petir dan dibakar sampai garing, mati seketika.

Perang belum berakhir.

 

Ini perasaan terburuk. Itu karena setelah mencapai kemenangan, aku menyaksikan seorang manusia dipanggang.

「 Aegir-sama!」

Celia buru-buru menghampiriku, tapi aku mengendalikannya dengan tanganku. Saat ini tidak ada satu pun awan di langit yang jernih, dan jika kau memikirkannya secara normal, petir tidak akan terjadi. Aku tidak tahu apa ini, tetapi ada sesuatu yang jelas berbahaya di luar sana, yang tidak akan kubiarkan Celia terluka.

「 Aku tidak akan mengakuinya, aku tidak akan mengakui ini!」

Suara yang sepertinya merangkak di bumi. Itu bukan suara yang nyaring, tetapi itu adalah suara yang masih ada di telingamu dengan cukup tidak menyenangkan.

「 Orang bodoh sepertimu yang tidak menghormati gunung tidak pantas menjadi pemimpin. Bahkan jika hukumnya dipelintir, aku tidak akan menerima ini! 」

Sebuah tenda yang dihias dengan mengerikan, dengan tengkorak kuda dan domba ... Aku tidak ingin memikirkannya, tapi bahkan ada benda-benda yang terlihat seperti tulang manusia yang tergantung di sana, karena satu orang muncul perlahan dari daerah itu. Mengenakan sejumlah potongan kain busuk yang tidak bisa lagi disebut pakaian, aku tidak bisa melihat wajah mereka, dan tidak ada yang bisa dilihat kecuali mulut mereka. Aku bahkan tidak bisa mengatakan apakah itu pria atau wanita yang mendekatiku perlahan sambil menyeret kain tua yang berfungsi sebagai gaun.

「 Tidak apa-apa jika kau tidak dapat menerimanya, tapi setidaknya kau dapat memberi kami namamu, kan?」

Benda itu berhenti sebentar, tetapi kemudian menimbulkan kembali suaranya yang tidak menyenangkan.

「 Dasar bodoh. Persiapkan dirimu, hormatilah aku. Akulah inkarnasi dari gunung Dorbaga, hanya mereka yang ingin dihukum harus mengangkat wajah mereka! 」

Ada jeritan, dan semuanya, orang-orang gunung berlutut ke tanah dan meminta pengampunan. Sebelumnya, mereka tidak berlutut sama sekali ketika mereka berlutut kepadaku setelah aku mengalahkan kepala suku, tapi sekarang itu benar-benar berbeda, dan mereka gemetar ketika mereka memohon pengampunan.

Sementara itu, pasukan timur secara alami tidak menundukkan kepala mereka. Mungkin itu mengganggu sehingga Dorbaga berteriak dengan marah.

「 Orang-orang bodoh yang tidak menghormati gunung akan diberikan kematian!!」

Kemudian, cahaya mulai bersinar dari tongkat yang dipegang, dan aliran cahaya mengalir langsung ke tengah-tengah para prajurit. Itu adalah suara menderu beberapa kali lebih keras dari sebelumnya, dan beberapa orang langsung terbakar, melenyapkan sekitar 10 orang di sekitarnya juga.
Itu menyebabkan keributan besar.

「 Seorang penyihir?!」

Aku telah mendengar cerita tentang ini. Mereka adalah orang-orang yang memanipulasi roh dan mampu menggunakan api, angin dan kekuatan misterius lainnya. Ini membutuhkan seseorang untuk dilahirkan dengan bakat, sehingga mereka biasanya dilindungi dan disambut oleh negara dan bangsawan tinggi sehingga sangat jarang orang normal melihat mereka.

Juga ada sangat sedikit dari mereka, informasi tentang mereka ambigu dan ada banyak ketidakpastian. Beberapa mengatakan bahwa pengguna sihir tidak lebih dari jack dalam kotak mencolok, sementara yang lain mengatakan bahwa itu tergantung pada bagaimana mereka digunakan, bahkan mampu menentukan hasil dalam pertempuran. Intinya adalah, meskipun mereka semua penyihir, perbedaan individu mereka dalam bakat bervariasi, dan bahkan bisa ada orang lemah yang menggunakan kekuatan destruktif yang besar.

Dulu, aku telah mendengar dari Lucy bahwa kebanyakan penyihir hanya dapat mengalahkan satu atau dua orang. Jika mereka dapat mengalahkan beberapa orang sekaligus, maka mereka sebenarnya cukup terampil.

Mampu melenyapkan 10 musuh dari jarak jauh, yang ada di depan kita tanpa diragukan lagi adalah seorang penyihir kelas satu.

「 Aku tidak mendengar bahwa sesuatu seperti ini ada dari gadis itu.」

Mungkin dia sengaja tidak membicarakannya, atau mungkin itu adalah keberadaan yang tidak dia ketahui. Lagipula, keributan menyebar ke seluruh pasukan timur. Untuk menekannya, kita harus meminta komandan untuk segera memberi perintah untuk menghujani panah di atasnya. Orang yang langsung membunuh 10 orang itu tangguh, tapi tidak bisa menang melawan 2000 orang. Namun, jika itu terjadi, maka akan ada kematian akibat kekacauan, dan kita mungkin harus sekali lagi meninggalkan orang-orang gunung yang baru saja menyerah kepada kita.

「 Tidak ada pilihan selain melakukannya sendiri.」

Aku berdiri dengan tombakku dan memberi tanda pada orang-orang di sekitarku untuk melangkah pergi. Aku tidak bermaksud untuk melindungi mereka, tetapi mereka hanya akan menghalangi jika mereka berdiri di sampingku.

「 Kau bajingan akan menentang pegunungan juga?!」

「 Aku mengerti bahwa kau luar biasa, tapi pertempuran sudah diputuskan. Kalau kau patuh, maka hidupmu akan baik-baik saja. 」

Bukannya aku ingin mereka menyerah. Aku hanya ingin memberi sinyal lawan untuk menargetkan aku dengan serangan mereka.

「 Sungguh tidak masuk akal, si bodoh ini!」

Cahaya berkonsentrasi pada tongkat. Aku maju ke depan segera, menebas mereka. Tapi cahaya pada tongkat terbang ke arahku lebih cepat, dan ketika aku mencoba membelokkan seberkas cahaya,

Aku terhempas cukup spektakuler.

「 Guh …………!」

Dari kedalaman dadaku, udara secara alami bocor saat bidang pandanganku menganga. Aku tidak bisa hanya berbaring di sini selamanya sementara aku di tengah-tengah pertempuran jadi aku bangun, tetapi seluruh tubuhku terasa kesemutan dengan perasaan mati rasa.

Ini pertama kalinya aku merasakan sensasi ini. Aku pikir aku bisa menangkisnya dengan tombak, tetapi aku kira aku tidak bisa mengatakannya jika menyangkut sihir.

「 Apa!? Setelah menerima sihirku, mengapa kau tidak binasa?! Bajingan, apakah kau semacam iblis? 」

「 Kau yang lebih mencurigakan, memiliki benda aneh yang keluar dari tubuhmu!」

Satu-satunya hal yang keluar dari diriku adalah cinta untuk wanita. Padahal, ketika memasuki tubuh mereka, itu adalah cinta yang menjadi seorang anak.

「 Apakah itu? Maka giliranku berikutnya. 」

Aku mencoba meletakkan kekuatan di tanganku, tetapi tangan yang memegang tombak itu terasa mati rasa dan aku tidak bisa menggunakan kekuatanku seperti yang kuinginkan. Ketika aku perhatikan dengan teliti, telapak tanganku dibakar cukup jelas. Fakta bahwa itu tidak terbakar sampai garing, mungkin berkat jubah yang kukenakan.

Aku menarik Dual Crater yang jauh lebih ringan dan menyerang sekali lagi. Melihat bagaimana aku diberi kuliah di antara mantra, tampaknya sihir cahaya ini tidak dapat ditembakkan secara berurutan.

Jaraknya 20m, tapi bagiku jarak itu hanya sedikit, dan sepertinya lawanku juga tidak bisa bergerak terlalu cepat. Jika pedangku bisa mencapai, maka itu harusnya berakhir.

「 Omong kosong! Hancurkan, dasar makhluk iblis! 」

Ketika aku mendekat, cahaya itu tidak terbang. Jika itu masalahnya, aku bisa melakukannya. Dengan pikiran itu, aku bersiap untuk mengayunkan pedangku, tetapi tongkat bersinar dengan cahaya yang berbeda dari sebelumnya.

Itu bukan suara menderu yang dibuat dari halilintar sebelumnya, tapi itu adalah suara berderak seperti minyak panas mendesis, dan dinding cahaya muncul, mengelilingi si penyihir.

「 Kau serius, berapa banyak skill yang kau miliki?」

Dinding cahaya membakar rumput di tanah, jadi aku pun dapat mengatakan bahwa itu akan buruk jika aku menyentuhnya. Melihat bagaimana gerakan kami berhenti, para prajurit mengarahkan bowgun mereka pada penyihir dan menembakkan panah mereka, tetapi mereka langsung terbakar ketika mereka menyentuh dinding cahaya, terbakar dan dibelokkan.

「 Jika kau menyentuh ini, maka kita akan mengalami nasib buruk lagi seperti sebelumnya.」

Telapak tanganku yang terbakar sakit. Jubahku juga memiliki bau yang terbakar. Jika aku kehilangan jubah ini juga, aku mungkin menangis.

「 Tapi, tidak ada cara lain selain itu.」

Jika aku memiliki pilar api, maka aku mungkin bisa mencoba dan melawan penyihir selama konfrontasi kami, tapi sayangnya, aku hanya memiliki pedang sebagai senjata sekarang. Aku mengambil Dual Crater dan bersiap-siap untuk mengayunkannya dengan kedua tangan, menghembuskan napas yang besar.

Dengan perang yang keras, aku mengayunkan pedangku. Lakukan atau mati, dan aku tidak bisa melakukan apa pun kecuali percaya pada pedang berharga simbolis Nonna.

Ketika pedang menghantam dinding cahaya, itu seperti mencoba memotong dengan paksa sesuatu yang lembut, dan ada suara berderak yang kuat, mirip dengan yang membakar tubuhku sebelumnya. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi, tetapi satu-satunya hal yang bisa kulakukan adalah memanfaatkan kekuatanku dan mencoba untuk mengalahkan lawan.

Dan kemudian aku memenangkan taruhan, pedang yang indah cemerlang itu tidak tertolak oleh cahaya, tetapi malah mampu memotong dinding.

Ceria meletus dari orang-orang gunung yang berkumpul dan pasukan timur. Setelah dinding dipotong, itu menghilang, seperti bagaimana kabut akan hilang.

「 Apa-! Berkat gunung, sampai dapat memotong kekuatan suciku, apa yang sebenarnya kau lakukan?! 」

「 Aku ingin tahu!」

Aku tidak merasa ingin berbicara. Aku menarik pedang dari dinding dan mendekati penyihir. Seberkas cahaya sekali lagi dilepaskan pada jarak dekat.

Tapi itu tidak berguna, karena pedang ini telah membuktikan kepadaku bahwa itu bisa menembus cahaya. Aku tidak akan lagi terkena sihirmu.

Dengan satu ayunan, aku membagi dua tombak cahaya yang melonjak, dan meluncurkan tendangan ke tubuh lawan. Dipukul mundur dalam keadaan yang menyedihkan, aku melangkah di belakang wajahnya yang jatuh dan bersiap untuk mengayunkan pedangku. Suara dua ledakan bergema di belakangku. Sepertinya sihir yang dipotong olehku terbang ke belakang. Para tentara yang tidak beruntung harus membenci orang ini, bukan aku.

「 S-stop! Jika kau membunuhku, hukum! Kau akan dihukum! Sebuah kehendak kehancuran! Sebuah longsoran salju akan-! 」

Ketertarikan aku pada pria ini tiba-tiba memudar. Orang ini tidak menggunakan gunung atau sebenarnya ada hubungannya dengan itu. Orang ini hanya penyihir yang kuat dan membuat orang gunung ketakutan. Ketika kau menghancurkan sihir yang begitu mereka yakini, mereka mulai panik, dan ketika mereka akan mencapai kedalaman kematian, mereka berubah menjadi manusia yang memohon untuk hidup mereka.

「 Keterampilanmu luar biasa. Lalu. 」

Sama seperti mengambil batang dari sayuran, kepala dipisahkan dari tubuh.

Suara seruan nyaring meletus yang sepertinya mengguncang pegunungan. Semua prajurit dari pasukan timur mengangkat kedua tangan mereka dan memujiku.

「 Ksatria terkuat di Goldonia!」

「 Bahkan penyihir tidak menakut-nakuti dia!」

「 Puji kapten yang tak terkalahkan!」

「 Seorang pecinta wanita yang luar biasa!」

Aku akan berurusan dengan orang terakhir nanti, jadi sorak-sorai tidak membuatku merasa buruk. Kali ini cukup berbahaya. Tanganku dan seluruh tubuhku membutuhkan perawatan, dan lebih dari apapun yang aku khawatirkan tentang jubahku ...... akan lebih baik jika tidak terbakar atau penuh dengan lubang.

Di sisi lain, target ketakutan orang gunung itu mati, dan aku tetap sebagai satu-satunya orang yang mereka serahkan, sehingga mereka akhirnya menundukkan kepala di sekitarku sekali lagi.

Kali ini, sudah berakhir. Aku menyatakan kemenangan dan akhir pertempuran untuk semua orang, dan aku akan memiliki Celia, yang berlari ke arahku dengan air mata mengalir di wajahnya, menangani perawatanku.

 

「 Gosh! Sudah sangat buruk. 」

Aku meninggalkan pemrosesan pasca perang pada Leopolt dan meminta Celia mengobati lukaku. Tanganku dalam keadaan yang mengerikan, tapi selain itu, ada juga tempat-tempat di mana aku terbakar walau aku mengenakan armor.

「 Sepertinya kau disambar petir.」

Kembali di masa-masa tentara bayaranku, aku mengalami kesialan melihat seseorang disambar petir, dan luka bakarnya terlihat seperti ini. Walau orang itu membuat seluruh tubuhnya meradang dan mati seketika.

「 Kau melihat bagaimana para prajurit dibakar sampai garing kan?! Kenapa kau bertindak sembarangan!? 」

Itu karena aku pikir aku bisa menangkisnya dengan tombak, tetapi Celia tidak mencari jawaban semacam itu.

「Kesalahanku. Aku membuatmu cemas. 」

Aku memeluk Celia yang berkaca-kaca dan memberitahunya dengan lembut. Untuk Celia, yang telah dewasa, ini adalah jawaban yang benar.

Kebetulan, karena ada salep yang menempel di tubuhku, Irijina dilarang masuk. Dan tentang jubah penting ………….

「 Cukup terbakar dan ada beberapa lubang di sana-sini. Aku pikir lebih baik untuk mendapatkan yang baru. 」

「 …………」

「 Aegir-sama? Itu akan membutuhkan bahan yang belum pernah kulihat sebelumnya agar dapat diperbaiki, jadi mengapa tidak membuangnya? 」

「 Celia, jangan katakan lagi selain itu.」

Suaraku terdengar lebih keras dari dugaanku. Tangan yang menyebarkan salep di atasku berhenti.

「B-baiklah, aku sangat …… menyesal.」

Celia menjadi pucat. Walau dia mengobatiku, aku melakukan sesuatu yang buruk, meskipun aku tidak akan membiarkan ini. Untuk membuang jubah ini, itu sesuatu yang konyol bagiku. Sekali lagi, aku mengelus Celia yang matanya berkaca-kaca sambil aku mengendus aroma jubah itu. Rasanya aku bisa mencium aroma nostalgia dari gurun di antara bau yang terbakar.

 

「 Bagaimana para orang gunung?」

「 Mereka sudah tenang. Tidak ada yang ingin menjadi orang yang ingin kabur. 」

Leopolt memberitahuku tentang apa yang sedang terjadi setelah perang berakhir.

Setiap kali orang gunung memutuskan pemimpin mereka melalui duel, jadi setelah aku membunuh kepala sebelumnya, tidak ada hal yang luar biasa terjadi, dan sepertinya mereka juga tidak menyimpan dendam terhadapku. Tapi yang merepotkan adalah sistem pemerintahan mereka.

Mereka memperlakukan sang kepala suku sebagai eksistensi absolut dan akan mengikuti setiap perintahnya, dan dari situ, berbagai pemimpin lainnya bergerak sesuai dengan itu. Dengan kata lain, ini adalah sistem otoriter yang terpusat. Satu-satunya orang lain, selain kepala suku, yang dapat menyuarakan pendapat mereka adalah dukun, tetapi terbunuh olehku sehingga tidak ada orang lain yang terkait.

Setelah menjadi kepala suku mereka, jika aku tidak memberi mereka instruksi, mereka tidak akan bisa memutuskan apa pun sendiri dan mereka tidak bisa berbuat apa-apa.

Orang yang mengajariku itu adalah gadis yang duduk di sampingku. Namanya Pipi, dan putri kepala suku sebelumnya, tetapi ia memiliki sekitar 20 istri dan ia hanyalah salah satu dari anak-anaknya sehingga tal ada ikatan emosional sama sekali.

「 Jadi, apakah Pipi akan bekerja sama denganku?」

「 Wajar bagiku untuk bekerja sama dengan kepala suku. Aku akan melakukan apa saja. Aku akan mengikuti kepala suku kemanapun kau pergi. 」

Dia memiliki cara bicara singkat yang tidak mengandung keraguan. Ini adalah pertama kalinya seseorang dari orang-orang dataran (sepertinya itulah sebutan mereka bukan dari suku gunung) menjadi kepala suku, jadi mereka perlu mencoba dan memahami kita. Pada saat yang sama, mereka ingin mendapatkan dukunganku sebagai orang gunung menghargai kekuatan, dan telah melihatku mengiris kepala suku sebelumnya menjadi dua dan mengakuiku sebagai pria hebat.

Oleh karena itu, mereka menawarkan penghargaan yang akan membuat orang lain bahagia, dengan kata lain, tampaknya mereka memutuskan bahwa mereka akan menghadirkan seorang wanita cantik kepadaku. Dia cantik, dan Pipi cukup muda, tapi ini yang kudengar darinya.

「 Aku mendengar bahwa itu adalah kesenangan seorang pria untuk mewarnai seorang gadis seusia dengan Pipi dengan warna mereka sendiri. 」

「 Tubuh Pipi kecil sehingga mudah bagi pria untuk mendominasi. Pria menjadi bersemangat ketika mereka mendominasi wanita. 」

Budaya kita sangat berbeda. Meskipun aku tidak suka itu.

Bagaimanapun, kita hanya memiliki sedikit informasi tentang orang gunung, dan jika Pipi bersedia datang kepadaku, akan mudah bagiku untuk memerintah mereka, jadi aku akan menerima kesepakatan ini tanpa ragu-ragu.

「 Jadi apa yang harus kita lakukan tentang orang yang pergi? 」

Ekspresi Pipi menjadi gelap.

「 Aku tidak tahu. Sebagian besar orang yang pergi ke dataran tidak pernah kembali. Akan sulit untuk terus berburu seperti ini. Kita bisa membuat banyak bayi meningkatkan jumlah kita, dan kemudian kita harus memusnahkan orang-orang yang tidak bisa berburu dan yang lemah. 」

Sudah pasti bahwa jika mereka sudah memiliki sedikit orang dan kita mengambil lebih dari 1000 orang sehat dari populasi mereka, itu akan menjadi situasi krisis. Tetapi orang-orang yang selamat dari gunung akan diperlakukan sebagai tawanan perang.

「 Tentang itu, bisakah kau mengatakan sesuatu kepada para pemimpin suku? Tolong beritahu mereka, sekitar setengah dari orang-orang yang tidak akan kembali telah ditangkap tetapi tidak terbunuh. Jika mereka bersumpah setia kepadaku, aku akan membiarkan tahanan kembali. 」

Mata Pipi terbuka lebar.

「 Jika setengah dari mereka kembali, kita akan baik-baik saja! Seperti yang diharapkan dari pemimpin besar, aku akan membiarkan para pemimpin tahu! 」

Cara dia kabur masih kekanak-kanakan dan menggemaskan. Rasanya dia gadis kecil yang imut.

「 …………」

Celia menatapku dengan wajah yang tak terlukiskan. Dia mungkin waspada bahwa posisinya mungkin diambil darinya.

「 Jangan terlalu berhati-hati. Kau Celia imutku. 」

Wajah Celia rileks tiba-tiba.

「 Kepala! Para pemimpin mengatakan mereka akan dengan senang hati berjanji kesetiaan mereka. Dan juga, tiga wanita terlalu sedikit untuk dimiliki oleh kepala suku besar. Mereka mengatakan itu baik-baik saja jika kau ingin memilih 20 dan membawa mereka bersamamu. 」

Ekspresi Celia menjadi tegang.

 

 

Pertempuran antara orang gunung berakhir dengan mereka diambil alih olehku. Dalam budaya mereka, hal-hal seperti kontrak atau perjanjian tidak ada, karena mereka tidak memiliki kertas. Para pemimpin hanya berlutut di depanku di mana gunung-gunung bisa melihat mereka dan berjanji setia mereka. Ini akan bertindak sebagai ritual kesetiaan.

Aku berjanji untuk membebaskan tawanan perang dan aku membawa negosiator/penghargaan mereka, Pipi, kembali ke Rafen.

「 Kau tidak bisa. Kau masih kecil sehingga kau tidak bisa dirangkul. 」

「 Mengapa tidak? Pipi sudah menjadi wanita. Aku ingin anak dari pemimpin besar. 」

「 Kau mengatakan ini tanpa melihat Aegir-sama! Tidak mungkin dengan tubuh kecilmu itu. 」

「 Apa yang belum kulihat?」

「 Hm? Yah, bukankah itu 'itu'? Hardlett-dono penis be-, aw! 」

Aku memukul kepala Irijina untuk membungkamnya. Dia bertindak sebagai negosiator, tetapi jumlah gadis meningkat lagi.

「 Uuu, jumlah wanita meningkat lagi. Apa yang harus kukatakan kepada Nonna dan yang lainnya ...... 」

「 Tidak apa-apa kan? Pipi seperti utusan. 」

Celia juga tidak yakin dengan itu.

「 Tidak! Kau akan langsung dimakan pastinya. Dan juga, ada dua wanita tidak dikenal di lantai kemarin, kan!? Dan ada dua noda merah di seprai, kan!? 」

Itu tidak bisa ditolong. Pemimpin suku mengatakan bahwa dia menginginkan dua putrinya sendiri untuk menerima benih yang agung. Dan mereka juga cantik, jadi aku tidak bisa menolak.

Aku menahan Celia yang rewel dan menghindari pertanyaan yang diajukan oleh Irijina yang sedang memeriksa. Jubah yang terbakar, dan tombak patah – mereka membuat hadiah rusak yang ditinggalkan Lucy, dan aku merasa momen ini akan meningkat secara bertahap nantinya.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 20 tahun. Musim semi
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Komandan Pasukan Independen Timur. Jumlah Pasukan: 1900
Penguasa Feodal Wilayah Tenggara Arkland. Pasukan Pribadi: 120
Aset: 5050 emas (5000 Utang emas)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar
Peralatan: Black Cloak, Gold Armor (lol)
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir), Sue (putri), Kuu, Ruu, Rita (maid gadungan), Sebastian (butler)
Ibukota: Melissa, Maria, Miti, Alma, Kroll, Catherine
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan pasukan pribadi), Pipi (bangsa gunung), Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 44, anak-anak yang telah lahir: 6
Oukoku e Tsudzuku Michi 68

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment